Tuesday, 12 July 2011

Menentukan Kado Pernikahan

Setiap saudara sepupu dari pihak bapak menikah, kami (saya dan saudara sepupu lainnya) selalu memberikan Kado Pernikahan sesuai kebutuhan kedua mempelai karena kami menginginkan hadiah tersebut memang sesuatu hal yang sedang mereka berdua butuhkan. Tentunya sebelum kami memberikannya, ada satu atau dua orang sepupu yang ditugaskan untuk menggali kebutuhan. Apabila kami gagal mengidentifikasinya, kamipun menunjuk seorang yang di'tua'kan untuk berbicara langsung kepada kedua calon pengantin.

Kami pernah memberikan Kado Pernikahan dengan bentuk uang meskipun hal ini yang paling kami hindari karena pemberian uang tidak memberikan nilai kenangan. Tahu sendiri donk, kalau kita pegang uang kontan bisa habis dalam waktu singkat. Paling sering kami berikan kepada calon pengantin adalah dalam bentuk cincin emas. Saya juga menerima sepasang cincin yang sudah digravir nama saya dan istri serta tanggal pernikahan. Sedangkan bentuk hadiah lain yang pernah kami berikan adalah berupa peralatan rumah seperti Air Conditioned (AC), tempat tidur, mesin cuci, dll.


Intinya kami adalah dalam memberikan Kado Pernikahan harus memiliki minimal salah satu kriteria sebagai berikut:
  • Paling sesuai dengan kebutuhan saat itu.
  • Memiliki kenangan yang spesial atau khusus.
  • Mempunyai nilai jual kembali yang tinggi
  • Apabila dalam bentu barang diupayakan produk tahan lama umurnya
Lepas dari segala bentuk Kado Pernikahan, pemberian hadiah yang kami berikan semata-mata adalah wujud kepedulian, kasih sayang, dan doa restu kami kepada kedua calon pengantin agar pernikahannya dapat langgeng dan menjadi keluarga sakinah, mawaddah dan warohmah.


” Artikel ini saya tulis sebagai  Wedding Anniversary Gift  bagi para sahabat yang mensyukuri hari ulang tahun pernikahannya pada bulan Juli 2011 ” .


 

42 comments:

Lidya said...

waktu Pak NEcky menikah yg paling unik kadonya apa?:)

Nia said...

wahhhh udah ikutan aja nechh...aku blm dapat ide

Pakde Cholik said...

Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
Akan langsung saya catat
Terima kasih atas partisipasi sahabat
Dari Surabaya saya kirim salam hangat

Abi Sabila said...

Saya sependapat dengan Bang Necky, lebih memilih kado berupa barang ketimbang uang karena ada sebuah nilai kenangan yang diinginkan. Juga faktor kebutuhan dan kegunaan juga jadi bahan pertimbangan, sehingga saat barang tersebut digunakan akan mengingatkan pada yang memberikan.
Sip, Bang. Cepat sekali bikin tulisan. Lagi-lagi saya terdiam, ragu apakah bisa ikutan atau cukup puas jadi penonton.

NECKY said...

lidya...asli lupa banget (maklum udah lamaaaa banget)...tapi yang berkesan adalah dapat amplop kosong...ada juga yang isinya 2 lembar ribuan. Positif aja, orang yang kasi amplop kosong ga sengaja kasih begitu karena dia pikir udah masukin cek.....hehehehe. Sedangkan untuk yg memberikan 2 lembar ribuan, saya sangat menghargai sekali karena dia ingin sekali memberikan hadiah meskipun tidak banyak yang dimiliki olehnya

NECKY said...

mbak Nia...ntah kenapa saya jadi teringat sama kado pernikahan saya dari saudara-saudara sepupu saya

NECKY said...

pokoknya kalau untuk pakde cholik apa aja harus bisa....salam juga dari tangsel pakde

NECKY said...

abi...yang namanya ide khan memang ga bisa di rem. Tiba2 aja datang tuh si ide waktu buka ADUK di rumahnya pakde cholik. Tapi kalao si ide lagi jalan2 ke luar kota....seharian nongkrong di depan PC juga ga ada yg ditulis apapun....:-)

Orin said...

Jadi inget mas, aku jg dapet 5 lembar seribuan gituh heuheu...

Susindra said...

Haha.. jadi ingat ada teman SD yang menikah sebelum lulus SD menyumbang 2 ribu untuk mengembalikan sumbangan Susi tahun 1984 lalu. Yang bikin lucu sih karena ditulis nama. Gapapa. Namanya menyumbang harus seikhlasnya dan menjadi berkah bagi penyumbang-penerima.

Semoga menjadi artikel terpilih, pak Necky

DewiFatma said...

Sama, Mas. Aku juga dapet amplop kosong. Kalo nggak salah ada 5 hahaha... Ya udah, anggap aja ada yang numpang makan. :D
Ikhlas kok, ikhlas.... :D :D

monda said...

kalau ke saudara dekat memang lebih afdol kita kasih barang ya

aryadevi said...

bentuk rembugan yang akur ya mas...masing-masing berperan dalam urun tenaga...mencari kebutuhan si pasangan...

goodluck

Masbro said...

