Thursday, 21 July 2011

Kembali Ke Sekolah

Sudah hampir dua minggu anak-anak kembali masuk sekolah. Banyak cerita yang disampaikan anak-anak selama dua minggu ini. Bikin saya jadi ide buat nulis deh jadinya.

Ajif
Persiapan masuk sekolah saja sudah sedikit ribet, apalagi Ajif mau masuk SD. Seragam yang dibeli di sekolah ada beberapa yang kegedean (maklum badannya mungil sih). Terpaksa deh mamanya bolak balik ke sekolahan untuk menukar baju2nya. Padahal kalau anaknya mau diajak ke sekolah, mamanya ga perlu mondar mandir khan.
Ajif sangat antusias untuk masuk SD. Saat dibawa ke toko buku, dia heboh milih buku tulis dengan cover animal kaisar. Padahal untuk kelas satu semua buku harus disampul coklat, jadi bakalan ga kelihatan covernya dan harus garis tiga (kalau orang jadul ini buku menulis halus namanya). Akhirnya daripada nanti dia protes, saya belikan juga tuh buku tulis dengan cover yang dia inginkan, meskipun bukan buat sekolahnya dia.


Kebetulan sekali guru kelas satunya sama seperti guru kelas satunya Nedia, jadi saya dan istri jadi lebih enak berkomunikasinya. Kitapun langsung menceritakan apa adanya karakter Ajif kepada guru tersebut agar tidak kaget karena menurut kita, Ajif punya karakter dan kelakuan mirip dengan Nedia. Bedanya Ajif sangat aktif kalau di dalam kelas. Mamanya hanya mengantarkan Ajif di hari pertama saja, dan diapun ga masalah karena selama ada Nafis. Jadinya Nafis selalu mengantarkan Ajif ke kelasnya sebelum masuk kelas dia masuk ke kelasnya sendiri. Bahkan kalau sedang Ishoma, Nafis bahkan sengaja mengintip kelakuan adiknya di kelas (ishomanya beda waktu). Waktu hari pertama di kelas bahkan Ajif sudah inspeksi ke seluruh kelas (kebiasaan dia kalau ke tempat yang baru dia datangi dimanapun).

Kemarin dapat laporan dari gurunya, Ajif duduknya di antara tembok dan guru saat pelajaran mewarnai atau menggambar karena jahil banget. Kerjaan temen2nya ada yang dicoret atau baju temannya juga dicoretin. Gurunya bilang ke istri saya kalau sulit untuk marah sama Ajif karena setiap mau dimarahin dia senyum-senyum....hehehehe
Nafis
Sementara kakak dan adiknya minta dibelikan tas dan sepatu baru, Nafis malah bilang ga usah karena baik tas dan sepatunya masih bagus. Akhirnya kitapun belikan juga seperti yang lainnya meskpiun dia ga minta. Peralatan tulis menulis aja cuma pensil mekanik aja yang dia minta, yang lainnya khan masih ada.... *alhamdulillah bisa irit dikit.....* Nafis sekelas lagi dengan sohib lamanya yang tinggal dekat rumah dimana mereka saling berkunjung kalau pas week end. Bahkan kalau lagi mengintip Ajif, merekapun mendatangi kelasnya dengan berdua. Pokoknya best friend deh.

Sebenarnya ada yang menarik di kelasnya Nafis ketika saya tanya apakah sudah mulai belajar pas hari kedua masuk sekolah. Dia bilang hingga akhir bulan ga ada pelajaran karena diisi dengan bahasa Inggris. Rupanya dalam rangka menjadi Rintisan Madrasah Bertaraf Internasional, bahasa Inggris mulai sedikit-sedikit diterapkan (saya ga tahu mulai dari kelas berapa sampai kelas berapa penerapannya karena untuk kelas Ajif ga ada). Alhamdulillah...Nafis bisa mengikutinya sambil cerita kalau sebagian besar teman2nya masih sulit menerima conversation dalam bahasa Inggris. Salah satu manfaat main PS-2, dimana instruksinya banyak menggunakan bahasa Inggris (minimal menambah vocabulary) dan nafis kerjanya nanya terus kayak tamu arti kata-kata yang ada di layar monitor.

