Friday, 17 May 2013

Tetap Semangat

Rizqi itu adalah salah satu rahasia dari Yang Maha Kuasa. Rizqi itu tidak selamanya berupa materi namun dapat juga berupa Selama dua-tiga minggu terakhir dapat cobaan silih berganti. Hari ini saya sendiri baru menyadarinya. Ga masalah sih meskipun telat menyadari tapi alhamdulillah masih dapat memetik hikmah dari rentetan kejadian-kejadiannya.

Berawal dari kumatnya penyakit lama yakni Asam Urat padahal sudah 3 tahun penyakit ini ga pernah mampir lagi. Hebatnya lagi kumatnya berseri (udah kayak film Spiderman atau Ironman). Total hampir 10 hari di rumah karena itu. Sambil mengisi waktu, saya membuat kompilasi foto2 reuni beberapa waktu yang lalu dan burning dvd sebanyak 400 keping. Pada awalnya aja ada error lebih dari 50 keping. Sewaktu saya sudah sehat, dan ngumpul kembali dengan teman panitia reuni untuk bagi2 DVD saya senang banget bisa menyelesaikan tugas itu.
Namun rencana tinggal rencana....dari 400 keping yg sudah dibagikan ternyataaaaa...banyak yg error...pada awalnya saya ga yakin sewaktu beberapa teman yg sudah menerima dan bertanya koq ga bisa dibuka filenya. Pada awalnya, saya masih optimis mereka salah atau error di gadgetnya. Setelah saya pulang kerumah dan mencoba beberapa DVD....kaki ini lemas banget...karena kerjaan segitu lama dan melelahkan tidaklah sesukses yang dibayangkan. Sampai akhirnya saya mohon maaf kepada semua teman2 yang dapar dvd yg error. Manusia berusaha namun hasilnya tidak selalu seperti yang diinginkan.

Alhamdulillah teman2 semuanya mengerti hingga saya kembali semangat untuk berpikir gimana cara tetap men-deliver foto2 yg jumlahnya sampai Gigabyte. Untungnya, saya mendapat ide sewaktu sedang bersih2 email. Mbak EM yang pertama kali memperkenalkan dropbox dan saya yang tadinya mau delete email lama menjadi berpikir kalau foto2nya akan saya upload di situ sementara teman2 yang dapat melihat dan bisa mendownloadnya kalau mereka inginkan.Saya tetap semangat kalau ide ini akan bermanfaat meskipun saat ini belum selesai upload fotonya.

Sebelum harinya saya kasih DVD kepada teman-teman, dapat cobaan lainnya yakni Handphone Lenovo 560 yang baru aja bayar cicilan pertama (maklum donk cari yg 0%....hehehehehe) kena air. Ceritanya waktu pulang kantor saya tidak menyadari kalau di daerah selatan Jakarta itu bakalan hujan lebat. Biasanya kalau dari kantor sudah dapat info atau melihat kondisi cuaca yg bakal hujan peralatan gadget plus dompet suka saya gabung dalam satu kantong plastik. Makanya sesampainya di kawasan Senayan, saya melihat awan hitam pekat di daerah selatan dan otomatis rain cover ransel langsung saya pasang untuk mengantipasi. Tidak terpikir sama sekali untuk menaruh all gadget dalam satu wadah....karena asumsinya rain cover bakalan melindunginya.

Benar saja, sesampainya di daerah Gandaria tiba-tiba hujan turun dengan lebat. Saya hanya minggir sejenak untuk menggunakan senjata lainnya yakni raincoat. Sayapun melanjutkan perjalanan dengan menembus hujan yang saat itu ditambah angin kencang. Malah di perempatan Pondok Indah, saat berhenti di traffict light (bacanya setopan kali yah), motor dan badan saya agak goyang menahan angin kencang. Sesampai di rumahpun, hujan masih turun namun tidak terlalu deras. Waktu Nafis nanya dimana HP saya, dia membawa tas kepada saya untuk mengambil HP (sejak saya punya Lenovo....semua anak2 gantian minjemnya mungkin karena HP tsb sudah Dual Core sehingga kalau main game atau yg sejenis lancar2 aja). Saat saya mengeluarkan HP, kaki langsung lemas...karena kondisi di dalam tas itu basah semua. Tidak ada satupun barang yang tidak kena air.

Selain HP, ada external hard disk yang basah juga. Teman saya pernah memberi saran kalau HP kena air langung aja ditaruh di dalam beras karena menurutnya beras itu menyerap air. Beberapa teman saya sukses dengan cara itu. Langsung saya pretelin batere dan masukkan ke dalam beras. Masih berharap ada keajaiban, saya simpan selama satu hari satu malam (berikut external hardisk juga lho). Namun ternyata Lenovo tersebut...tidak berhasil nyala lagi. Dengan berat hati akhirnya saya bawa ke service center namun hingga tulisan ini dibuat masih belum ada kabar (udh seminggu lebih lho). Alhamdulillah external hard disk masih bisa digunakan kembali....jadi tetap semangat ya...masih ada yg terselamatkan.

