Sunday, 29 January 2012

Makan Cepat Saji

Seminggu yang lalu ibunya anak-anak cerita bahwa dia baru saja dari KFC, sebuah restoran cepat saji yang sudah lama berkibar di Indonesia, lalu dia bilang sekarang kalau beli ayam di sana 'ga boleh' beli satu ayam goreng aja kecuali menu paket atau beli yang paha bawah dan sayap. Mendengar hal tersebut tentu saja saya tidak percaya sama sekali karena peraturan yang 'lucu' di saat kompetisi tinggi di dunia per-kuliner-an. Bagi saya pribadi ini benar-benar sebuah langkah strategi marketing yang 'sangat berani'.

Beberapa hari kemudian, kebetulan pergi ke mal yang ada gerai KFC, saya penasaran dan ingin meyakinkan diri apa yang diinformasikan istri saya. Eh..ternyata benar banget, tidak ada di dalam menu untuk harga sepotong dada atau paha atas *padahal sebelumnya ada* Tadinya saya ingun menguji dengan memesan satu paha atas namun urung dilakukan karena sebelah saya meminta hal yang sama namun jawabannya persis seperti yang diceritakan di atas.Untuk memesan 2 potong juga harus potongan besar (dada/paha atas) dengan potongan kecil (sayap/paha bawah), ga bisa pesan 2 potong dada atau paha atas.
Saya berusaha memahami strategi yang diambil perusahaan sebesar itu dengan 'mengatur' konsumen. Namun sebagai konsumen ini merupakan bentuk ketidaknyamanan dalam membelanjakan uang mereka. Kemarin, saya sempat berbicara dengan sepupu yang bercerita tentang kekesalannya beli ayam di KFC. Mau belanjain uang koq malah bikin ngeselin, begitu ungkapan dia saat curhat dengan saya.

Sebelum sepupu saya cerita dengan saya, tindakan yang akan dilakukan adalah dengan tidak membeli lagi sampai mendapatkan kebebasan dalam memilih. Soal anak-anak yang sangat gemar, saya sudah punya cara untuk mengendalikannya. Namun saya jadi iseng ingin tahu reaksi para konsumer atau penggemar restoran cepat saji yang sudah merambah tempat ke seluruh Indonesia. Apakah di tempat anda tinggal memiliki peraturan yang sama? atau hanya berlaku di jabodetabek aja yah??

Sepengetahuan saya konsumen restoran ini memiliki ragam usia dari anak-anak hingga orang dewasa. Tapi kalau saya disuruh beli untuk pribadi sih ga akan pernah melirik. Berhubung anak-anak aja yang suka banget. Dua hari yang lalu ternyata istri saya penasaran ke gerai berbeda dan ingin beli 4 potong tapi dengan potongan besar semua. Awalnya permintaan seperti itu ditolak mentah-mentah oleh kasir. Namun dengan kegigihan dia, akhirnya permintaan 4 potong dada diberikan dengan catatan besok-besok sudah tidak bisa dilakukan lagi. Phuih....mau belanja aja koq rempong sih....??? Sepertinya tagline yang ada nantinya menjadi "Take It or Leave It." Sebuah strategi marketing berani di tengah-tengah tingginya kompetisi kuliner saat ini.

NE 

44 comments:

Imelda said...

waduh kok begitu ya? Harga ayam mentah naik ya? Kalau di sini sih mau beli kopi satu aja boleh apalagi satu ayam saja hehehe
Tapi... ngga tau juga sih, soalnya selalu beli paket...belum pernah beli satuan.

nicamperenique said...

terakhir beli kfc waktu ponakan ulang tahun minggu lalu, dan keliatan sekali petugasnya itu memang mau 'memaksa' kita untuk membeli paket yang mereka sediakan.

jadi pengen bikin postingan hehehe

Arman said...

kalo di kfc sini boleh beli satuan. tapi mahal!! beli 1 pc jatohnay gak beda jauh ama beli 6 pcs! hahaha.
lagian gak kenyang om kali beli 1.... :P

marsudiyanto said...

Yg KFC saya malah baru tau Bang
Tapi saya punya pengalaman nggak nyaman di kota kelahiran saya sendiri.
Ada Rumah Makan yg menunya khas yaitu Garang Asem. Laris manis pembelinya banyak.
Nah saat saya pulang kampung, saya mau beli tapi nggak dimakan disitu.
Dan jawaban pelayan disitu amat aneh.
Untuk pembeli yg nggak dimakan disitu, dilayani siang hari (jam 12 keatas). Ini paling aneh yg saya temui.
Pagi hari hanya melayani yg dimakan ditempat.
Saya jadi mikir, emang yg dimakan disitu mbayarnya pakai apa ya?. Apa pakai dolar?

nicamperenique said...

