Sunday, 6 March 2011

Kenangan Masa Lalu (1)

Postingan Prima mengenai Hujan-Hujanan membuat pikiran saya flash back kembali ke masa kecil. Delapan tahun yang lalu saya beserta anak dan istri akhirnya boyongan pindah dari rumah orang tua di Kebayoran setelah puluhan tahun menempati rumah tersebut. Terlalu banyak kenangan indah, senang, gembira bahkan sedih di rumah itu. Tumbuh bersama kakak-kakak (karena saya anak paling kecil), bermain bersama tetangga hingga rumah saya menjadi base camp teman-teman SD, SMP, SMA hingga kuliah.

Kebetulan sekali jarak rumah ke SD cuma 300 meter, terkadang waktu jam istirahat bisa pulang ke rumah dulu. Pulang sekolah jam 12, teman-teman SD sudah berkumpul lagi di rumah jam 2 siang. Ceritanya sih mau belajar bersama, tapi baru jam 1/2 4 semuanya udah berada di atas sepeda masing-masing. Pernah suatu hari, saya mengeluarkan barbel yang beratnya 5 kilogram. Maksud hati sih ingin buat permainan siapa yang terkuat diantara kita....naas tidak dapat dihindarkan ketika terdengar teriakan kesakitan dari salah satu teman. Ketika saya menengok ke arahnya, ternyata jari tangannya berdarah karena tergencet barbel ketika dia hendak menaruh di lantai. Kejadian itu sempat membuat hati ini ciut karena harus ngomong apa sama orang tua teman tersebut (saat itu orang tua ga ada di rumah). Akhirnya dengan bermodal nekad, saya mengantarkan teman saya tersebut ke rumah orang tuanya....dalam hati...habis deh dimarahin. Begitu sampai dirumahnya, saya ceritain semuanya sambil minta maaf.....mental udah disetel untuk menerima amarah ortunya...

Begitu ortunya membuka suara....kata yang pertama keluar dari mulut beliau adalah....terima kasih....karena waktu di rumah, saya memang sudah memberikan pertolongan pertama. Perasaan ini benar-benar bikin plongggg.... banget, dan kejadian itu membuat perasaan saya jadi campur aduk....seneng, bangga, bingung...pokoknya ramai banget deh....

Seringnya 'touring' sepedaan disekitar kebayoran membuat rencana baru untuk keluar dari kebiasaan yakni rencana sepedaan ke monas. Jumlah kendaraan yang lewat Sudirman dan Thamrin kala itu masih belum seramai sekarang. Berangkat jam 2an...sampai kawasan Kebayoran Baru jam 5an. Pokoknya target sebelum maghrib sudah pulang lagi. Belum puas sepedaan sampai Monas, kita buat rencana yang agak lebih jauh lagi yakni ke Pondok Indah (waktu itu akses ke pondok indah baru dari jln.Fatmawati aja). Kita buat rencana untuk main ke rumah salah satu temen SD kita yang kebetulan tinggal di sana. Akhirnya berbekal alamat aja, kita bisa sampai juga ke rumah Sigit (nama temen SD) dan bikin dia kaget ketika kita sampai di rumahnya.

Sudah selesaikah petualangan sepedanya?...ooo tentu tidak...*dengan gaya Sule tentunya*. Entah siapa yang memulai ada ide gila....Sepedaan ke Bogor tepatnya ke Kebun Raya Bogor. Awalnya ide itu emang ide yang konyol ataupun tidak masuk akal. Akhirnya kata sepakat didapat dan rencana dibuat dengan jumlah peserta 7 orang......gila atau nekad yah???...

Kita pilih hari Minggu untuk berangkat jam 6 pagi dengan starting point rumah saya tentunya. Tanpa minta izin ke orang2 di rumah (mana mungkin di kasih izin kalau anak kelas 6 SD mau sepedaan ke Bogor) kitapun berangkat dengan perasaan mantap. Routenya sama seperti ketika ke rumah temen yang di Pondok Indah, tapi kali ini melanjutkan ke arah Pasar Jumat, Ciputat, Sawangan, Parung hingga Bogor. Sampai di Kebun Raya sekitar jam 11 siang, beli bangkuang untuk melepas dahaga dan lapar (saya sendiri lupa apakah sempat makan ga yah maklum udah rada lama). Sekitar jam 1an, kita semua memutuskan untuk kembali ke Jakarta lewat rute yang sama. Tapi kali ini tidak semulus ketika berangkat karena di sekitar Parung dan Sawangan salah satu sepeda mengalami kebocoran bannya.

Eng ing eng.....panik mulai melanda....di tengah hutan karet dan udah jam 3an ...sambil menenangkan diri kita sepakat untuk bergantian membawa sepeda yang bocor dengan berlari sejauh mungkin dan kemudian digantikan oleh yang lain secara bergantian serta berharap di pasar yang akan kita lewati ada bengkel yang buka. Harapan tinggal harapan, hari semakin sore...dan mulai gelap baru sampai pasar Ciputat, sudah tidak ada bengkel buka....kita berjalan terus hingga Pasar Jumat. Di sana kita menyusun rencana lagi, sepeda kita yang bocor akan dititipkan di rumah Sigit yang di Pondok Indah. Setelah menitipkan sepeda bocor, akhirnya kita pulang ke rumah masing-masing....yang pasti saya sampai rumah jam 9 malam....begitu sampai...akhirnya dosa pengakuan deh...dari Bogor dan sepeda bocor....Dimarahin??....tentunya...tapi lebih kepada mensyukuri sudah sampai di rumah tanpa kurang suatu apapun....