Nah yang terakhir, lagi sibuk di depan laptop menjelang sholat ashar, saya dapat telpon dari istri yang mengabarkan motornya hilang di depan rumah temannya Ajif. Asli banget saya menjadi lemas dan alhamdulillah motor tersebut belum sempat saya asuransikan. Saat sholat ashar, sayapun mengadu kepada-NYA. Selesai saya 'mengadu' hati dan perasaan menjadi seperti saat sebelum saya ditelpon sama istri. Sementara itu istri saya masih lemas dan 'gelo' (ga tahu bahasa Indonesianya apaan yah?). Sesampainya di rumah, dia masih lemas dan kondisi fisiknya ngedrop. Migrainnya menjadi kambuh dan kepalanya sangat berat.

Saya hanya bisa bilang untuk tidak usah terlalu dipikirkan. Kalau memang rizqi kita, motor itu akan kembali kalau tidak kembali yah...mudah2an kita mendapatkan pengganti dari-NYA. Ga perlu disesalkan apa yang sudah terjadi, yang paling penting adalah mengambil pelajaran dan hikmah dari kejadian terebut. Kita tidak perlu berandai-andai, kalau tadi gembok dipasang atau kalau tadi tidak berlama-lama di rumah teman ajif dll. Mendingan energi kita pikirkan bagaimana menghadapi situasi dan kondisi selanjutnya. Bagaimana caranya istri bisa antar jemput anak dan mobilitas usaha rantangannya? Salah satu solusinya adalah saya kembali menjadi roker sampai ada pengganti motor buat istri beraktifitas. Jadi...tetap semangat...dalam menghadapi semua cobaan, Allah tidak akan menguji hamba-hambaNYA diluar batas kemampuan mereka.

NE

14 comments:

nique said...

Duhhh mas Necky, ujiannya bertubi2 banget yaaa ... kudu kuat2in hati ini mah, selain nguatin hati sendiri, kudu nguatin hati istri juga. Melas euy ...

semoga setelah ini, Allah melimpahkan rejeki untuk mas Necky sekeluarga, yang hilang digantikan dengan yang lebih baik lagi. Insya Allah!

cuma bisa bilang SABAR ya mas :(

semangat selalu!

NECKY said...

aamiin...aamiin...aamiin... terima kasih nique. Iya tuh, dia merasa bersalah banget, tapi sudah berulang kali saya minta ga usah terlalu dipikirkan. Terbayang aja, dia jadi kudu naik angkot bareng Ajif pas pulang ke rumah....udh gitu pake acara gerimis ....

Mr. Andry said...

tetap semangatttt...






SALAM BLOGGER GAGAL...!!!

nh18 said...

Waduh ...
Saya gemes banget mendengar berita kehilangan motor itu ...

pengen saya tuh ... di Indonesia setiap dua meter ada CCTV ... sehingga bisa dimonitor siapa yang "khilaf" mengambil barang orang lain tersebut ...

BTW ... ini motor yang dulu pak Neck ceritakan dulu bukan ?

Salam saya Pak Neck

Social Bookmarking Indonesia said...

waahh Abaang turut berduka atas kehilangan motor istrinya, cobaan yang tak henti2nya ..
Tapi percayalah Tuhan ga akan ngasih cobaan di luar batas kemampuan manusia itu sendiri.
Semoga dapet penggantinya yang lebih, kalo memang rizki pasti motor itu kembali :p
Dan Istri abang bisa beraktivitas kembali menjadi ojekker anak2, semangaat ..!! :D

monda said...

bertubi2 cobaan...semoga tetap semangat ya..., namanya juga benda insya Allah bisa dicari lagi ....

NECKY said...

om enha...betul3...ini yang pernah saya ceritain di blog ini beberapa waktu yg lalu...

Susi Susindra said...

Tetap sabar ya pak.
saya ikut prihatin membacanya.

Lidya - Mama Cal-Vin said...

Insya Allah ada rezeki lagi untuk mengganti motornya ya pak

NECKY said...

terima kasih mr. Andry...

NECKY said...

Social Bookmarking Indonesia ... meskipun kecil kemungkinannya mendapatkan kembali motor tsb, moga2 aja diberi pengganti motor lainnya aamiin...

NECKY said...

mbak monda...materi mah insya Allah bisa kita cari ganti mbak... alhamdulillah hanya 5 menit saja lemesnya.... :-)

NECKY said...

mbak susi...insya Allah sabar koq mbak

NECKY said...

mbak lidya...Allah Maha Pengasih dan Maha Pemberi Rizqi...semoga aja doanya diijabah...aamiin...