Tuesday, 24 February 2015

Layanan Purna Jual itu Penting.....Bahkan Penting Banget

Berawal dari HP As*s yang baru berumur beberapa bulan tiba2 blank alias tidak ada tulisan atau gambar apapun di layar-nya. Saya bergegas mencari kartu garansi karena berharap masih dalam waktu garansinya. Setelah ketemu kartu garansi, mencari tahu tempat service centernya. Saya beruntung sebab lokasinya terjangkau dari kantor menuju rumah.

Setelah mengetahui jam tutupnya jam 5 sore, saya minta izin pulang cepat agar bisa mengejar business hours. Sesampainya di service center saya mendapati banyak antrian namun berhubung terlanjur sampai di sana, ya tetap ammbil nomor antrian....dapat nomor 65. Saya belum tahu urutan saat itu...ketika ada yg selesai baru tahu kala urutan yang telah terpanggil adalah nomor 22. Sayapun langsung bertanya dalam hati? Masih mau menunggu atau tinggal aja. Keputusannya adalah menunggu dan lihat keadaan. Namun hingga nomor 32 saya sudah menunggu lebih dari sejam. Logikanya minimal 3 jam baru bisa terlayani. Hmmmm....sepertinya ga worth it-lah nunggu segitu lama.
Beberapa hari kemudian saya coba mendatangi lebih pagi yakni jam 11 siang. Akan tetapi sesampai disana saya sudah dapat nomor urut 23 dan yg telah terpanggil baru nomor 6. Wah...dalam hati antriannya ga banyak dan bisa cepat. Namun sekali lagi setelah 2 jam menunggu baru nomor 16, itupun dengan orang yang melayani hanya satu orang (sebelumnya 2 orang). Sedangkan jam 1/2 2 saya ada meeting....dan untuk itu saya akhirnya meninggalkan tempat tersebut dengan tangan hampa alias do nothing.

Saya memutuskan untuk servis di tempat umum saja dengan resiko PASTI bayar...hiks...hiks ..hiks. Sambil memasukkan HP As*s, saya bertanya apakah bisa servis HP Lenovo saya yg terkena air? Dari Service Center-nya biaya mencapai seperti membeli HP baru (1,7 juta karena harus mengganti mesin nya). Karena keberatan, saya tidak jadi servis di sana dan saya bawa kembali ke tempat servis ini. Paginya saya dapat SMS dari orang servis kalau Lenovo saya bisa diservis dan kena biaya 125rb... saya langsung senang bukan main.

Pulang kantor saya ambil HP tersebut...dan ternyata benar HP Lenovo bisa menyala. Alhamdulillah bisa ON tapi slot SIM Card 2 tidak bisa digunakan alias rusak. Namun setelah diperiksa kembali spare part-nya tidak ada di pasaran menurutnya. Well....daripada teronggok tidak berdaya, satu SIM saja ga masalah deh....hehehehe.

Nah..karena HP As*s diservis, semua sim card, memory card dan cover saya bawa pulang tapi sepertinya terjatuh dari jaket sewaktu naik motor. Wah terbayang donk sulitnya mengurus nomor2 tersebut apalagi prabayar. Apalagi mengurus di dua provider....mengingat pengalaman dengan customer service saya jadi rada malas mengurusnya. Terbayang menghabiskan waktu menunggu antrian untuk dilayani aja udah segan duluan mikirnya.

Untuk provider *L, saya utus anak saya untk menanyakan ke CS sewaktu berkunjung di mal. Ga lama pergi, dia telpon kalau orangnya langsung (atas nama waktu registrasi) atau palai surat kuasa. Secepatnya saya langsung ke CS untuk menandatangani pernyataan. Semuanya selesai dalam waktu yg singkat.....wowww...sungguh diluar dugaan awal.

Esoknya giliran provider I*at yang lokasinya dekat kantor. Saya pernah punya pengalaman menunggu lama dengan operator ini jadi dari kantor udh spare sejam waktu yang akan saya habiskan untuk mengurus nomor. Sekali lagi, saya sungguh surprise...karena wakunya cuma kurang dari 5 menit saya mendapatkan SIM Card baru. Well...sebuah terobosan sangat baik dalam memberikan pelayanan bagi perusahaan untuk meningkatkan citra mereka. Semoga saja, semakin banyak perusahaan2 menyadari pentingnya layanan purna jual.

NE

18 comments:

Arman said...

iya penting banget emang pelayanan purna jual. kalo pelayanannya gak bagus ya next time gak mau beli merk itu lagi ya.

Idah Ceris said...

Ya ampuun. . .

Kenapa sistemnya ngga ditinggal aja ya, Om. Kerusakan hanya didata, lalu jika barang udah jadi nanti dikabari.

Ngiluuu 3 jam e. :D

Lidya - Mama Cal-Vin said...

kalau saya sim cardnya yang rusak kayanya pak, susah sekali di telp. setahun lebih sata diamkan karena males ke galeri . sesekali sih masih bisa terima telp.

NECKY said...

mabk lidya...minta ganti sim card nya aja...cepet koq ....ga kayak dulu yg nunggu berjam-jam

NECKY said...

bro arman....tepat sekali....gw ga akan berpikir kembali untuk beli merk tersebut mengingat pengalaman yg ga ngenakin banget...padahal ada rencana untuk beli merk itu dalam waktu dekat.....

NECKY said...

mbak idah....itu dia, mau ninggalin barangnya aja kudu nunggu lama banget...terbayang donk mau ambil barangnya kalau udh selesai di servis?? hehehehe

nh18 said...

Layanan purna jual itu memang penting banget
justru menurut saya ... inilah agen marketing dan penjualan yang sesungguhnya

pengalaman customer menjadi parameter yang sahih untuk mengukur kinerja perusahaan

salam saya Pak Neck
(9/3 : 5)

Lyliana Thia said...

sekarang lagi trend memang Pak Necky yang purna-purna... hehehe...
dan memang customer membutuhkan itu pastinya... :-D

grosir sancu bekasi said...

purna jual diutamakan agar harga jual tidak terlalu ekstrim jatuhnya

harafi mulki said...

pelajaran yang sangat berharga setelah membaca ini..makasih sob lain kali saya akan mementingkan purna jual juga

Akhmad Muhaimin Azzet said...

pelayanan cepat itu sungguh penting bangeeeet

Keke Naima said...

buat saya, purna jual memang penting banget. Bahkan ketika saya mau beli sesuatu, saya biasanya lihat dulu purna jualnya seperti apa.

NECKY said...

om enha...ada sebagian pebisnis yg menganut sistem Hit and Run. Setelah dia jual, ga perlu mikirin lagi tuh yg namanya purna jual... Namun itu ga banyak juga yahhh

NECKY said...

mbak myra...kalau sebagai pebisnis..yg namanya purna jual sudah pasti mutlak dan bener banget...sayapun melihat aspek purna jualnya saat akan membeli barang terutama barang elektronik.

NECKY said...

hehehe...bahkan dokter gigi pun butuh layanan purna tambal ya mbak thia.....

NECKY said...

Terima kasih mas harafi sudah mampir....salam kenal....

Seo Ninja said...

your article is this very helpful thanks for sharing..............:)

Pendidikan Anak Usia Dini said...

Izin nyimak ya gan


pendidikan anak usia dini