Tuesday, 29 March 2011

Pelajaran Hidup Dari Orang Tua

Di posting saya terdahulu pernah menceritakan perjuangan ibu saya, tiba-tiba saja saya mendapat berita meninggalnya ibu teman lama (teman SMP sampai SMA) karena gagal ginjal. Merasa senasib akhirnya kitapun bertukar cerita karena penyakit ibunya sama persis dengan penyakit almarhumah mama. Saya masih ingat istilah-istilah kedokteran yang berkaitan dengan fungsi ginjal.

Namun yang bikin saya terpana adalah kenangan teman saya waktu makan siang di rumah. Dengan gamblang Rico (nama teman saya itu) bercerita bahwa dia masih ingat nikmatnya makan beserta jenis lauknya padahal frekuensi Rico main ke rumah saya masih bisa dihitung dengan jari. Rico masih ingat kebaikan almarhumah terhadapnya. (Ya Allah...semoga engkau melipatgandakan semua amal ibadah mama saya....).

Bukan Rico saja yang pernah cerita tentang almarhumah, tapi hampir semua teman-teman yang biasa 'nongkrong' di rumah suka mengenang beliau dengan baik. Satu kebiasaan mama yang hingga sekarang
masih terus saya ingat, apabila ada teman saya 'main' ke rumah...nomor satu beliau menanyakan apakah sudah makan?? Mama selalu 'memaksa' untuk makan terlebih dahulu kepada setiap teman anak-anaknya, siapapun dia.

Beberapa waktu yang lalu, Doddy (teman SMA) cerita kalau rumahnya sekarang seperti rumah saya dulu...yakni tempat berkumpul teman anak2nya karena kebetulan rumahnya dekat dengan sekolah anaknya. Doddy...ingat dengan almarhumah yang selalu menyediakan makanan bagi dia dan teman2 kalau sedang di rumah saya. Dia bilang...terbayang yah.....gimana posisi jadi almarhumah dulu. Alhamdulillah... karena inget pengalamannya dulu dan akhirnya ...menerapkan hal sama kepada teman2 anaknya

Kembali kepada sosok Almarhumah, beliau selalu menekankan pentingnya silahturahmi. Sering sekali saya diajak olehnya dalam rangka bersilahturahmi berkunjung ke rumah-rumah saudara diberbagai pelosok . Namanya anak-anak, terkadang harus dipaksa karena lebih senang main di rumah dari pada jalan-jalan ke rumah orang yang belum dikenal donk....

Hingga saat ini saya masih memegang teguh dua pelajaran hidup dari almarhumah, memberikan spesial perhatian kepada tamu dan bersilahturahmi. Meskipun almarhumah tidak berilmu tinggi dalam hal agama namun beliau sudah mengamalkan nilai-nilai agama tanpa disadarinya.

Kalau dulu almarhumah bersilahturahmi dengan berkunjung ke rumah-rumah, saya bersilahturahmi dalam bentuk yang berbeda dengan melakukan lebih banyak bersilahturahmi lewat dunia maya seperti Facebooking maupun Blogwalking).

Bagaimanapun bentuknya kita pasti punya pelajaran hidup yang diberikan oleh orang tua kita masing-masing dan mudah-mudahan kita bisa mengimplementasikannya

NE

36 comments:

Ridha Alsadi said...

beliau persis seperti almarhumah ibunda saya. selalu menganggap teman2 anaknya seperti anak sendiri. selalu menyediakan makanan enak setiap harinya karena tahu selain kami anak kandungnya, ada banyak anak-anak lain yang akan mampir untuk makan masakan istimewanya. semoga keduanya selalu mendapat tempat mulia di sisi Allah kelak yah, amin allahumma amin

mylitleusagi said...

he..he..he
persis nenek om..
kalau ada orang ke rumah pasti disurah makan dulu..
iya mama ku juga hobi banget ngajak anaknya ini jalan..jalan..kerumah saudra...
dan akunya suka males :D :D

erywijaya said...

Orang baik, pasti akan mendapatkan balasan kebaikan :)

bhiberceloteh said...

Sebelumnya..
Semoga amal ibadah dan kebahagiaan senantiasa bersama Almarhumah.. Amin Amin ya Rabb.

Sampe segitu berkesannya ya Beliau di hati temen2, luar biasa!
Berbahagialah memiliki Ibu yang menjadi panutan :)

isnuansa said...

Silaturahmi di dunia maya itu bisa bikin mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat.

Saya sendiri jadi jarang ngomong sama orang rumah dan teman kantor karena keasyikan silaturahmi di dunia maya, hehe...

NECKY said...

ridha.......semoga Allah melipatgandakan semua amal ibadah mereka....aamiin

NECKY said...

put....kalau dulu suka malas kalau ngikut...sekarang malah suka maksain anak2 untuk ikut .....hehehehe...bumi berputar....

