Thursday, 24 March 2011

Berhenti Bernafas

Pagi-pagi...jantung saya seakan berhenti berdetak dan hampir berhenti bernafas. Di depan mata kepala, sebuah keluarga bapak, dan ibu dan dua anak yang masih kecil (salah satunya masih digendong pakai kain) yang bermain-main dengan 'nyawa mereka"...kejadiannya sendiri ada di stasiun Tanah Abang.

Entah dari mana asalnya, mereka naik ke dalam kereta ekonomi bukan dari peron melainkan dari arah rel kereta. Untuk seorang dewasa laki2 saja untuk naik dengan kondisi seperti itu sudah cukup sulit apalagi bagi perempuan dengan anak bayi yang digendongnya.

Ketika sang bapak naik, baru ada pengumuman bahwa kereta siap diberangkatkan.....Anak yang paling besar di gendong dari bawah dan dibantu penumpang lainnya untuk masuk ke dalam kereta. Giliran sang ibu mau naik, kereta sudah mulai bergerak....coba dibayangkan situasinya...seorang ibu dengan menggendong bayi berusaha menaiki kereta yang cukup tinggi dengan kondisi kereta yang mulai bergerak lambat...

Seketika....orang-orang yang ada di dalam kereta berteriak...
" Sudah bu....jangan maksa....."
" Hati-hati....bu.....pegangan......"
dan banyak lagi komentar dan berteriak untuk mencegah kejadian yang tidak diinginkan...sementara itu kereta mulai bergerak mulai cepat.......



Saya sampai tidak bisa mengeluarkan kata sedikitpun melihat situasi tersebut...
Sekitar beberapa detik....orang disekitarnya berdoa agar tidak terjadi  apa-apa....
Alhamdulillah ada dua orang bapak-bapak yang berhati emas....yang sigap memegang kedua tangan si ibu dengan bayi dalam gendongan kainnya untuk ditarik kedalam kereta.
Dan.........berhasil....phuiihhhh...lega rasanya melihat kejadian yang cukup kritis .....


Beruntung...semua berjalan dengan selamat..., saya hanya bisa merenung...dan berkata dalam hati....
"Jangan pernah memaksakan diri....untuk masuk ke dalam kereta....apabila kereta sudah berjalan".....
Lebih banyak mudharatnya dari pada manfaat.....mungkin kalau jadual kereta sudah lebih baik...tidak akan ada orang yang maksa naik (baca: loncat) ke dalam kereta yang sudah berjalan...


NE

30 comments:

Henny said...

masyaallah..kejadian yang menyeramkan! untung aja si ibu nggak kenapa-kenapa. nggak kebayang kalau tangannya terlepas dari pegangan. seharusnya sebelum berangkat lihat jadwal keberangkatannya lah, jadi sebelum kereta jalan kita sudah ada di dalam kereta.

mylitleusagi said...

nyengir baca postingan ini,,
om..sebagai dedengkot kereta..
aku pernah melakukan ini,,
waktu jaman masih kuliah..
saat masih merasa punya nyali yang kuat..
http://mylitleusagi.wordpress.com/2010/10/22/ketika-nyali-sudah-tak-segahar-dulu-lagi-_/
tapi itu dulu om...
sekarang udah gak berani lagi,,,,
dulu aku juga sering,,,
liat dengan mata kepala sendiri,,,
gimana seorang ibu yang memaksakan naek kereta api,,,harus jatuh dan kelindes,,,
karena gak kuat gelantungan,,,

Arief Bayoe Sapoetra said...

wah ngeri juga ya brade semoga gak ada orang nekat kayagitu kan bahaya

melly said...

Aku punya trauma sebnernya sama kereta :D
pernah hampir ketabrak, ceritnaya sendiri pernah aku publish diblog.

setiap perjalanan kita musti hati2 dan jgn memaksakan diri ya mas :)

mida said...