Ngasih kado berupa barang yang bernilai jual tinggi itu juga sip Om. Dari sisi kenangan dapet, dari sisi membantu secara finansial juga oke.

Arief Bayoe Sapoetra said...

Sependapat sama masbro, cuma kalau kondisi kita pas2an ya fikir lagi,,,,hihihihihi

riez said...

Saya setuju dengan MasBro

NECKY said...

orin.....yg penting khan pemberinya ikhlas ya bu..

NECKY said...

mbak susi...nikah sebelum lulus SD??...umur berapa tuh?....thx doanya yah

NECKY said...

dewi...ngomong ikhlasnya giginya ga dirapetin khan?....hehehehe

NECKY said...

aryadevi....lebih enak rembugan ...karena banyak masukkan tuh...

NECKY said...

monda...karena kita khan tahu kebutuhan mereka bu. Kalau ga negrti buntut2nya kasih uang juga ya...

NECKY said...

masbro..dan riez....yang paling cocok adalah kasih emas bro....kalau kurang bisa kasih tanah kalau masih kurang juga...yg ada rumahnya.... hahahaha

NECKY said...

arief...gw paling berat dapat undangan di akhir bulan....rasanya berangkat ke undangan aja malas banget tuh....*you know lah*

vizon said...

Uang memang simpel sih... Ada baiknya itu diberikan kalau yang mengundang bukanlah orang yang sangat dekat dengan kita. Tapi, kalau orang tersebut adalah orang terdekat, memang baiknya memberikan barang yang akan selalu dikenagnya.

Saya ketika menikah dulu dihadiahi penggorengan anti lengket yang ketika itu masih jarang di kampung saya. Dan sampai sekarang, setelah 16 tahun pernikahan, penggorengan itu masih ada dan masih terpakai.

Maka, boleh dikata, penggorengan itu merupakan saksi perjalanan keluarga saya, hahaha... :D

Bang Necky mau kado dari saya?
Ada tuh di surau saya, hehehe...

ceritabudi said...

Sukses untuk kontesnya ya?

Lozz Akbar said...

doa yang tulus supaya pernikahan mereka langgeng, juga merupakan kado nikah yang manis

mabrurisirampog said...

boleh ditiru nih pak kriteria pemilihan kadonya..

NECKY said...

uda vizon......langsung menuju TKP.....
btw...penggorengannya awet banget...apa ga pernah dipakai yah?...alias di taruh aja..... hahahah

NECKY said...

bli budi...terima kasih

bangauputih said...

wah, jadi pengen dksih kado nih dri
mas necky, hehe
sukses ADUKx mas

Kakaakin said...

Nilai jual kembali-nya tinggi... Semacam emas, rumah dan tanah ya... :D

Arman said...

kalo bisa memberi kado yang emang pas dibutuhkan emang lebih bermanfaat dan bisa lebih dikenang ya. tapi kalo gak, rasanya pasti setiap orang kalo dikasih uang juga pasti seneng, dariapda dikasih barang yang akhirnya gak terpakai. :D

dan udah pasti yang paling penting tentu doanya dong ya...

obat alami darah tinggi said...

weeess..semoga sukses,,,semoga menang ok.

Daun said...

Assalamu’alaikum
Lama tak jumpa sobat,gimana kabarnya…??
Maaf gak bisa lama2 hanya mampir sebentar.

Salam Sukses Slalu

NECKY said...

daun...wa alaikum salam...sudah sehat bro??

NECKY said...

bro akbar....bener banget tuh bro....

NECKY said...

mabruri...ga ada larangan koq pak..untuk meniru hehehe

NECKY said...

mbak ridha...saya kasih kado doa mau khan?.... hehehehe

NECKY said...

kaka akin...psstttt...jangan bilang2 yah...nanti kalau ditanya mau apa hadiahnya minimal minta emas 24 karat yah??? :-)

NECKY said...

bro arman...saya juga suka koq dikasih hadiah uang hahahahaha

Bibi Titi Teliti said...

Baaaaang...
kalo sama sodara malahan gak pernah ngasih kado bang...yang ada malahan ngabisin makanan resepsi...hihihi...

Kalo kado pernikahan yang paling berkesan buatku adalah...ada yang ngasih kita tabung gas...hihihi...lumayan mahal juga kalo mau dijual ituh...

Yang jadi masalah adalah...kita belum punya kompor gas nya...waktu baru nikah tinggal di kost kost an dan masih pake kompor buat kemping dan gas Hi Cook yang dulu mah 8 ribuan gitu harganya...hihihi...buat masak indomie doang kaaaan...
*ah... masa lalu...*

NECKY said...

baca komentar erry...jadi inget awal2 married juga tinggal di kontrakan...makannya diatas kardus. Tapi yg namanya baru married...seneng aja yah??.....gw juga baru ngeh kalau kasih tabung gas itu termasuk yg gampang dijual yah....