Sunday, 17 April 2011

Kenangan Masa Lalu (2)

Sebelumnya saya pernah menulis kenangan masa lalu waktu SD bersepeda ke Bogor dari Jakarta. Kali ini saya masih ingin berbagi tentang masa-masa liburan kala masih duduk di SD.

Saya masih ingat, almarhumah mama sering banget mengajak pergi ke Bandung karena orang tuanya (saya memanggilnya Eyang) memang tinggal di kota kembang. Setiap libur sekolah, beliau selalu mengajak saya untuk menemaninya (Kereta Api Parahyangan merupakan favorit yang digunakan). Di Bandung, ada beberapa saudara sepupu yang seumur makanya saya selalu tidak menolak kalau pergi ke kota tersebut. Kalaupun ibunda tidak ke Bandung saat saya liburan, sayapun mendesak untuk pergi ke Bandung sendirian (kelas 5 SD) naik kereta api. (kalau sekarang adakah orang tua yang mau melepas pergi anak seumur ini pergi sendirian ga yah???). Di kereta ada kalanya hanya berdiam diri dari Jakarta-Bandung, kadang-kadang ada yang ajak ngobrol....yang sampai Bandung deh pokoknya.


Agenda liburan selama di Bandung biasanya adalah kumpul-kumpul dengan sepupu di rumah mereka yang berada di jalan Moh. Ramdan. Bersama rombongan (tetangga dan teman sepupu) kita jalan-jalan dengan berjalan kaki menuju Alun-Alun Bandung. Lewat jalan Sawah Kurung, terus ke Ciateul, keluar masuk jalan kecil akhirnya tembus di Dalem Kaum dan finish di Alun-Alun.

Perjalanan ini sering kami lakukan terutama waktu ngabuburit menjelang buka puasa. Berangkat setelah Ashar, dan setengah jam sebelum bedug maghrib kami mulai kembali ke rumah lagi. Biasanya usai berbuka dan sholat tarawih, saya diajak ke daerah Sri Gadis atau Sri Dara. Disana sering ada perang janwe (petasan yang dapat meluncur ke atas seperti kembang api) namun mereka menyulut janwe tersebut bukan ke atas melainkan ke arah kerumunan anak2 lain yang berada di ujung jalan (semacam perang-perangan lah).

Awalnya saya menganggap kegiatannya ga oke....akan tetapi ketika baru sampai, saya disambut oleh janwe yang meledak di dekat kaki saya. Akhirnya, sayapun membalas memasang janwe untuk 'musuh' saya hingga berkali-kali. Tentunya sampai uang saku habis ....untuk beli janwe....hiks...hiks...hiks...

Saat Eyang masih ada, setiap lebaran saya merayakannya di Bandung. Kejadian yang benar-benar tidak terlupa ketika hari pertama lebaran di rumah eyang (di jalan Haruman) saya bersama beberapa sepupu sedang adu nyali menyalakan petasan cap kuda terbang (sebesar kelingking anak2) dengan sumbu pendek. Sedang asyik-asyiknya.....

" Duar....rrr...r" sebuah petasan meledak tepat di tangan saya dan langsung mengucurkan darah segar.

Sejak saat itu saya jadi kapok karena sebelumnya almarhumah sudah melarang tapi ...namanya anak-anak iya sebentar...abis itu lanjut lagi deh....Makanya omongan orang tua apalagi seorang Ibu merupakan obat yang mujarab....jangan sampai kita melupakan dan tidak mendengarnya. Untuk yang jadi orang tua, sebaiknya melarang anak2nya tanpa perlu membicarakan akibat (takut bisa jadi kenyataan...)

NE.

36 comments:

Imelda said...

waaah janwe meledak di tangan? Tangannya gpp ya? Soalnya kakak kelas saya di SD (memang terkenal badung) pegang petasan dan meledak di tangan sampai 2 jarinya putus huhuhuhu

EM

Arief Bayoe Sapoetra said...

Waduh.... petasan emang bahaya kang..... lagian rugi beli petasan, senengnya gak seberapa pemborosan ,sia-sia & berbahaya......:)hehehehe

Bibi Titi Teliti said...

Baaaaang...
kok tempat tempatnya pada familier gitu siiiih..
Moh. Ramdan?...
nenek ku di sawah kurung lho...deketan kaaaan...

Haruman juga tempat nongkrong ku duluuuu...
Sobat SMA ku rumahnya di haruman...
dulu sering naik becak dari haruman ke palasari...nyari2 buku bekas nya donal bebek dan wiro sableng...hihihi...

jangan jangan sebenernya dulu kita pernah bersua nih bang :)

bundadontworry said...

duh, kejadian yg sama pernah bunda alami sewaktu SD ,Necky
bulan puasa , pasang petasan cabe rawit dan meledak ditangan....hix..
sejak itu sampai sekarag, antipati banget deh sama yg namanya petasan .... beuh....

salam

bhiberceloteh said...

hah? meledak di tangan? astagaaaa... ngeri ngebayanginnya! hiiii...
emang seharusnya didengerin kata2 orang tua, tp apa daya, naluri penasaran anak2 emang kadang susah dibendung.. :(

Arman said...

kenangan masa kecil emang menyenangkan ya...
dulu kita karena tinggal di rumah kakek nenek, jadi sepupu2 yang suka dateng, termasuk sepupu2 yang dari jakarta (kita tinggal di surabaya). tiap libur panjang dan libur akhir taun pasti pada ngumpul. seru... seringnya kita main kartu rame2! hehehe

NECKY said...

