Saturday, 20 April 2013

Pergeseran Nilai

Terbayang ga sih waktu awal tahun 2000an kalau tukang roti keliling atau tukang bakso menjajakan dagangannya sambil pegang handphone?? Kalau sekarang ini hal tersebut menjadi kenyataan dan kejadian yang biasa di jalanan. Saya sendiri masih ingat, sebuah handset yg sangat2 biasa fungsinya di tahun tersebut, bisa mencapai seharga satu hingga satu setengah juta rupiah. Sekarang ini dengan harga tersebut kita sudah mendapatkan smartphone cukup canggih dengan brand yang terkenal.

Terbayang ga sih waktu awal tahun 2000an kalau orang naik motor itu 'terkesan' ga asik karena panas, debu, apalagi kalau hujan..bisa kebasahan? Kalau sekarang ini coba lihat di parkiran mall, banyak sekali anak2 muda yang gaul justru naik motor. Saya pribadi kala itu menilai orang yang naik motor karena belum bisa membeli mobil. Kalau sekarang justru yang menggunakan motor itu banyak yang sudah punya mobil. Kata teman saya bilang....naik motor di Jakarta saat ini adalah orang-orang yang cerdas sebab traffict sudah semakin menggila.Apalagi pemerintah mau memberlakukan dua harga BBM, dimana antara mobil dan motor beda harganya....siap siap Jakarta menjadi lautan Motor deh....
Terbayang ga sih....di tahun 70an dan 80an, antara orang tua dan anak memiliki 'jarak' yang jauh banget apalagi antara ayah dan anak2nya. Kalau sekarang, coba lihat aja 'jarak' diantara mereka sudah sedemikian 'dekat'. Hal ini tidak mengurangi rasa hormat di anak terhadap orang tua-nya koq. Tapi tantangan anak-anak sekarang jauh lebih 'berat' sepertinya. Kompetisi jalannya kehidupan saat ini sangat tidak dapat disamakan dengan zaman orang tuanya dulu. Derasnya arus informasi membuat orang tua harus terus belajar seperti menggunakan gadget, bahasa gaul, aktif di sosial media, dll.

Ilustrasi diatas merupakan sedikit contoh tentang pergeseran nilai yang terjadi di kehidupan kita saat ini. Masih banyak lagi sih contoh2 lain namun kita tidak terlalu menyadari akan hal tersebut. Pernah saya dan teman2 SMA flash back dan mencoba membandingkan kondisi saat ini dengan saat kita dulu. Mungkin kalau kita membayangkannya jadi terasa aneh dan kayak ga mungkin aja bisa dilakukan. Sebagai contoh, pulang sekolah kita janjian ketemu di toko buku Gramedia Blok M jam 2 siang. Dulu itu yang namanya telpon rumah aja masih seperti barang mewah, dan tidak semua orang memilikinya. Tanpa konfirmasi ulang, pada jam segitu kitapun bisa bertemu. Coba sekarang? Jam 2 pas, belum ketemu di tempat tersebut sudah bolak balik telpon ke hp khan??

Kira2 kondisi seperti apa lagi yang bisa dishare tentang perbedaan zaman sekarang dengan zaman kita remaja dulu.Oh iya...dulu saya dan teman2 SMA 'mengeroyok' membuat teks lagu "New York Afternoon" yang dinyanyikan RARE SILK dan dinyanyikan ulang Mondokane agar bisa nyanyi bareng2...kalau sekrang?? tinggal search di google ...dalam hitungan detik...udah dapat deh teks lagu yg dicari.... well kawans bagaimana ceritamu??

11 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

jaman saya SMA belum tren pelajar punya hp pak, pernah janjian di terminal mau jenguk teman dirumah sakit. Lamaaa nunggu kok gak dateng-dateng akhirnya cari telpon umum eh gak taunya gak jadi dateng. bikin bete.

Oh ya Pak necky halma online adaloh saya download di android

NECKY said...

wah yang bener mbak...ada halma online......wah keren banget tuh...
jadi inget kalau janjian ga ada pas yg udh ditentuin biasanya saya tinggalin aja. Tapi terus terang, kalau dulu itu semuanya komit kalau mo datang ya nongol kalau ga bisa bilangnya dari awal....

nh18 said...

Jaman memang sudah berubah ...
kemajuan teknologi menyajikan beribu kemudahan (juga kesulitan) ... dan kemudahan (dan kesulitan) itu membuat sistim tata cara/tata nilai baru ... :)

Saya hanya berharap ...
semua seyogyanya sesolonya sesemarangnya ... berjalan menuju ke arah yang lebih baik

salam saya Pak Neck

nh18 said...

Dan satu lagi ...
Newyork Afternoon ...

Lagu wajib vokal group jaman dulu ... hahahaha ... !!!

salam saya Pak Neck

NECKY said...

om enha....ternyata pancingan saya ttg New York Afternoon 'termakan' sama om enha.....hahhahaha

keke naima said...

suami sy juga lebih memilih pk motor drpd bawa mobil, Pak. Lebih cape pake mobil katanya, gara2 macet.

Dulu sy pernah jalan2 brg bbrp temen di mall dan gak tau gimana saling terpisah. Tapi santai aja, pelan-pelan akhirnya ketemu

Kalo skrg terpisah, langsung telp pake hp. Tapi bisa jadi panik dan kesel kalo HPnya low bat atau gak diangkat. Hehe

Mechta said...

Adanya somed juga mengaburkan 'jarak' yang ada Pak... Anak2 muda bisa saja berteman baik dg mereka yg jauh lebih tua...dan saling berinteraksi tanpa sungkan-sungkan.. Semoga perubahan nilai2 ini kearah yg baik saja ya pak..

niee said...

Kalau aku waktu sekolah masih pake angkot mas.. sekarang angkot di pontianak udah gak laku... banyak trayek yg udah tutup pula.. hmm..

NECKY said...

niee...idealnya pemkot itu mensubsidi transportasi publik. Kalau ga laku kudu dievaluasi knp ditinggalkan....bukannya dibiarkan khan??

NECKY said...

bunda kenai....motor is the right solution utk saat ini.... toss ah

NECKY said...

mechta...memang segala sesuatunya ada positif dan negatifnya tp yg negatifnya kudu ditekan abis2an. Karen ada juga perceraian terjadi katanya berkat CLBK lewat FB hehehehe