Thursday, 7 July 2011

Mubazir

Minggu kemarin saya berkesempatan menghadiri undangan pernikahan saudara di bilangan hotel berbintang Jakarta. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dan berbeda dari acara tersebut. Datang, memberi doa restu kepada kedua mempelai, makan malam dan beramah-tamah dengan saudara-saudara, terakhir pulang kembali ke rumah.

Saat menikmati makan malam secara prasmanan, saya melihat beberapa piring ditinggalkan dalam keadaan makanan yang tidak habis. Tiba-tiba saja pikiran saya melayang kepada orang-orang yang kurang beruntung dalam ekonomi. Seandainya saja makanan tersebut bisa diberikan kepada mereka mungkin jauh lebih berguna dan bermanfaat daripada menjadi mubazir.


Lantas saya jadi berpikir apakah kita cukup bijak membuat acara seperti ini (baca: pesta pernikahan)? Apakah tidak lebih baik kita memberi makan kaum yang kurang beruntung ataupun anak-anak yatim piatu? Saya jadi teringat, setiap makan bersama anak-anak satu hal yang paling saya tekankan adalah menghabiskan makanan yang ada di dalam piring masing-masing agar tidak menjadi mubazir. Lebih baik mengambil makanan sedikit, kalau kurang baru kemudian tambah lagi dari pada membuang-buang makanan.

Kalau kita makan di restoran All You Can Eat bukan di Indonesia apabila kita meninggalkan makanan di piring akan di denda, (bro Arman pernah cerita juga deh), karena hal tersebut menjadi sampah bagi mereka dan menyebabkan tambahan kerja. Mungkin hal ini belum diterapkan oleh restoran-restoran di Indonesia yah? Biasanya orang-orang menjadi kalap saat mengambil segala jenis makanan di restoran seperti ini (apalagi kalau dibayarin orang yah....?) dan akhirnya tidak sanggup menghabiskan makanan yang sudah diambilnya.

Saya jadi mulai berpikir, apakah nantinya bila akan menikahkan anak-anak (wow....masih lama juga kali yah???) atau membuat pesta lainnya akan merencanakan suatu acara yang tidak akan membuang atau menyisakan makanan. Selain jadi lebih hemat, mungkin lebih tepat sasaran dengan memberi makan kepada kaum yang kurang beruntung bahkan mereka jauh lebih menghargai makanan tersebut.

47 comments:

Lidya said...

kalau diresepsi biasanya saya ambil makanan yg saya suka saja Insya Allah habis kok pak :)
kalau ambil nasi sedikit aja tapi lauknya banyak hahaha cewe maruk

NECKY said...

kalau habis sih ga apa2 kali mbak...yg ga bener itu khan udah ngambilnya banyak2...tapi ga dihabisin....

nh18 said...

Bener Pak Neck ...
Kadang kala kita semua suka "lapar mata" ...
melihat makanan tersaji ... pingin ambil semua ...
apa lagi yang di resto all you can eat itu ... seolah tidak mau rugi ...
padahal perut tidak mampu menampung ...

Salam saya Pak Neck

Arman said...

yup emang sedih ngeliat orang2 yang suka maruk ngambil makanan trus gak abis dan dibuang... :(

tapi emang fenomena makan prasmanan di pesta2 pernikahan suka mengenaskan. entah kenapa banyak orang yang jadi pada kayak orang kelaparan (padahal saya yakin mereka2 itu orang mampu) yg trus seruduk sana seruduk sini dalam mengambil makanan, dan ngambilnya langsung banyak2 seolah-olah kayak abis gak makan 3 hari. trus akhirnya ya gitu... gak abis...

kalo saya mau pergi kondangan, biasanya saya makan dulu sedikit di rumah, paling gak biar gak kelaperan, soalnya paling males dah ikutan seruduk2an ama orang2 yang gak tau manner itu. ntar kalo udah rada sepi baru ngambil makanan.

keabisan makanan2 yang di pondokan2? ya gak masalah, toh kita dateng ke pernikahan kan yg utama untuk ngasih restu, bukan untuk makanannya kan? :D

Imelda said...

hehehe itu mah soal background tamunya saja Mas. Soalnya setahuku beda deh orang yang sudah "mapan" bisa beli sendiri kalau ke pesta, juga memikirkan kesehatannya utk mengambil makanan banyak-banyak. Biasanya justru ambil makanan yang "langka" sehingga yang laku itu kios-kios di samping-samping. Coba kalau kendurian di balai kota (bukannya mau mengejek yah) seakan melihat makanan pesta itu sebagai barang mewah, rugi kalau tidak ambil. Langsung berebut dan antri, ambil piring dan isi yang menggunung. Pemandangan khas Indonesia, karena aku jarang melihat orang Jepang berkerumun untuk berebut makanan. Jadi semuanya tergantung dari latar belakang manusianya (termasuk ekonominya).

