Sunday, 21 April 2013

Protes Itu Pilihan

Lagi bengong2 di rumah, lihat motor dan mobil yang kotor tiba-tiba ada ide untuk mencuci. Iseng2 menawarkan ke kurcaci yang lagi asik di depan komputer. Terjadilah transaksi tentang besaran biaya untuk cuci 2 kendaraan....hehehehe. Hitung-hitung kasih tambahan uang jajan ke mereka deh.

Langsung deh siap-siapin peralatan mencuci tapi ternyata kurang shampo. Well, akhirnya saya bergegas ke minimart yang dekat rumah. Saat memasuki minimart ternyata banyak pembelinya dan beberapa orang sudah mengantri di depan kasir yang cuma satu-satunya. Ada seorang anak muda yang mengantri dibelakang rombongan keluarga. Berhubung yang mau dicari cuma satu jenis, saya langsung ikut mengantri dibelakang-nya.
Selesai rombongan membayar tiba-tiba aja ada seorang pemuda yang cukup perlente pakaiannya (gayanya itu lho yang rada songong) menaruh barang belanjaan di depan kasir melewati pemuda pertama. Biasanya kasir di minimart ini (saya biasa belanja di tempat ini) menolak menerima dan mempersilahkan mengantri di belakang. Namun entah karena sang kasir orang baru (kelihatannya sih masih baru liat mukanya) atau tidak melihat atau ga ngerti...dia menerima aja transaksi itu.

Saya lantas liatin aja tuh orang dari kepala sampai  ujung kaki...mau tahu aja dia berasa diliatin atau ngga. Memang sih pemuda yang antri di depan saya itu memakai baju yg lusuh dan celana yang sobek-sobek. Tadinya saya mau teriak aja tuh...tapi saya putuskan untuk diam saja. Lagi malas ribut soalnya, masih pagi2 bisa bikin mood hari ini jadi jelek deh.

Setelah si songong berlalu dari depan kasir, mata saya secara refleks megikuti arahnya melangkah ke luar minimart sampai dia menaiki motornya. Mulut saya tetap ga bisa menahan diri untuk menegur sang kasir.
"Mas...seharusnya bapak ini yang antri duluan (sambil menunjuk pemuda di depan saya). Dari saya baru masuk bapak ini sudah mengantri tapi kenapa orang lain yang dilayani duluan"
Sang kasir tidak bisa menjawab apapun bahkan tidak berani menoleh ke arah saya. Mukanya hanya menunduk ke monitor dan mesin register tapi terlihat dengan jelas jadi rada kurang nyaman waktu ditegur.

"Lain kali kalau ada yang seperti itu jangan dilayani. Biar dia mengantri dengan baik. Mungkin tadi mas ga lihat, sebaiknya jangan ada kejadian seperti ini lagi."
Kasir tidak bisa menjawab satu patah katapun, mungkin juga karena teguran saya sangat santun kali yah dan bikin si kasir bingung mau kasih alasan.

Selesai saya melakukan transaksi, di belakang monitor suka ada 2 gambar yang menandakan kita puas dengan pelayanan atau tidak puas. Biasanya saya selalu memilih puas, tapi tidak untuk kali ini. Saya sendiri ga tahu apakah ini ada pengaruhnya dengan si kasi, yang penting saya sudah menyampaikan yang seharusnya kasir lakukan dalam menghadapi antrian. Lihat dengan jeli mana pelanggan yg duluan mengantri dan mana pelanggan yang datang belakangan. Kalau memang tidak bisa, tidak ada salahnya menanyakan kepada antrian...sekarang giliran siapa yah??

NE


6 comments:

nh18 said...

Kalo saya disana ...
mungkin saya akan tegur si perlente terlebih dahulu ... (naek motor aja belagu-songongnya minta ampun)

Orang seperti ini perlu di"bina" ...
hahaha

esmosi ...

salam saya Pak Neck

Lidya - Mama Cal-Vin said...

kalau saya biasanya menegur langsung pak,didepan pemuda itu dan didepan kasir.

NECKY said...

om enha....saya lagi malas protes sih...takut ganggu mood hari itu makanya hanya kasih tahu si kasir aja

NECKY said...

mbak lidya...emng sih seharusnya begitu....hehehehe

niee said...

Paling males sama orang yang gak suka ngantri deh.. emang yg paling salah orang songong itu. kasor sedang dalam mood yg gak bagus aja sepertinya.. hehehe *sotoy*

NECKY said...

niee...gayangnya itu lho yg ga enak ngeliatnya....gaya selebriti abisss hehehehe