@pak Mars: mungkin bagian yang bungkusin baru datang jam 12 hahaha jadinya klo datang pagi pada bingung sendiri krn ga tau caranya hahaha

dmilano said...

Saleum,
kok lebih nyaman masak ayam dirumah saja ya bang, memang sih gak cepat saji, tapi kita bisa milih bagian2 apa yg disukai....

NECKY said...

mbak EM...kalau beli satuan emang jarang biasanya kita beli 3 pcs (karena anaknya 3 orang) itu juga cuma chicken only karena dibawa pulang. Nah beli 3 pcs aja ga boleh? bolehnya 4 pcs..itu juga ga boleh milih....ini maksudnya apa yah??

NECKY said...

ayo nique...buat postingan juga. Ditunggu nih...seru deh pastinya postingan yg mau dibuat sama nique

NECKY said...

arman....beli 6? pasti elo makan yg 4 yah...sisanya satu buat anak satu buat istri....hahahahaha

NECKY said...

pak mars..kalau menurut saya ini bentuk arogan dari sang penjual. Mereka merasa dibutuhkan oleh pembeli so jadinya buat peraturan seenake dewe. Kl menurut saya sih, aneh banget dan otomatis saya ga akan kembali ke resto itu...emangnya hanya resto dia aja yg jual garang asem?? Saya punya pengalaman dgn penjual martabak dekat rumah. Waktu saya bertanya eh jawabannya malah ngeye'. Dengan santai sayapun langsung melenggang pergi aja dari sana. Memangnya hanya disitu aja yg jual martabak enak.....dendam??...bukan tp ga rela aja...wong yg punya duit kita khan?

Bibi Titi Teliti said...

Oh gitu ya Om...
Aku kalo ke KFC emang biasa beli paket sih...
dan saking rese nya di rumah ku banyaaaaaak banget berbagai macam cd hadiah paket mulai dari Agnes Monica lah, smash lah, Indah Dewi pertiwi lah...gak pernah didengerin juga cd nya...kalo suju sih okeh...

Biasa nya kalo dibungkus baru beli ayam nya doang...
Tapi emang kebijakan yang rada rese sih...

nh18 said...

Bener Banget Pak Neck ...
Saya dulu sering membeli ...
lima potong ayam ...
saya beli satuan ...
biasanya komposisinya 3 crispy dan 2 original ... (campur)

tetatpi ... minggu lalu ... saya tidak bisa lagi beli seperti itu ...
Waduh ... kok begitu ya ...

(padahal ... to be honest ... bukannya sok mampu ... saya tidak begitu teliti / concern dengan harga atau yang sejenisnya)(jadi mahalan dikit juga tak apalah)

tapi tetep tidak bisa ...
musti paket ... tak bisa satuan ...

Saya juga heran ... kenapa begitu ya ?
(apakah ini berkaitan dengan ketersediaan Ayam ?)(pasti ada hal lain yang membuat mereka membuat hitung-hitungan seperti itu ...

salam saya Pak Neck

Evi said...

Banyak keuntungan yg mereka raih dengan jualan paket. Bagian2 yg biasanya gak begitu laku sprt sayap dan punggung atas harus dibeli konsumen secara paksa. Begitu pula remah-remah daging yg di goreng tepung kecil2 itu, yg mungkin bekas2 potongan berserakan yg dibuang sayang, akan kita beli kalau memilih paket tertentu. Habis gimana ya Mas, ayam kan hidupnya satu paket, sayap, tulang punggung dan ekor...Hehehe..Walau gak enak kan Resiko dipindahkan pada konsumen..

NECKY said...

nique...bener banget bagian ngebungkus masuknya diatas jam 12.... hahahaha

NECKY said...

dmilano....bisa koq cepat saji meskipun di rumah. Yg penting udh dipersiapkan sebelumnya aja. Begitu budutuh cuma tinggal goreng aja koq...5 menit bisa langsung tersaji deh

NECKY said...

erry....nanti gw usulin kerjasama dengan k-pop deh jadi ga terbuang tuh cd yg elo beli di KFC...hehehehe.. setuju kah??? pasti setuju donk.....

NECKY said...

saya tidak bernai menduga2 om enha, tapi yg pasti konsumen yg terkena dampak langsung dan kembali lagi tergantung dari konsumen apakah mau tetap membeli atau balik badan pindah ke warung sebelah...simple aja khan om..
tapi menurut analysis saya mah, biar ayam potongan yg ga laku biar laku kali yah.....