Terus terang saja, saya tidak pernah makan makanan pesta yang di meja besar. Biasanya saya ambil dessert dulu, baru makanan "warung". Saya tidak pernah menganggap makanan pesta nikah itu enak sih. Makan itu enaknya dinikmati sambil duduk, bukan sambil berdiri. Jadi kalau berdiri, paling cocok adalah sate dan lontong, yang mudah dipegang piringnya. Bukan nasi goreng, ayam apalagi sup :D

Dari cara makan orang saja kita tahu kok kwalitas orang itu :D

EM

NECKY said...

bener om enha...semua orang khan pasti mengenali kemampuan makannya....tapi 'nafsu' atau lapar mata yg bikin begitu....

NECKY said...

arman....bener banget bro...kemarin itu gw sampai negliatin orang yang ambil makanan banyak...tapi terus makanannya hanya disuap 2-3 kali terus di taruh aja di meja....Gw sampai bingung bin kaget, dalam hati gw...kalau ga yakin makanannya enak ya jangan ambil banyak2 biar ga terbuang percuma.
Kalau gw sebenarnya paling males tuh pergi ke kondangan...ribet bin repot. Pertama, cari parkir pasti susah apalagi gedung yg fasilitas parkirnya kurang. Biasanya gw datang cepat atau telat sekalian untuk mengatasinya. Kedua, gw tuh malas banget pakai baju resmi....hehehehe..

NECKY said...

mbak EM...sebenarnya pesta di kampung (maklum rumah saya ada di perkampungan) jauh lebih enak suasananya...mereka menyediakan meja untuk tempat kita makan minimal tempat duduk. Bandingkan dengan yg di gedung makan sambil berdiri, padahal ada penelitian ilmiah bahwa makan sambil berdiri itu punya resiko terhadap pencernaan kita.
Kapasitas perut kita paling2 mentok 2/3 macam aja kalao ambil makanan yg di gubuk2, tapi kalau liat orang2 ambil makanannya seperti ga makan seminggu yah mbak...?

Orin said...

Heuheuheu...kalo basa sunda istilahnya "mangpang meungpeung" mas Neck, aji mumpung gitu lah, semua makanan pgn diicip pdhl perut kapasitasnya terbatas. Mungkin perlu juga ada semacam peringatan "Habiskan makanan yang Anda ambil" seperti di resto all you can eat itu ya mas..

NECKY said...

orin....setuju....gimana kalau kita kasih tempelan di dinding gedung itu "Mubazir itu dosa, ambillah makanan secukupnya" kira2 keren ga usulannya??....hahahahaha

Arief Bayoe Sapoetra said...

Wah memang mubazir & sesuatu yang berlebihan itu nggak baik, banyak lho buat yang cari makan aja sampek berjuang keras & tak jarang mereka mengais sampah,,,,,

NECKY said...

arief....betul...betu...betul....apakah mereka yang membuang makanan itu sadar ga yah??

Dian said...

Mungkin juga pertamanya maruk, mumpung di pesta jadi makannya di banyak2in tanpa mengukur kempuan perutnya tapi begitu merasa kenyang padah belum abis langsung deh di taruh aja ! Artinya Rakus.com hehehehe

Nia said...

bener Mas Necky, aku sering lihat kalo kondangan di gedung seperti itu...krna jenis makanannya banyak, jadi mereka mau mencoba semuanya tapi perut ngga nampung...udah gitu ngambilnya ngga kira2......sayang banget yachhhh.....padahal biayanya pasti besar, tapi banyak yang mubadzir yachh...

@zizydmk said...

Saya kalau pergi makan kemana saja tidak mau aji mumpung ambil makanan sebanyak2nya.

