Friday, 26 April 2013

Jujur Itu Sabar

Ini bukan tulisan bersambung tapi kebetulan aja inget akan kejujuran anak-anak yang membuat kita harus konsekwen untuk tidak marah yang berlebihan saat mereka berkata jujur saat kita bertanya kepada mereka. Tidak susah tapi tidak mudah juga lho mendengar mereka berkata jujur kepada kita. Saat kita lelah fisik dan mental mungkin bisa jadi emosi langsung naik tapi hal ini mesti kita latih dan kita pasti bisa mengatasi emosi kita.

sempet2nya si kakak yg lagi UN ngedit foto
Contoh terakhir adalah kejujuran si Ajif alias si bungsu. Sekarang ini, dia lagi seneng2nya main. Pulang sekolah ganti baju langsung keluyuran ke rumah tetangga atau anak2 tetangga yang nyamperin dia di rumah. Sampai-sampai PR yang semestinya sudah dikerjakan jadi terabaikan.

Setelah beberapa hari yg lalu dibelikan sepatu, saya tidak perkenankan untuk dipakai asalkan PR-nya sudah selesai (sebenarnya PR itu masih beberapa hari lagi dikumpulkan tapi saking banyaknya saya minta dia menyicil buatnya).

Dua hari yang lalu udah pulang kantor malam (kudu lembur....hiks...hiks...hiks...) eh dia menyambut saya dengan bilang:
" Pah tadi pagi aku pakai sepatu barunya."
" Lho memangnya PR sudah ade selesai?"
" Belum...." jawabnya polos
" Khan papa udh bilang kalau PR belum selesai, ade ga boleh pake sepatu itu!"
" Iya...papa emang bilang gitu, tapi khan papa bilang mau umpetin biar aku ga bisa pake. Eh aku lihat sepatunya ada...ya udah aku pake aja."

Mau terusin ...hati masih cape dan bisa naik emosi karena merasa peraturan sudah dilanggar olehnya. Tapi saya harus menghargai kejujuran dia bercerita meskipun dia bakalan tahu bisa kena hukuman karenanya. Akhirnya mau tidak mau....saya hanya bisa meng-grounded dia untuk tidak boleh main game sampai batas waktu yang belum saya tentukan. (tapi begitu dia selesai mengerjakan PR yang berjibun itu saya baru izinkan kembali deh)....

Sebagai catatan: kalau si ade udah punya salah....hampir semua orang tidak bisa menahan ketawa atau senyum karena kepinteran dia memainkan mimik mukanya...nanti kapan2 saya kasih yah...

NE

14 comments:

Susi Susindra said...

Hehe....
Tos aja deh.
Sulung saya juga mulai dolan dengan temannya. Juengkel banget karena tak belajar.
Kadaaang.... alasan kebohongan anak begitu lugu hingga lebih mudah menahan amarah. bahkan di belakang mereka, kita begitu geli sekaligus jengkel ya.

Ridha Alsadi said...

Apa kabar mas Necky? lama tidak ngeblog dan main kesini.
Mungkin dah lupa ya sama mbak bangauputih yang sekarang bukan bangauputih lagi :)

soal tingkah laku anak yang satu itu, saya juga kadang ga jadi marah karena mereka pinteeeer banget membuat kita senyum dan tertawa geli mendengar alasan2 mereka yang polos atas kesalahan mereka.

oh ya, mampir2 ke rumah baruku ya mas, walau belum rampung :)

nique said...

coba divideoin mas, biar pada liat. tapi saya udah bisa mbayangin sih, mungkin mirip2 artis cilik - Alwi ya yg kemarin ada di acara hitam putih :D

chocoVanilla said...

Hahahahaha...tingkah anak-anak emang menggemaskan ya.. Kadang inign marah tapi begitu melihat tatapan matanya langung menguap :P

Itu kok kayak Hulk to, Bang? :D

niee said...

Hahaha.. ada ada aja si ade.. tapi salut buat kejujurannya yak.. kalau gak kasih tahu kan bisa juga sebenarnya :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

hihihi saya bisa bayangkan muka lucunya si kecil pak. kalau disini anak-anak gak pernah main diluar pak, salah ya juga mungkin ya :)

NECKY said...

mbak susi....anak2 seusia ajif memang lagi ekplorasi macam2. Bahkan bohong juga dicobanya, kalau berhasil mereka akan mengulanginya terus.....hehehe...teteup kita ga tahan lihat ekspresi mukanya khan?

NECKY said...

mbak ridha...bangau putihnya udah terbang dan ga balik2 lagi yah? hehehe...welcome ngeblog lagi deh

NECKY said...

nique...kakak gw aja yg di advertising ribut melulu kalau
giginya ajif diberesin biar 'laku' kalau di casting hehehehe... btw banyak sih video ttg dia yg di shoot sama kakaknya...nanti gw pilih yg paling layak deh....trus upload di youtube

NECKY said...

choco....biasalah kerjaan si sulung yg lagi nyoba2 photoshop.... demen banget deh yg namanya ngedit

NECKY said...

niee...bener tuh niee, makanya saya ga terlalu marah karena menghargai kejujurannya. Disitu tuntutan kunci kesabaran kita diuji...hehehe

NECKY said...

mbak lidya...jangan gitu donk...biarkan anak2 mengenali lingkungannya. Kalaupun ga begitu mendukung, minimal mereka tahu dengan lingkungan sekitar lah

applausr said...

cerdas jawabannya... semoga besar jadi anak yang baik. Mau dong tunggu foto mimik mukanya... :)

NECKY said...

mas rom...lagi dicari2 nih fotonya maklumlah yg sering motoin justru kakaknya sih