Tuesday, 23 July 2013

Tarif Angkot

Hari Senin yang lalu saya pulang naik angkot setelah turun dari mobil temen. Sebut saja angkot yang biasa saya naik itu angkot D-18. Trayek angkot ini adalah Ciputat-Cileduk. Ongkos terjauhnya sebelum BBM naik adalah Rp.5000,- Nah setelah lama ga naik angkot ini sejak berlakunya BBM baru saya terkaget-kaget melihat pamflet yang ditempel di pintu seperti di bawah ini:

Fantastis......sebab diharga baru yang tercantum menjadi Rp.8000,- Dalam hati saya cukup kaget, ini kasih harga koq seenaknya saja. Apalagi tulisan paling "MENGETAHUI TEMER".....what!!!!!!!

Sependek pengetahuan saya yang mengatur pentarifan adalah ORGANDA dan PEMKOT deh....bener- bener negara aneh bin ajaib...Lantas TEMER itu siapa?? mungkin banyak yang bertanya deh. Temer itu tidak lain dan tidak bukan adalah Preman yang mengutip uang dari para supir angkot. Saya sendiri ga begitu paham fungsi dan manfaatnya Temer itu (maklum belum punya pengalaman jadi Supir). Tetapi saya sering melihat bahwa supir memberikan uang setiap lewat markasnya para temer tersebut.

Saya masih beranggapan bahwa pentarifan tersebut merupakan inisiatif kali yah karena tarif resmi belum dikeluarkan oleh pihak-pihak berwenang. Namun begitu, sewaktu melihat pamflet tersebut saya menjadi kurang empati kepada supir-supir karena perbuatannya sangat merugikan pengguna angkot. Naiknya tarif hingga 60% bener2 keterlaluan deh. Orang-orang yang ga punya pilihan, mau tidak mau harus naik angkot teteup membayar....namun kalau ada pilihan...sepeda motor adalah pilihan yang ada.

Sekali lagi...Motor menjadi solusi efisien...terus kapan donk ada alternatif lainnya yah????

NE



11 comments:

Situs Jual Beli Online Gratis said...

hihiih..bener Bang..
Di Bandung pun ada tarifnya, terpampang pintu angkot.

Tapi lebih nyaman,naik motor
Mari Kita Ngojek!

Lidya - Mama Cal-Vin said...

tarif angkot udah naik ya, kalau gaji naik juga gak pak? :)

Lozz Akbar said...

Temer? wuih saingan Organda nih pak Neck

Elsa said...

baru kali ini saya ngerti, tamer adalah nama lain dari preman

mungkin mau bikin yakuza versi indonesia gitu kali ya??

saya juga suka perhatiin, di daerah tertentu, sopir sering dan terpaksa kasi uang ke preman.
sopir bajaj juga gitu, apalagi di sekitar tanah abang, wuih parah tuh
kasihan sopirnya

D I J A said...

laporin tamer nya ke polisi aja Om?
polisinya gak takut kan?

yanuar catur said...

Waduh, banyak preman di jakarta. Atut....

vizon said...

Ini menunjukkan kalau di negara kita sudah mulai berlaku hukum rimba; yang kuat berkuasa..

Yuk ah, ngojek lagi Bang, hehe.. :)

dey said...

Temer itu sama dengan preman ya ...

Terakhir naik angkot disini, naiknya cuma 500 rupiah, kenaikannya ngga sampe 60%.

nh18 said...

Potret "Rakyat Kecil" dari sisi yang lain ...

Ini biasanya kalo lagi ngobrol di warung kopi ... merekalah yang justru paling keras mengecam pemerintah ...

hehehe

Salam saya Pak Neck

Erin Herlina said...

Semakin meningkat saja ya???

Arr Rian said...

Preman lebih bergerak cepat untuk menaikan harga angkot setelah kenaikan BBM. >.<
Hemmm...solusi menurut saya Indonesia harus punya angkutan masal kayak di jepang.. hehe..tapi ya kyknya sulit diwujudkan

oya, mohon maaf bisa minta bantuan untuk mengisi kuesioner penelitian saya tentang belanja online. bisa diakses melalui link berikut http://goo.gl/TtxTqf

terima kasih