Soalnya saya gak suka buang2 makanan... Ga pantas aja buang2 makanan, selama masih banyak orang di luar sana yg kekurangan.

mabrurisirampog said...

pengamatan yang sangat luar biasa pak,,
semoga bisa menjadi pelajaran untuk kita semua

NECKY said...

dian...kemaruk banget yah???.....mudah2an kita ga ikutan yah..........hehehehe

NECKY said...

nia...jaman sekarang buat acara sederhana aja bisa abis minimal 20 juta...kalau sampai terbuang percuma itu makanan mendingan buat saya aja ya bu...:-)

NECKY said...

zee....sama bu...saya juga ga suka yg namanya buang2 makanan. Makanya kalau di rumah, ada yg ga abisin makanan, langsung deh kena ceramah sama saya

NECKY said...

mabruri...sebenarnya bukan pengamatan tapi pas banget mata memandang piring yang penuh makanan tapi di sia-siakan....sedih banget liatnya

mylitleusagi said...

dulu ,,, aku termasuk dalam kelompok orang yang pengen nyobain apa aja yang ada di undangan,,
hingga kemudia salah seorang sahabat ku menikah..
dan aku jdi saksi gimana susahnya mempersiapkan pernikahan itu,,
gimana mahalnya makanan buat katering itu,,
gimana sahabat aku mesti nabung jungkir balik buat ngelengkapin biayanya,,,
sejak itu kalau kondangan aku ambil yang mau di makan aja,,dan gak mau nyisaiin karena selalu ingat sama repotnya ngurusin pernikahan itu,,,

sebenrnya ya..one day kalau menikah aku juga pengennya sederhana aja,,tapi kultur orang indonesia, aja yang apa apa mau nya dirayain dan itu gede2an..

Lyliana Thia said...

Alhamdulillah setiap saya makan di resepsi pernikahan selalu habis ^_^

Hmm.. mungkin ini kenapa qta harus mengundang kaum fakir dan anak yatim di pesta pernikahan...

yadiebaroos said...

itu dia masalah paling besar di tempat kita ini, semuanya pada kemaruk melihat sesuatu yang membuat kenyang, selalu timbul rakusnya, jadi pengen memiliki sebanyak-banyanya namun tidak sanggup untuk mengelolanya. Demikian juga di kondangan, sebagian tamu kemaruk melihat makanan yang banyak, padahal belum tentu muatan perutnya cukup untuk makanan yang banyak.

fitrimelinda said...

aku kalo makan di resepsi gt biasanya ngambil dikit aja..soalnya takut ga abis.. :)

NECKY said...

put....terkadang itu yang sulit dilawan adalah kemauan orang tua kita sendiri. Dulu waktu mau married, saya udah bilang ke orang tua kita masing2 untuk dibuat sesederhana mungkin... sayang uangnya. Pada akhirnya gw diem aja dan membiarkan orang tua kita membuat acara pernikahan. Sebab salah satu puncak kebahagiaan orang tua adalah ketika mereka menikahkan anaknya dengan segala kemampuannya. Dilema yah??

NECKY said...

mbak thia...mereka biasanya lebih menghargai makanan yang kita sajikan....betul ga sih??

NECKY said...

mas yadie...naluri manusia memang rakus...kembali kepada kita bagaimana menahan nafsu serakah tersebut...dengan banyak bersyukur barang kali yah?

NECKY said...

fitri...jempol deh buat sampean....top markotob. Makan secukupnya bukan seenaknya ...hehehe

alamendah said...

Soal mubazir dan makanan, biasanya saya berpantang untuk menyisakan sebutir nasipun saat makan.

Arman said...

lha sama banget nih kita...
saya juga paling males kok ke kondangan. alasan utamanya ya karena kudu pake baju formal itu lho. hahaha.

saya cuma rela pake kemeja dan celana panjang bahan itu untuk pergi kerja. dan setelah pake baju formal dari senin-jumat, rasanya kalo sabtu-minggu harus pake baju begitu lagi kok malesss banget ya... :P

niee said...

Orang Indonesia klo difikir rada aneh emang, masuk kategori miskin tapi orang2nya suka melakukan kemubaziran..

Mungkin pesta tetep ada mas, tapi caranya beda. Seperti menetapkan porsi makanan yang gak akan dibuang :D

riez said...

yang berlebihan itu gak bagus...

NECKY said...

mas alam.....tos dulu yukk...saya juga insya Allah ga mau nyisain makanan.......hhehehehe

NECKY said...

arman.........hahahaha...wong pake batik aja cari yang tangan pendek secara jakarta itu panas... apalagi kalau acaranya siang...