Dari dua kejadian yang saya ingat itulah, saya belajar untuk menghargai kejujuran anak-anak. Marah boleh, tapi yang terpenting adalah pesan orang tua untuk tidak mengulanginya bisa kita terapkan.....

NE

29 comments:

Sukadi said...

banyak hal yang begitu indah untuk di kenang pada masa kecil, hal yang dulunya serasa pahit pun kalau diingat sekarang rasanya tetap saja indah :D

NECKY said...

bener banget boss

Arman said...

huahaha nekad juga sepedaan ke bogor... :D

NECKY said...

bro arman......dulu ga kenal istilah nekad kalai yah............hahaaha

ysalma said...

pesan moral terakhirnya itu, mantap sekali,, secara kalo anak sekarang dimarahin langsung,, besok ngulang yang lebih nekat lagi :)

Realodix said...

Saya setuju.. Saya sempat berfikir dalam benak Saya. Sebenarnya anak itu mau jujur mengatakan kesalahannya. Namun, disaat ia jujur, ia dimarahi. Sang anak pun takut dan ia memilih untuk berbohong..

mylitleusagi said...

he...e...he..he
membahas masa kecil adalah hal paling seru ya pak..
ha...ha..ha.. itu foto nya lucu..
model adi bing slamet ya pak...
kebayang dah pegelnya naek sepeda dri bogor ampe kbayoran...

kata orang..
"kalau kecilnya bandel..gedenya sukses.."
he..he..he.

NECKY said...

mbak salma...ga anak dulu ga anak sekarang.... mereka sama aja :))

NECKY said...

realodix...sebenarnya dimarahin juga perlu namun terkadang sebagai ortu suka berlebihan waktu marahnya....marah pakai kekerasan fisik bukan menjadi jaminan khan? yang penting pesan kita sampai dan mereka mengerti kesalahannya

NECKY said...

put....zaman dulu...adi bs khan idola nya anak2 lho.
terima kasih juga udh di doain....jadi orang sukses ...hehehehe

masyhury said...

Wah... kenangan..
Saya juga punya kenangan yang asyik waktu main sepedaan bareng teman..
hemm..

bundadontworry said...

kebayang deh, masa kecilnya Necky dulu, seru banget, kok ya bisa2nya nekat sampai naik sepeda ke bogor.
kalau diinget2 sekarang, malah lucu ya Necky.
salam

NECKY said...

masyhury....diltulis donk kenangannya....:)

NECKY said...

bener banget bun...kalau ngebayangin aja rasa2nya ga percaya....tapi yg seru waktu besoknya masuk sekolah....kita semua bertukar cerita diapain sama ortu kita masing2...ada yang dikasih ikat pinggang aka gesper malahan....untungnya mama saya ga marah2 banget...hehehehe

Lozz Akbar said...

wah Pak Necky kecilnya nakal juga ya... gimana nih pak kalau suatu saat kita jalan-jalan ke hutan aja malem hari hehehe

NECKY said...

bro akbar......kalau sekarang mah nyerah deh sama sampean....boro2 jalan malam, jalan2 siang ke hutan aja..skip dulu deh.....hahahahahaha

NIT NOT said...

asik ya mengenang kisah masa kecil dulu...foto jadulnya ada lagi gak om necky....heheee...

NECKY said...

nit not...masih banyak donk....nanti dikeluarin nya satu satu....:)

primeedges said...

Gila! wakakakaaka... hihihihiii.. saya inget banget tuh jalur ciputat-parung-bogor, wkakakaka... *pernah hampir nyasar soalnya...

Nekat banget ya mas, itulah masa kecil, penuh dengan petualangan tak terlupakan...

NECKY said...

kalo sekarang disuruh ngulang lagi prim....gw langsung nyerah aja deh.....udh ga ada napasnya hahahaha

mamah Aline said...

ya ampun nekad sepedaan jauh begitu, mungkin faktor arus lalu lintas dan tingkat kejahatan belum serawan sekarang ya...
betul hargai kejujuran anak dan mendengarkan penjelasannya.

archer said...

kadang kangen juga saya sama masa kecil, cuman gak bisa balik lagi..

NECKY said...

mamah aline....itu pasti bu...mobil belum sebanyak sekarang...perjalanan juga masih sejuk karena banyak hutan karetnya....kawasan lebak bulus yang sekarang padat bangrt aja masih berupa hutan karet

NECKY said...

bro archer.....kasihan sama anak kecil jaman sekarang pak....tuntutannya gede banget.... jadinya mereka kurang menikmati masa bermainnya

hend said...

masalalu adalah kenangan dan sesuatu yang dapat kita jadikan bahan pembelajaran

kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal

ekonomi andalas

dede said...

Ke Bogor naik Sepeda... Jadi inget pas Kelas 1 SMA, saya dan kawan-kawan bolos sekolah supaya bisa ke Bogor dengan KRL, dan akhirnya -mungkin karena sudah berbohong pada orang tua- hari itu kami tidak sampai ke Bogor, karena dua kawan SMA saya terseret kereta...

*saat masa lalu memiliki begitu banyak hikmah untuk dipetik...

NECKY said...

wah....turut berduka mbak dede...tapi benar banget, masa lalu itu banyak memberikan hikmah buat kita

nh18 said...

WHAT ?
Sepedaan ke Bogor ...
aduh ... kebayang ...
itukan jauh pak ...
Lewat Parung ... itu kalau tidak salah banyak truk dan kendaraan antar kota tuh ...

(geleng-geleng kepala)
nekat juga ya pak ...

Salam saya

NECKY said...

om enha...jaman itu...jakarta -bogor lewat parung ga seramai sekarang tapi yah...musuhnya banyak truk....
Sekarang lagi latihan terus sepedaan lagi karena pengen napak tilas sepedaan ....hehehehehe