Duh, bacanya aja udah merinding, apalagi melihat sendiri kejadiannya... Apalah artinya ingin cepat sampai tapi nyawa taruhannya...

bundadontworry said...

astaghfirullah...........bunda jadi ikut deg2an bacanya ,Necky
duh, kenapa siiiiih.......msh aja nekat kyk gituh ya maksain diri naik kereta.
iiikh, jadi gemes juga sm si ibu en si bapak ituh....
mereka gak berfikir panjang yaa........
alhamdulillah, mereka gak apa apa
salam

Bibi Titi Teliti said...

Duuuuuh...

kenapa juga Bapak nya duluan yang naek yak??
Biasanya mah ibu dan anak2 nya duluan yang naik deh...*jadi sebel ama bapak nya nih*

Lozz Akbar said...

duh tambah lama kenapa dunia ini makin banyak orang yang nekad ya Pak Necky

NECKY said...

henny.......kalau sampai pegangan terlepas...ke bayang 2 nyawa yg bakalan melayang....hiii horor banget deh pas saat itu...

NECKY said...

untung sekarang udh sadar ya put....hehehehe.... jangan diulangi lagi donk yah....

NECKY said...

Arief....tiap hari tuh buanyak banget orang nekat...tapi kalau yg lagi bawa bayi nekat...baru tadi pagi tuh ngeliatnya

NECKY said...

melly...koq ga dikasih link ceritanya sih...khan mau baca juga pengalamannya

NECKY said...

mida....saya aja ga mau kalau disuruh ngulang lagee....bisa sakit perut

NECKY said...

iya bun...mereka ga mikirin anak2 mereka...bahkan si bayi pun jadi taruhannya....

NECKY said...

mbak erry...kalau naik kereta ga di peron...memang sebaiknya yang lebih kuat harus duluan karena mereka itu tugasnya menarik yang dibawah...kalau mendorong lebih susah apalagi kalau pegang bayi... tp mereka itu sebenarnya ga usah maksain diri naik kereta itu...murah banget yah nilai nyawanya

NECKY said...

bro akbar....itu mah sudah masuk kategori sangat nekad

Arman said...

waduh iya itu bahaya banget...
kok ibunya maksa banget ya... gak mikirin keselamatan bayinya...

Sukadi said...

terkadang keadaan pula yang "memaksa" untuk melakukan hal seperti itu.. :(

dewo said...

Wah serem jugak ya?
Syukurlah semuanya baik2 saja.

Salam

NECKY said...

bro arman....itu yang saya pikir...apa anak yang digendong bukan anaknya yah??

NECKY said...

mas sukadi...memang betul mereka terpaksa...tapi kesannya seperti mau bermain-main dengan nyawa mas

NECKY said...

dewo...bukannya serem banget....tapi serem aja bro hehehe

Merliza said...

kalau bisa sih jangan dulu kali ya :(

NECKY said...

merliza.......hahaha...ga mau kali ...hehehehe

wulanmanjol said...

ya ampuuunn, si ibu itu kok nekat banget yah?
aku baca postingan ini aja udah ketakutan apalagi ngeliat.

NECKY said...

wulan.... kalau gitu jangan bayangin yah...bisa sakit perut loh

ysalma said...

kalo baca ini, sapa yang salah ya Pak,, transportasi mereka memang itu, dan seperti itulah kehidupan rakyat

NECKY said...

saya bisa dengan cepat menyalahkan pemerintah mbak salma karena tidak berhasil membuat transportasi massal dengan baik....

bhiberceloteh said...

Astagfirullaaahh..! bahaya bangeet.. gila, ga kebayang kalo aku disitu, lemes banget pasti liatnya.. *Sekarang aja lemes bacanya* hehehe!

Kadang kalau udah buru2 emang kita suka lupa mengutamakan selamat yah, makasih loh postingannya, buat ngingetin aku untuk lebih hati2 juga dijalan.. :)

NECKY said...

bhi...saya juga jadi ga mau maksain kalau udah ketinggalan kereta yang sudah bergerak...mungkin kalau kita yg ngejalanin ga sadar...tapi yg ngeliar bikin berdebar-debar...