NECKY said...

mbak evi...biasanya mereka (resto2) membuat paket mengambil keuntungan dari minuman. Nah sekarang ini mereka mau ambil tambahan keuntungan dari makanan yang jarang terbeli sehingga margin mereka bisa bertambah terus. Sekarang mah tinggal konsumen yg mengambil keputusan....take it or leave it

Orin said...

Hoh? baru tau nih mas, udh lama ga ke sana, suamiku sih yg suka, tapi akhir2 ini keknya ruameeeee bgt jd males lah ya, mendingan ke resto lain jd bs ngobrol2 smbl makan.

alaika abdullah said...

wah, jadi ingin coba beli KFC di tempatku... Banda Aceh memberlakukan hal serupa ga ya? udah lama sih ga beli KFC, sedang menghindari makanan cepat saji... tapi kayaknya dietku ditangguhkan dulu nih, mau coba lht KFC sini, are they do the same?

Ntar kalo udh nyoba aku balik lagi ya mas... hehe

NECKY said...

orin...mungkin juga karena merasa udah rameeee banget mereka berani buat peraturan yang ajaib itu kali yah??

NECKY said...

alaika...saya tunggu berita dari kfc banda aceh yah siapa tahu ga sama....hehehehe

Lyliana Thia said...

wah pak, memang ya makanan cepat saji itu terlalu banyak aturannya.. bukan cuma K*C saja, tapi lain2nya juga sama saja.. :-)

mau beli paket yg dibawa pulang aja nggak boleh... katanya hrs makan disitu.. mau makan aja susah... hehe..

untungnya sih anak saya nggak terlalu gemar bgt... kalo ke mall paling ke food court pesen ayam kremes,... kremes nya itu udah bikin dia seneng sih.. hehehe :-D

malah mnrt saya, ayam2 spt K*C dan kawan2nya itu.. kurang rasanya.. nggak ada bumbunya.. ya nggak pak? hehehe

ais ariani said...

alow Pak... ih ais ini yah.. udah lama deh ah gak maen ke sini, eh begitu nyebut2 nama KFC langsung deh nyaut.

waduh, kalau soal pembelian paket itu aku malah gak tahu sama sekali. tapi, berdasarkan survey yang dilakukan oleh aku sendiri, dengan mengambil tempat di KFC deket kampus, dapat disimpulkan bahwa perubahan kebijakan seperti itu tidak berpengaruh banyak kepada konsumen macam aku.

konsumen macam apakah itu? konsumen yang ke KFC hanya di hari senin - jumat dari jam 15.00 hingga jam 17.00

jadi, sebenernya kebijakan ini aku agak gak paham yah.. karena semenjak aku udah bisa ke KFC sendiri, jaraaaaang banget beli ayam satuan. selalu beli ayam paket, paket, dan paket. karena di kepala ku : beli paket pasti lebih murah. bener gak sih? besok jadi pengen ke KFC. eh tapi tunggu tanggal satu dulu deh...

hehehehehehehe

ais ariani said...

alow Pak... ih ais ini yah.. udah lama deh ah gak maen ke sini, eh begitu nyebut2 nama KFC langsung deh nyaut.

waduh, kalau soal pembelian paket itu aku malah gak tahu sama sekali. tapi, berdasarkan survey yang dilakukan oleh aku sendiri, dengan mengambil tempat di KFC deket kampus, dapat disimpulkan bahwa perubahan kebijakan seperti itu tidak berpengaruh banyak kepada konsumen macam aku.

konsumen macam apakah itu? konsumen yang ke KFC hanya di hari senin - jumat dari jam 15.00 hingga jam 17.00

jadi, sebenernya kebijakan ini aku agak gak paham yah.. karena semenjak aku udah bisa ke KFC sendiri, jaraaaaang banget beli ayam satuan. selalu beli ayam paket, paket, dan paket. karena di kepala ku : beli paket pasti lebih murah. bener gak sih? besok jadi pengen ke KFC. eh tapi tunggu tanggal satu dulu deh...

hehehehehehehe

vizon said...

Wah, berita baru nih.. Sepertinya perlu dilacak lebih lanjut, apakah juga berlaku di Jogja..

Kebetulan kami sudah cukup lama tidak makan di restoran ayam cepat saji punya bule-bule itu. Jadi, kurang tahu perkembangan.

Kalau di Jogja, kompetitor lokal lumayan banyak, sebut saja namanya Jogja Chicken. Gerai ini lumayan banyak pelanggannya. Di samping rasanya yang tidak kalah enak, harganya juga sangat bersahabat di kantong, atau dengan istilah lain, harganya harga mahasiswa banget...

Susan Noerina (Zulfadhli's Family) said...