NECKY said...

bhi....mata saya koq jadi berkaca-kaca baca komentar elo....thx yah

NECKY said...

mas ery...isnya Allah orang baik dibalas dengan ratusan kebaikan...

NECKY said...

isnuansa....ya jangan gitu donk...kalau dengan orang sekeliling kita harus teteup dilakukan... hehehehe

Arman said...

pelajaran yang baik dan kenangan yang manis....

silahturahmi emang penting ya... :)

Nchie said...

kalo ngomong ibu tidak bisa ber kata-kata..

NECKY said...

bro arman...mudah2an punya kenangan yang manis juga bro

bundadontworry said...

Betapa bahagianya Almarhumah Mama, bila tau , apa yg dulu dilakukan beliau , kini dilakukan pula oleh anak cucunya .

Al-fathihah bunda kirimkan utk Almarhumah Mama tercinta
Semoga Beliau ditempatkan di tempat terindah disisiNYA ,amin
salam

ardiawati170483 said...

semoga amal baik beliau diterima... amin.
Salam kenal.. :)

Sya said...

Jadi ingat Eyang saya. Eyang saya selalu mengingatkan saya untuk menjaga silaturahmi. Makanya sebagai cucu pertama, saya berusaha mengumpulkan sepupu-sepupu saya.
Saya kirimkan Al Fatihah untuk Almarhumah, semoga mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah.

julie said...

semoga almarhumah mama2 kita tenang selalu di sisi Tuhan ya
amin

Bibi Titi Teliti said...

silaturahmi itu sekilas terlihat sangat sepele...
tapi banyak banget manfaat nya...

kadang2 masih suka males malesan njalanin nya *ngakuuuu*

Makasih sudah diingatkan ya Bang :)

NECKY said...

nchie...she's everything to me....

NECKY said...

bunda...ilmu yang bermanfaat insya Allah akan selalu kita terapkan...
terima kasih atas doanya..bun

NECKY said...

ardia.....terima kasih....salam kenal juga...

NECKY said...

sya...ma kasih doanya,
ayo kamu bisa....sebagai cucu pertama harus bisa mengumpulkan saudara2nya...jangan menyerah...:-)

ceritabudi said...

Mohon maaf sobat, rumah saya ngak bisa di buka, jadi saya berkunjung dengan rumah kontrakan

Salam hangat.
Budi Arnyaya

NECKY said...

mas budi....kuncinya ditinggal dimana sampe ga bisa masuk???...:-)

advertiyha said...

Orang tua adalah contoh paling dekat bagi anak2nya, dan semacam kamus berjalan yag siap menjawab ketidak fahaman anaknya.. :)

semoga Almarhumah diterima amal ibadahnya dan diberikan tempat terindah disisi Allah SWT pak..

NECKY said...

mbak iyha...terima kasih doanya semoga diijabah Allah

Imelda said...

aku jadi kangen pada ibuku, karena dia juga selalu begitu jika teman-temanku datang ke rumah. Biarpun cuma makan dengan telur ceplok, dia tidak malu untuk menawarkan makan siang :)

Semoga kita dapat meneruskan kebiasaan baik dari orang tua kita ya.

EM

NECKY said...

mbak EM...namanya anak2...kalau ditawarin apapun pas lagi laper2nya enak aja ya....hehehehe

primeedges said...

Klasik banget kayanya buat ibu2 yang nawarin makan ya mas...mostly like that... Mamaku adalah orang yang suka royal kalo ada tamu, bisa tiba2 bikin kue atau gorengan dadakan, dan enath kenapa dia bisa bikin itu dalam waktu cepat! salut!

puteriamirillis said...

rumah anak2 deket dari sekolah akan menjadi tempat mengumpul ya pak, alangkah senangnya jika ada seorang ibu yg sll menawarkan makan. sikap almarhumah sungguh berkesan ya pak.

NECKY said...

prima...seorang ibu itu sangat cekatan dan trampil kalau untuk menyenangkan hati anak2nya...kalau ga percaya tanya aja teman2 yg baru jadi ibu...

NECKY said...

mbak puteri...padahal dulu saya ga pernah menyadari bahwa sikapnya akan membuat teman2 berkesan meskipun kejadian sudah berlangsung lama sekali. Malah ada teman SMP yg sudah ga ketemu puluhan tamu dan baru bertemu lagi di FB eh yg diingat waktu makan di rumah oleh ibu....hehehehe

Honeylizious Rohani Syawaliah said...

salam kenal dear dari Pontianak :)

nemu dari lapaknya Om NH18

obat herbal glukoma said...

itulah anak,,kalau menurut bahasa sundanya "uyah tara tees kaluhur"

NECKY said...

honeylizious...welcome...selamat datang...bon avoir....wilujeung tepang....

NECKY said...

obat herbal....artinya apaan yah?? hehehehe