Sunday, 14 April 2013

Ujian Nasional (Lagi)

Tanpa terasa tiga tahun begitu cepat berlalu, saya ingat banget menulis artikel tentang Ujian Nasional si sulung a.k.a Nedia dari SD  ke SMP. Dalam hitungan seminggu atau 7 hari lagi, dia akan melakukan hal yang sama namun kali ini dari SMP ke SMA. Perbedaan lainnya tahun ini, anak tengah a.k.a Nafis juga akan melalui Ujian Nasional dari SD ke SMP. Time Flies So Fast.....euy....

Mudah-mudahan Ujian Nasional (UN) mereka nanti tidak seperti kejadang ian UN setingkat SMA/SMK, dimana 11 provinsi yg ada di Indonesia bag Tengah (kayak pembagian waktu aja) tidak dapat melakukan UN secara serentak dikarenakan soalnya belum terkirim ke sekolahnya masing-masing. Lha koq bisa gitu?? Ya bisa aja lah....Ini Indonesia... bung! Ga ada yg aneh di negeri tercinta ini. Ga usah dibahas karena kalau ada berita seperti ini semua orang merasa perlu untuk berbicara di media.....hehehehehe
Perbedaan lainnya adalah tentang kelulusan. Kalau sekarang UN itu tidak mutlak digunakan sebagai faktor kelulusan. Ada nilai raport 5 semester dan Ujian akhir sekolah yang digabungkan dengan nilai akhir UN dan menggunakan rumus untuk menentukan kelulusan seorang siswa. Kalau saya ga salah sih...waktu saya masih sekolah dulu ada EBTANAS yang mirip dengan peraturan baru yakni kelulusan bukan mutlak dari hasil ujian Ebtanas.

Bagi sebagian orang tua murid, kebijkan seperti ini sungguh sangat meringankan tingkat stress si anak karena kalau nilai si anak dari semester 1-5 udh bagus tidak terlalu khawatir akan kelulusan. Namun begitu bukan berarti UN jadi ga perlu belajar karena hasil nilai UN masih dibutuhkan sebagai syarat penerimaan sekolah di SMP dan SMA/SMK Negeri.

Untuk sekolah negeri di kawasan DKI kita bisa melihat disini history nilai penerimaan siswa. Jadi kita bisa membuat prakiraan sekolah mana yang akan kita tuju. Saya kurang mengetahui aturan atau informasi sejenis di kota lain. Bahkan di Tangsel pun belum secanggih dan se-transparan DKI.

Kembali ke persiapan UN, saya sempat mempertanyakan kepada guru anak saya kenapa jadual ujian mereka sangat spartan. Bayangkan saja, dari bulan Februari 2013, dari UTS, lanjut ke UAS, lanjut ke US, belum lagi ujian praktek, Try Out dll. Bahkan Nafis ada UAMBN (Ujian Akhir Madrasah Nasional). Sang Guru bahkan berpesan kepada saya untuk menjaga ritme belajar anak agar jangan sampai timbul kebosanan sebelum UN dilaksanakan.

Sempat juga saya berbeda pendapat dengan istri karena melihat anak2 terlihat banyak mainnya daripada belajarnya. Saya hanya ingin mereka terjaga semangatnya di saat UN berlangsung. Toh...selain pendalaman materi yg dilakukan di sekolah, mereka juga ada tambahan Bimbel (Bimbingan Belajar) sepulang sekolah selama seminggu 3X. Jangan tambahkan dengan berkutat serius di rumah lagi khan? atau saya terlalu lunak sama anak2 yah??

Tips dari saya kurang lebihnya...jangan bikin anak-anak stress namun kita tetap memantau nilai dan materi yg sudah dikuasai atau yg belum dikuasai mereka. Caranya ??? dengan banyak diskusi dan chit chat ringan di saat senggang di meja makan atau di depan tivi. Semoga anak-anak kita bisa mengerjakan UN dengan baik dan lancar semua.....

NE



12 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

Semoga lancara ya ujiannya dan mendapatkan hasil yang bagus

nh18 said...

Pak Neck ...
Tanpa bermaksud mengecilkan ...
tanpa pula bermaksud untuk melebih-lebihkan ...

namun saya setuju dengan pendapat pak Neck ...

"...saya terlalu lunak sama anak2 yah ..." Tidak ... Pak Neck tidak lunak sama anak-anak.

Anak-anak sudah berat di drill di sekolah ... saya rasa ... di rumah waktunya mereka untuk sedikit bernafas dan sedikit bermain ... supaya seimbang ... tidak stress dan tidak tumbang ...

Salam saya Pak Neck
Selamat menempuh ujian untuk Nedia dan Nafis

applausr said...

kalau lagi musim ujian, ketat sedikit tidak bermasalah. tapi sebenarnya semua itu disesuaikan dengan ritme si anak. kalau semua anak ujian itu stress, baik yang sadar belajar sendiri atau yang dipaksa.

Jadi sebenarnya 'pemaksaan' pada saat ujian adalah wajib hukumnya. :)

Depriyansyah said...

Kalau SMP itu minggu depan ya UN nya? Semoga lulus, amiin :)
Tapi denger-denger banyak siswa yg kecewa sama UN kali ini, karena lembar jawabannya kayak kertas gorengan, haha, ada2 saja Indonesia :p
Btw, salam kenal pak. :)

Lozz Akbar said...

Semoga memperoleh hasil yang memuaskan di ujian anak-anak ya pak.

dan tugas pak Necky nih kayaknya membuat si kecil agar selalu riang tapi tak lupa belajar.. nanti deh saya kasih sertifikat lulus juga buat pak Necky hehe

NECKY said...

mbak lidya....terima kasih doanya semoga semuanya lancar jayaaaaaa

NECKY said...

om enha, terima kasih atas dukungannya soalnya terkadang saya ga bisa seperti orang tua lain yg gemar men-drill anak2nya.... hehehehe, doain semuanya bisa masuk sekolah pilihannya ya om

NECKY said...

om rom...jadi kud maksa lebih keras lagi nih?? :-)

NECKY said...

depriansyah....semoga di UN minggu depan ga ada gangguan seperti UN minggu ini yah....salam kenal nanti saya akan berkunjung balik

NECKY said...

om lozz akbar....terima kasih atas doanya yah....saya juga tunggu sertifiakat buat saya hehehe

keke naima said...

setuju, Pak. Walopun persiapan UN katanya skrg amburadul, kita sbg peserta jgn ikut amburadul. Tetep harus mempersiapkan diri dg baik. Begitu jg org tua dan pendidik jgn sp bikin anak stress.

Pantes aja wkt rapat sklh org tua dikasih tau katanya mulai kelas 4 nilai raport anak hrs disetor ke dinas pendidikan. Ternyata fungsinya utk itu. Ya, syukur lah. Semoga kalo nanti anak2 sy lulus ketentuan ini masih berlaku.

Selamat menempuh ujian. Semoga nilai anak2nya bagus2 Pak :)

NECKY said...

terima kasih bunda kenai....makanya karena nilai kudu disetorin jadi ga bisa kongkalilong nilai lagi