Om Necky,salam kenal yah. Abis dari rumah Om NH, mampir dimari deh :-)

Waaahhh saya gw paham euy harga KFC dan sebangsanya. Dah berabad2 ga makan yang begituan, coz lagi menyusui. Pengalaman waktu menyusui anak pertama (Zahia) jajan junkfood eh ko aer susu jadi sedikir produksinya :-(

NECKY said...

thia...yang bikin anak2 seneng ayam gorengnya adalah kriuk-nya, maka dari itu saya dan berusaha untuk cari tahu tepung yg digunakan agar kita bisa buat sendiri kriuknya. Kalau rasa ayamnya mah sama aja dan emang bener kurang ada rasanya

NECKY said...

ais...iya nih udh jarang jalan2 rupanya. Ngomong2 jenis konsumen, emang bener untuk paket promo yang dibuat oleh beberapa resto di jam 2-5 (istilahnya dead hours)mereka buat 'magnet' agar ada yang tetap datang meskipun margin mereka sangat tipis. Coba tengok besok pas tgl 1, apa beli satuan bisa ga ditempat ais?

NECKY said...

uda vizon..makanya saya rada penasaran apakah strategi yg diterapkan itu tergantung tempat dan kota atau secara nasional? Bagi saya, strategi yg mereka jalankan sangat tinggi resikonya. Kalau berhasil, berarti penjualannya utk potongan kecil meningkat. Namun kalau gagal, banyak sekali konsumen loyal yg bakal meninggalkan mereka dan beralih dengan cepatnya. Tahu sendiri khan, kompetisi dunia kuliner sangat kerassss

@zizydmk said...

Yang menjengkelkan dari KFC itu sekarang adalah, harus beli minimal 4 potong, atau paket dengan minuman size besar. Sumpah saya emosi sampai tak mau lagi beli di situ. Mending langsung saja ke Wendy's or McD yang jelas2 dari awal peraturannya sudah seperti itu.

Fiction's World said...

heee :O itu peraturan celana merlin banget :O secara ak klo ke KFC pasti beli ayamnya doang, mari kita demo kfc #eh

NECKY said...

zee...hmm bener2 buat strategi yg 'berani' karena membuat konsumen menjadi geram yah....apalagi emak2 yang gampang emosi, saya aja jadi malas banget tuh ke sana lgi kl peraturan masih sama

NECKY said...

tiara...demo ke kfc?...ogah ah... hahahaha mending juga mereka mau kasih ayam gratis :-)

mylitleusagi said...

aku malah belum tahu bagian ini,,
karena emang biasa beli paketan..
yang paketan lebih murah....

strategi pemasaran baru..
nanti kapan kapan jajal ah

niee said...

ehh.. aku terakhir makan di KFC jumat lalu mas.. masih bisa tuh kayaknya.. kalau sampe gak bisa di pontianak rempong banget dah.. lah wong ngapain beli banyak2.. satu aja biasanya aku gak habis gt..

NECKY said...

mbak susan selamat datang dan salam kenal...silahkan sering mampir deh...

NECKY said...

putri...mereka biasa buat paket yg super murah biar banyak yg datang. Nah sekarang ini khan sering rame, mungkin karena itu buat strategi baru... sah2 aja khan? kalau gagal resikonya ditinggalkan konsumen..deh

NECKY said...

niee...berarti strategi mereka yg baru ga sampai ke ponti....secara jauh amat kali yah?? hehehe

krismariana said...

wah, kebijakannya kok aneh ya mas? terus terang saya juga jarang beli ayam di KFC. beli kalau pas diajak teman saja. tapi kalau melihat kebijakan seperti itu, rasanya nggak pas deh. apalagi KFC banyak yang suka. jadi, aturan itu bisa memberi peluang untuk penjual ayam goreng lain untuk bersaing ya? hehe

serambipuisi said...

sepertinya slogan "pembeli adalah raja" mulai tdk diperhitungkan lagi ya Necky ....
salam

restarea said...

nice blog

irmarahadian said...

hehehe...
perlu di coba nich,,,soale anak2 paling suka disitu je...
ma ksh sharingnya y pak...

Alvin Snoozle said...

KFC kurang bijak, gw sekarang jadi males banget ke KFC gara2 peraturan kek giitu, gak enak aja rasax kita mau makan, kita bayar pake uang sendiri, tapi malah dibatas2in, bila perlu ayam dada nya dimahalin aja dr yg paha dan sayap biar adil kl emang dihitung dr segi besar kecil nya ukuran, yg penting konsumen bisa makan apa yg mereka mau, dan skrng gw lebih nyajman makan di Texas dan A&W yg bebasin lo mau makan dada berapa ajaaaa! KFC.. gw mundur dari lo sebagai pelanggan_.