Saturday, 23 July 2011

Luar Biasa.......

Kebetulan hari ini istri saya dapat borongan katering di acara IIMS Kemayoran, jadilah saya driver merangkap deliveryman dari Bintaro-Kemayoran bolak balik udah kayak setrikaan. Awalnya saya agak2 kurang setuju mengingat lokasi dan marginnya yang mepet, tapi saya langsung menyadari kalau seharusnya saya itu justru harus mensupport-nya agar istri lebih semangat....hitung-hitung pemanasan buat usaha kue menjelang lebaran.

Perjalanan pertama (antar makan siang) kurang berhasil dengan baik karena saya belum mengenal kembali jalan2 di Jakarta tentang titik2 kemacetan. Wal hasil saya jadi terlambat 30 menit (tidak sesuai dengan janji awalnya) karena banyak yang salah prediksi untu titik2 kemacetan (maklumlah selama ini lebih banyak mengandalkan kereta). Ternyata...kemacetan Jakarta....benar2 luar biasaaaaaaaaaa....ampun deh....



Perjalanan kedua (antar makan malam) kali ini saya memilih rute yang berbeda dengan pertama karena sewaktu perjalanan pulang arah jalur ke Kemayoran sudah lebih gila dibandingkan waktu perginya. Alhamdulillah untuk perhitungan waktunya, kali ini saya belajar dari kesalahan paginya. Namun ada perbedaan yang mencolok antara pagi dan sorenya. Saya membutuhkan waktu 20 menit dari pintu masuk luar, melewati pengambilan karcis parkir dan pintu masuk ke dalam area pameran. Sedangkan waktu tadi pagi saya hanya butuh kurang dari 5 menit.

Area parkir di Kemayoran yg luas terisi penuh dengan mobil2 yang cukup bagus menurut saya (hampir ga ada tuh mobil jelek atau keluaran di atas 10 tahun). Luar biasaaaaaa....ternyata benar adanya kenaikan GDP Indonesia yang naik menurut laporan pemerintah naik cukup baik. Saat menyerahkan makanan, saya bertanya dengan panitia salah satu peserta...
"Ramai sekali ya sore ini, beda banget dengan siang tadi? Memangnya ada acara yang bagus??"
"Yang ada cuma pameran mobil-mobil, dan herannya mereka untuk masuk aja harus bayar...lho"
Luar biasa lagi untuk antusiasme pengunjung pameran IIMS.....

Selesai menunaikan sholat ashar, saya bergegas pulang ....dan untuk keluar dari area parkir membutuhkan lebih dari 30 menit...namun bagi saya yang bikin heran adalah perilaku dari pengendara alias sopir mobil yang ngotot banget. Biasanya apabila dalam proses antri, kendaraan selalu tertib agar proses antrian biar lancar. Kali ini yang saya rasakan adalah egoisme pengendara tanpa mau bergantian ....sampai-sampai saya yang berpikir dapat giliran jadi harus ke ban pemisah jalan. Sungguh Luar Biasaaaaaaaaa.....ternyata mobil mahal belum menandakan etika berkendara dengan baik.........   

26 comments:

nh18 said...

Ini yang membedakan mana pengendara sejati ...
mana yang pengendara "karbitan"

Pengendara sejati ... nyetir dan mempunyai mobil dengan proses yang panjang
"karbitan" ... ??? yaaaa gitu deh ...
heheh

Malam Pak Neck

Salam saya

niQue said...

emang gitu 'kan mas
wlo orang itu pake mobil bagus
pakaian parlente, harum mewangi,
tapi soal etika, bukan jaminan pemakai/penggunanya ikut bagus dalemnya.

saya sih udah ga heran, wong udah pake mobil bagus aja mbuang sampah bisa seenaknya dilempar ke jalan raya gitu lho :D padahal kan mobil reot kyk saya aja nyediain tong sampah di dalam :D

apalagi 'sekedar' ngantri buat keluar parkiran, nda mungkinlah mau :D

NECKY said...

om enha...setuju banget om...bangsa kita emang senengnya yg pake karbit alias instan2 yah...

NECKY said...

nique...kalau kita marah2 sama orang yg pake mobil bagus...dipikirnya kita ngiri yah??....susah kuga deh

Pendar Bintang said...

Saya pernah bercerita dalam blog bagaimana saya ribut dengan pengendara mobil mewah yang nota bene harganya bisa dapat Jazz 3 atau mungkin lebih ya..gara-gara dia membuang sampah dari jendela dan beruntungnya mengena kerahku yang sama-sama berhenti lampu merah...

Saya kira mereka ini sering ke luar negeri paling tidak kalau nggak ngerti aturan-pun bagaimana di Singapore atau negara2 asia lain begitu menjaga kebersihan kotanya. Please dech..

riez said...