Nedia
Saya melihat perubahan-perubahan yang terjadi pada Nedia seiring dengan bertambah usianya. Sewaktu disuruh datang ke sekolah hari Sabtu pagi (padahal belum waktunya jadual masuk sekolah) karena terpilih sebagai wakil dari kelas VIII untuk kegiatan MOS, diapun mau datang. Tanggung jawab yang saya dengungkan sejak dulu sepertinya mulai terlihat meskipun kadang-kadang saya menginginkan perubahan yang lebih cepat *egois banget yah bapaknya...hehehehe* Bahkan ada kalimat yang saya tidak sangka ketika sedang mengobrol sama dia.
"MOS sampai jam berapa kak?"
"Seperti sampe jam 1/2 5 sore (karena mereka masuk siang)"
"Terus kamu langsung pulang alias ga belajar donk?"
"Ngga-lah...aku masuk ke kelas aja...khan lumayan minimal dapat satu jam pelajaran sebelum pulang (pulang sekolah biasanya jam 1/2 6 sore)
Alhamdulillah, saat dia mendapat kesempatan tidak mengikuti pelajaran malah tidak memanfaatkannya. Sebaliknya dia sudah memiliki tanggung jawab utama sebagai pelajar yakni belajar.

22 comments:

wawank said...

Ajif kayaknya seumuran dgn adik saya..,

SEMANGAT untk AJIF,....!!!

@zizydmk said...

Acara anak kembali masuk sekolah memang pasti bikin orang tua agak repot. Apalagi bagi yang baru pertama kali masuk sekolah, misalnya masuk SD, mengenali guru baru, teman baru...

NECKY said...

zee...gimana dengan vay??...untungnya ajif ga seperti temennya yg bentar2 keluar kelas nyariin mamanya...:-)

NECKY said...

terima kasih om wawank...ajif akan terus semangat...

Lidya said...

minggu pertama ortu repot ya. Ajif seperti Pascal nih badannya mungil :)

Arman said...

hehe ajif jail juga ya... :D

nafis baik amat sampe gak minta dibeliin tas baru... padahal biasa anak2 kalo mau sekolah pasti minta tas baru ya... :)

nedia juga pinter nih...

semoga semuanya seneng ya di kelas yang baru...

NECKY said...

mbak lidya...iya tuh badanya mungil juga secara umurnya juga belum 6 tahun sih.... hehehehehe

NECKY said...

bro arman....thx yah...elo juga sekarang lagi happy khan?...salam buat si bayi...*eh belum ngerti yah?*

mabrurisirampog said...

senengnya liat anak2 pada sekolah,,
semoga semuanya pada pinter & rajin sekolahnya..

Arief Bayoe Sapoetra said...

Hehehehe Ajif ini bakalan jadi anak kreatif kayaknya mas,,,,,:)

nh18 said...

Aaahhhh ...
Seragam ituuuuu ...
Ada getar rasa dihati ini ...

Dan ini sekaligus mengingatkan ...
Bahwa seragam si Tengah saya yang baju putih belum diambil ... karena waktu itu belum ada nomer yang pas ...
(jadwalkan datang ke koperasi belakang sekolah ... yang lagi di rehab itu ...)

Salam saya Pak Neck

niee said...

ih seneng ya mas lihat anak2 gitu. Tapi beneran rajin deh Nedia. Kalau aku seh udah direncanain dari kapan mau ngapain kelebihan 1 jam kosong :P

NECKY said...

mabruri...iya bro...senengnya hari orang tua... hehehe

NECKY said...

arief..barusan dapat laporan lagi..tentang si ajif dari mamanya....weleh2..untungnya dia dapat guru yang cukup tegas...

NECKY said...

om enha....hahahaha...ajif malah ga punya nomor yg cocok karena badanya kecil tuh...anaknya kelas 6 apa om?

NECKY said...

niee...justru saya heran...karena biasanya datang ke sekolah aja ga terlalu semangat....nah ini sekarang malah kebalikannya

bangauputih said...

Ajifnya cakep yah?
hehe smoga jadi anak yang pinter dan saleh yah nak

Mbah Jiwo said...

:) aduh semangat ya, mudah2an adik bisa sukses!!!

bundadontworry said...

kebayang gimana gurunya Ajif gak bisa marah, lihat senyum menawannya Ajif :)

Nafis benar2 abang yg baik dan tanggung jawab pd adiknya ya Necky, bangganya bisa punya anak seperti Nafis.
Nedia sebagai kakak yg paling besar juga bukan main, tanggung jawab terhadap tugas utamanya belajar
Alhamdulillah, Necky, Allah swt telah menitipkan anak2 sehat, sholeh sholehah dan smart pada mu.
Semoga jalan mereka kedepannya akan terus lancar ,aamiin
salam

NECKY said...

bunda...meskipun perjalanan masih jauh...mudah2an semuanya berjalan sesuai dengan kaidah dan norma agama ya...terima kasih atas doanya bunda lily

NECKY said...

bangau putih...ma kasih mbak ridha....kalau kata mamanya...di sekolah udh banyak yg suka manggil2 dia tuh....hahaha...tebar pesona dengan senyumannya terus sih....

NECKY said...

mbah jiwo....suwun ya mas....:-)