Mbak EM...bukan ukuran janwe yg meledak di tangan, tapi ukurannya lebih kecil. Tetap aja tangannya berdarah-darah sih....hehehehe

NECKY said...

arief...itu khan jaman jahiliyah...sekarang mah mendingan di tabung buat anak sekolah....:-)

NECKY said...

erry...itu mah deket bangetttttt kale....terus kalau di haruman...temen mu yg deket ke jalan burangrang atau malabar?? kalau rumah eyang dekat nya ke jalan malabar bu...what a small world

NECKY said...

bunda...main petasan juga??...hehehehe top markotob kalao geto

NECKY said...

bhi ...juga begitu ga? kalo dibilangin suka gimana gitu???......:-)

NECKY said...

bro arman...kalau main kartu mah pastinya ...tapi itu acara menjelang malam...

bhiberceloteh said...

Ho'oh, makin dibilangin makin penasaran, hihihi..! namanya juga bocaah..

zee said...

Saya dulu suka sekali main petasan cabe itu. Tapi ya gak pernah sampai meledak di tangan. Karena saya takut jadi ya harus hati2 mainnya...

primeedges said...

Hhahahaha... serunya, aku salah satu anak penakut kalo maen petasan, lebih sering di lempar daripada melempar, aku suka beli air mancur atau kemabng api, wkakakak... soalnya kalo petasan gak ada indahnya... ^^

Tapi gara2 akus ering dilemapr, aku juga beli satu bungkus petasan, tapi cuma dipegang, ceritanya menggertak.. wkakakakak

ysalma said...

kalo saya kecilnya bukan dengan petasan Pak,,
dengan bambu yang diisi minyak tanah, kemudian disulut pakai api :D

NECKY said...

zee...kalau petasan cabe meledak di tangan mah cuma memar doank rasanya...:-)

NECKY said...

prima...sampai sekarang petasannya disimpan dunks....hehehehe

iam said...

Bener tuh mujarab banget. Kita harus dengerin dan turutin apa kata orang tua :D

Tutorial SEO said...

Petasan yang biasa saya mainin paling petasan cabe ;)

btw, boleh tukar link> Link sobat sudah saya taruh di -->Sahabat

Dengan nama : Sentilan

Semoga sobat mau bertukar link ;)

fitr4y said...

wah .. salah satu korban petasan dan sekarang berbagi cerita disini .. hehe

:D

personal health care said...

ho'om .. petasan bahaya bgt,, tapi tiap tahun masih juga ada yg jualan ,,

salam :)

dmilano said...

saleum Hangat untukmu sahabat,
Dulu pun saya sering dilarang main petasan dan main meriam bambu, tp lantaran masih kecil dan hasrat bermain sedang onfire, larangan mereka saya abaikan, namun setelah salah satu kawan terkena ledakan meriam bambu dan skujur mukanya luka bakar barulah saya kapok,.... hehehe, masa lalu adalah pelajaran untuk kita kok
salam

https://dmilano.wordpress.com/

mabrurisirampog said...

BW dulu, sambil nyimak2
salam kenal dari saya...

puteriamirillis said...

wah...nasihat orangtua sungguh berbekas ya pak,,,terkadang perlu kita untuk salah dulu untuk paham apa maksudnya...^^

mylitleusagi said...

om..itu namanya petasan cabe rawit bukan..
waktu kecil aku juga suka main petasan..
tapi kalau ketauan mama diomelin..
abis pahanya di cubitin.. :D :D D:

Sya said...

Ah ngomongin lebaran, jadi pengen cepet-cepet lebaran lagi :)

NECKY said...

sya...mau lebaran tapi ga mau pake puasa yah?.... hehehehe

NECKY said...

usagi...berani main petasan??...masa sih...?? :-)

NECKY said...

mizzu...terima kasih udh mampir...

NECKY said...

iam...kata2 orangtua bukan aja mujarab tapi mustajab juga....

NECKY said...

fitr4y....biar anak2 saya ga usah main petasan sih tujuannya....:-)

niee said...

Aku gak akan dibolhin deh pergi sendirian naek kereta kayak gitu, lah wong dibolehin jalan ke jakarta sendirian aja baru pas kuliah (-_-")

Tapi klo soal petasan aku juga pernah loh luka di telapak kaki sampe kayak bolong gitu gara2 keinjek petasan, tapi gak pernah kapok buat maen lagi, hahaha

NECKY said...

putriamirilis....kata2 orang tua itu tidak akan hilang dari qalbu meskipun mereka sudah berpulang duluan bu.

NECKY said...

niee...mungkin karena gender kali yah. Sebenarnya sih ibu saya awalnya ga mau ngasih tapi berhubung saya bisa meyakinkan beliau...akhirnya dipasrahkan dan didoakan agar selamat aja....:-)

NECKY said...

david...untung aja sadarnya ga sampai terluka diri sendiri dulu....