Si borju biasanya belagu

Lidya said...

punya banyak uang belum tentu tau segala hal ya pak, perlu dididik lagi tuh :)

fitrimelinda said...

ckckck..
buat kluar dari parkir aja perlu 30 menit pak??
kayanya aku bener2 ga cocok deh kalo tgl dijakarta.. :P

Lozz Akbar said...

saya rasa untuk Jakarta cuma udara aja yang bebas hambatan pak.. bagaimana mulai sekarang Pak Necky nabung untuk anggaran beli heli hehehe

niee said...

waduh,, kapan yak jakarta gak macet. Bener2 mikir dah mau kejakarta. Mikir harus pergi pagi2 bener biar gak telat...

NECKY said...

hani...wah gw ga pernah baca...kebayang banget suasananya....mungkin kalau gw yg kena bisa marah bisa juga ngelempar balik tuh sampahnya.... hahahaha

NECKY said...

riez...enaknya gimana tuh kalau elo jadi gw??

bangauputih said...

masyaAllah, keluar parkir aja selama itu?
nggak kebayang deh pak bete-nya.
mesti banyak2 sabar dan lebih cekatan lagi klo mau tinggal di jakarta berarti yah?

ais ariani said...

beruntunglah aku yang tinggal di daerah, tidak harus menghadapi itu setiap hari.
tapi jadi tidak terlatih gitu Pak, ngeliat macet dikit panik, ndenger orang nglakson kenceng suka kagetaan...

kelakuan kita di jalanan kan katanya mencerminkan kelakuan di kehidupan sehar-hari yah Pak, bisa jadi semakin banyak pengendara yang tidak sabaran, semakin banyaklah manusia Indonesia yang tidak cerdas secara emosi
*ciee....gayya aku ah ngomongnya
:D

riez said...

gak mau jadi Om saya,soalnya gak enak... hehe :)

Abi Sabila said...

Sayangnya, 'keluar biasaan' ini bukan terjadi di Jakarta saja, tapi sudah mulai menjalar di kota-kota lainnya, di Tangerang misalnya. Tapi ya itulah kehidupan, meski nda mengenakan saat menjalani setidaknya ada pelajaran yang bisa kita petik, jangan melakukan sesuatu yang sebenarnya kita benci.

NECKY said...

abi...bener banget seharusnya yg ditularkan itu hal yg positif...bukan sebaliknya tuh....

NECKY said...

riez.....wakakakakaka

NECKY said...

mbak ridha...terakhir ke jakarta kapan?...sekarang lalu lintas nya makin parah bangettttt

NECKY said...

ais...gw setuju banget sama statement... "kelakuan kita di jalanan kan katanya mencerminkan kelakuan di kehidupan sehar-hari" mudah2an kita bisa menjadi orang yg lebih baik ya

bundadontworry said...

wudih, kalau gak macet ,bukan jakarta , katanya gitu Necky :D
Necky yg biasa mesra dgn KA, krn anti macet, mengalami juga kemacetan itu.
dan................luarrrrrr biasa semangatnya Necky utk ikut partisipasi dgn istri tercinta :)
salam hangat utk keluarga
salam

Orin said...

Ehem...kalo 'nemu' pengendara kurang beradab spt itu biasanya saya bergumam gini dalam hati mas "itu mah driver kali ya, bukan pemilik mobil" hahaha...

Btw, sukses terus bisnisnya mas ;)

NECKY said...

bunda lily ....nanti kalau ga ikut partisipasi dibilangnya ga sayang istri donk....hehehehe. Memang bener khan bunda...negara kita semakin kaya...jadi kalau pemerintah bilang ga lihat rakyat miskin karena mereka ngeliatnya Jakarta terus sih....

NECKY said...

orin....hahaha...bisa aja si ibu...tp kasihan donk kalau driver yg disalahin. mental sopir bajaj tepatnya yah....

Nia said...

keluar parkiran sampai 30 menit mah belum seberapa om, soale tetangga saya belanja ke tanah abang...mau keluar dari parkiran dilantai atas menuju ke jalan raya itu memakan waktu 2 jam....coba bayangkan....

kebetulan waktu itu sy juga ke tn abang tp naik motor...jd saya dirumah udah mandi, sholat, makan, main sm anak...ehh tetangga saya baru sampai rumah.....

oh sekarang pameran IIMS di kemayoran yachh? kalo ngga salah dulu di senayan kan, soalnya kantor saya dulu pernah jadi panitianya

NECKY said...

iya bu di kemayoran ...udah jauh2...bayar pula, eh ramai aja tuh yg datang???.....luar biasa khan?!!
btw belanja di tanah abangnya pas mau lebaran yah??