Sunday, 14 July 2013

MOS (Masa Orientasi Siswa)

Besok merupakan hari pertama sekolah tahun ajaran 2013-2014, untuk anak-anak yang masuk sekolah baru seperti Nafis yang masuk SMP dan Nedia yang akhirnya masuk SMK ada kegiatan sebelum belajar rutin yakni kegiatan Masa Orientasi Siswa (MOS).

Entah kenapa mungkin saya termasuk yang setuju dengan kegiatan ini selama tidak ada benturan fisik seperti main tampar atau main tendang. Mungkin banyak juga orang tua siswa yang tidak sependapat dengan saya dan sangat membenci kegiatan seperti ini. Bagi saya pribadi ada beberapa manfaat positif dengan adanya kegiatan ini antara lain:

  • Anak-anak mulai diajarkan tentang mengelola waktu dengan baik. Banyak sekali disuruh membawa barang ini dan itu sambil mengerjakan tugas-tugas yang diberikan. Saya hanya membantu mengantarkan ke pasar, toko buku, dan lain-lain tapi tidak mau membantu mengerjakan tugas-tugas. Prinsipnya khan anak2 disuruh belajar memanage waktu dengan baik, kalau orang tua bantuin mengerjakan tugasnya...si anak tidak dapat belajar donk.
  • Anak-anak dipaksa beradaptasi dan mengenal teman-teman, serta lingkungan sekolah barunya dengan cepat. Pada dasarnya anak itu belum tentu bisa langsung beradaptasi dam berbaur dengan leingkungan barunya. Saya ingat sekali waktu mau masuk SMA, mendapat tugas-tugas aneh. Kemudian pergi ke pasar dan banyak sekali bertemu dengan teman-teman senasib. Meskipun awalnya ga pernah kenal namun karena memiliki kepentingan sama akhirnya kita berinteraksi satu sama lainnya deh.
  • Anak-anak dilatih kedisiplinan tinggi untuk tidak boleh datang telat. Hukuman untuk yang datang telat biasanya sangat memberi kesan 'mendalam' dan boleh jadi itu akan terkenang sebagai pengalaman yang tidak ingin diulangi lagi. 
  • Anak-anak diajarkan untuk memecahkan masalah dengan daya imajinasi dan kreatifitasnya mereka masing-masing. Contoh yang paling nyata adalah dengan Nafis dan Nedia. Mereka berdua diberikan clue untuk membawa sejumlah makanan seperti: biskuit Dreamwaver 100. Nafis dengan cepat menebak bahwa yang dimaksud itu adalah biskuit Tango. Apa hubungannya yah? ternyata iklan biskuit itu menyebutkan bahwa biskuit itu memiliki ratusan lapis yang tidak habis-habis dimakannya. Kebalikan dari itu Nedia sangat telaten membuat sebuah topi tukang sulap seperti pak Tarno. Dalam hitungan 2-3 jam topi tersebut sudah jadi deh....
Mohon maaf deh kalau ada orang tua yang tidak sependapat dengan saya, tapi silahkan tebak deh clue yang diberikan seperti:
  • Minuman Berkeringat
  • Biskuit Tompel
  • Life is Never Flat
  • Wafer Merk Oli
  • Wafer 3D
  • Permen Bola Meriam
  • Tongkat Badai 
  • Biskuit Multimedia
  • Chiki Compact Disc
  • Chiki Networking
NE

17 comments:

nh18 said...

Hahaha ...
Ini memang ngeselin ...
tapi asik ...

Yang jelas ... menurut saya ... asal tidak pakai kekerasan fisik ... yang namanya MOS itu akan selalu menyenangkan (untuk dikenang) ... sebagai tanda bahwa seseorang anak akan melalui jenjang yang berbeda dengan sebelumnya ...

Pocari Sweat, Chitato dan kawan-kawannya

Salam saya Pak Neck

Shohibul Kontes 63 said...

saya mengalami kegiatan ploncoan justeru ketika sekolah di lingkungan serdadu lho mas.
SMP dan STM nggak ada ploncoan, asyik khan
Ploncoan dengan aneka nama memang sebaiknya diarahkan ke kegiatan yang tak menonjolkan kekerasan dan pendzoliman
Salam hangat dari Surabaya

Urang Kampung said...

beruntung juga anak2 mos jaman sekarang g ada kekerasan, jaman saya masih ada apalagi tingkat SMA.

keke naima said...

setuju, Pak. Selama gak ada benturan fisik, saya setuju aja sm MOS. Mungkin pas ngejalaninnya rada kesel, tapi biasanya setelah lwt jd cerita sendiri yang lucu dan asik buat dikenang bersama temen-temen

NECKY said...

om enha...entah kenapa MOS waktu SMA itu bagi saya sangat berkesan sekali. Akibat MOS itu membuat saya merasa dekat dengan teman seangkatan meskipun jumlahnya buanyakkkkkk banget. Hingga sekarang bahkan ada yg baru kenal...tp rasanya udh dekat aja hehehehehe

NECKY said...

pakde....menurut saya yang bikin jadi tindakan perploncoan dan mengarah kepada kekerasan lebih kepada individu aja deh....ga bisa dicap ke institusinya...

NECKY said...

mudah2an zaman kekerasan seperti itu ga terulang yah...mas urang kampung

NECKY said...

bunda kenai...selalu menjadi cerita yang manis dan indah pada akhirnya hehehehe

Lidya - Mama Cal-Vin said...

awalnya soh agak bete dengan adanya MOS tapi kalau diingat lagi sekarang jadi kenangan ya pak

Idah Ceris said...

Di Sekolah saya MOS dilaksanakan sebelum Puasa, Pak. :)
Seperti dipercepat gituu. . .

Kalau saya menamai, MOS seperti Uji nyali. :)
Dan saya sangat setuju denga adanya MOS yang diisi dengan kegiatan p[ostitif.

NECKY said...

mbak Lidya...saya jebetulan ga punya kenangan buruk dengan MOS... hehehehe

NECKY said...

mbak idah...bener dan setuju banget MOS=uji nyali.....karena mental kita yg dibuat menjadi lebih tangguh

Lozz Akbar said...

Saya sepakat pak Neck ada MOS, sepanjang segala tugas dan hukuman yang diberikan itu berunsur pelajaran dan pendidikan, buka perploncoan alias pembodohan.

Ini juga saya terapkan saat melakukan diklat pencinta alam.. Hukuman mesti ada alsan jelas dan vonis juga ada manfaat buat yang menerima. Sebab jika plonco murni yang diberlakukan, pastinya nanti akan menjadi adat istiadat dari angkatan satu ke angkatan berikutnya.

Met sahur pak

NECKY said...

tul masbro...contohnya kalau dikasih tugas yg aneh2 itu khan bertujuan agar kita bisa berpikir keras untuk menyelesaikan suatu tugas. Pernah waktu jamannyamasuk kuliah, kita dikasih tugas yg seabrek-abrek oleh senior dan dikasih tahu oleh mereka saat penutupan bahwa itu adalah agar kita bisa mengatasi tekanan buat tugas...dan ternyata itu memang benar

Niken Kusumowardhani said...

Walau selalu ikut heboh dengan persiapan anak MOS, tapi saya sering geli dengan syarat2 yang disuruh bawa. Seperti yang mas Necky tulis diatas. Aneh2 aja cluenya.

Belum lagi buat ini itu yang memang hrs kreatif. Selama tak ada kekerasan fisik dan pelecehan, saya setuju dengan MOS ini.

bocah said...

mos sering menjadi ajang Bullying

Elsa said...

hihihihi..jadi inget jaman sekolah dulu ya Pak...