NECKY said...

niee...bener banget, terkadang orang itu maksain diri buat pesta sampai pinjam uang kanan kiri demi gengsi buat pesta...mudah2an saya ga akan gitu ah ....:-)

NECKY said...

riez...betul banget...mendingan yang sedang-sedang aja yah???.....

masyhury said...

Wew... mubazir banget pastinya!
Kalau teman saya berlaku seperti itu, pasti saya tegur..
Saya tahu gimana rasanya kelaparan tanpa ada sedikitpun makanan. DI saat ada makanan, lalu di buang begitu saja?

Kurang bersyukur tuh orang.. hmm...

NECKY said...

masyhury ...bisa jadi kurang bersyukur....tapi yang pasti mereka itu ga toleran sama orang2 yang cari makan sepiring aja susah bangetttt

Abi Sabila said...

Saya pernah tiga kali menghadiri undangan resepsi pernikahan di gedung, ketiga-tiganya bikin saya melongo ( heran ). Pertama, saya datang saat pesta ( peresmanan ) sudah dimulai, saya bingung melihat orang terlihat sibuk makan sambil berdiri, mondar-mandir berganti makanan di tangan. Kedua, saya datang sebelum pesta dimulai, dan saat dimulai, saya hanya bengong melihat sebagian besar tamu seperti berebut makanan layaknya anak kecil. Yang ketiga, saya datang sudah agak terlambat, dan hanya mendapati meja yang berantakan dan piring-piring yang hampir semua berisi sisa makanan. Astaghfirulloh! Beginikah akhlak makan di gedung-gedung yang katanya berisi orang-orang modern? Lalu bagaimana jika mereka di rumah? ataukah semua ini karena aji mumpung?

Necky said...

abi...mudah2an ini semua karena aji mumpung deh. Saya melihatnya pun miris tuh...seandainya orang2 tersebut menghabiskan makanan dengan tandas mungkin ga akan terjadi keheranan ya ... Jadi sebaiknya kalau pernikahan ga usah menggelar atau undang banyak orang yah....niar ga mubazir makanannya

Sukadi said...

banyak yang (mungkin) tidak berfikir sampai kesana, bagi sebagian orang (mungkin) yang penting acara sukses... semoga saja konsep-konsep yang membuat makanan menjadi mubazir semacam ini menemukan solusi yang lebih baik lagi..

Sugeng said...

PAdahal tujuan dibuat prasmanan juga karena mereka (para tamu) mengambil sesukanya namun cukup semampunya saja. Tapi ini Indonesia mas, negaraku tercinta. Yang masyarakatnya terlalu mengedepankan ilmu aji mumpung. Mumpung ono, mumpung gratis, mumpung oleh nyoba kabeh :D

Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

niQue said...

sya pernah menulis tentang perlu tidaknya sebuah pesta pernikahan ehehehe salah satu pertimbangannya ya itu tadi, mubazir :D

saya juga pernah punya pengalaman begitu tuh, ketika mentraktir temann di saat berulang tahun, eh ada lho yang maen pesen2 tapi engga dihabisin, cuma dicolek2 .. duhh jadi bete berat. ketika diingatkan untuk menghabiskan pesanan masing2, eh dianya malah bilang udah kenyang! Gubrak! Terus napa lu pesen dong? ya ga? wajar kan saya jadi bete hehehe .... *curcol geneee*

semoga kita tidak seperti itu ya mas Ne :)

NECKY said...

Nique...agama itu menyuruh kita mengadakan walimah dengan tujuan menghindari fitnah. Kawin koq diem2, ga undang2, bikin orang bertanya2. Giliran ngundang2 eh...tamu2nya ga mau abisin makanan...ea\naknya tamu kayak gitu kita jewer kali yah???
Gw kalau punya temen yg ga ngabisin makan yang di pesen bisa2 gue jitakin tuh kepalanya.... hahahaha

NECKY said...

mas sugeng...aji mumpung itu memang jadi budaya yang kurang oke nih. Padahal khan mereka itu pada punya agama. Yang namanya belebihan itu khan kurang baik ya mas??

NECKY said...

mas sukadi...konsepnya perlu di rubah nih. Kesuksesan acara adalah ketika tidak ada sedikitpun makanan yang terbuang dengan percuma. Setuju ga yah kira2 orang yang punya hajat??? :-)

mely said...

NICE infonya,visit me too...
http://dollardarineobuxcomtanpareferal.blogspot.com