Thursday, 17 February 2011

Etos Kerja: Penuh Semangat

Setiap pulang kantor kalau menggunakan 'Kereta Bisnis' (ada yang bilang kereta ayam, ada juga yang menyebutnya odong-odong) atau Kereta Ekonomi, saya selalu bertemu dengan para pedagang-pedagang kecil yang berjualan di atas kereta seperti penjual tissu, masker, kue, hingga minuman berenergi. Terkadang saya mencoba berhitung cepat keuntungan yang mereka peroleh dari sebuah dagangan yang berhasil mereka jual, besarannya kurang dari seribu rupiah (karena harga produk mereka hanya seribu bahkan kurang dari seribu harganya).

Alhamdulillah ya Allah, pendapatan gajiku mungkin masih lebih baik dari mereka tapi kenapa kadang-kadang untuk memulai suatu pekerjaan saja sangat sulit (biasanya alasan cari mood dulu....hehehehe). Dibandingkan dengan mereka, apabila mereka tidak memiliki etos kerja yang tinggi bisa2 tidak membawa uang ketika pulang ke rumahnya.

Beberapa waktu yang lalu saya mendapat pencerahan tentang semangat kerja dan kesempatan. Jangan pernah memandang sebelah mata kepada para pemulung karena untuk mendapatkan barang-barang yang dapat dijual kembali mereka harus bagun pagi-pagi sekali bahkan sebelum subuh. Mereka bersaing dengan sesama pemulung lainnya untuk mendapatkan barang layak dijual kembali, sementara sebagian besar dari kita waktu sebelum subuh masih ada di atas kasur empuk dengan pendingin ruangan.


Ayolah...tidak perlu kita pergi ke seminar-seminar yang membahas tentang motivasi kerja dan sebagainya. Lihat sekeliling kita, mudah-mudahan bisa belajar dari sekeliling kita dengan baik. Apabila anda ingin menjadi pedagang, jangan berpikir berapa untungnya terlebih dahulu...namun kita berpikir bagaimana cara menjualnya dengan cepat. Apabila anda ingin menjadi pekerja yang profesional, jangan memiliki kecurigaan tentang tugas2 yang diberikan kepada kita....namun kita sebaiknya mengerjakannya dengan semampu dan berkualitas, mudah-mudahan ada rewardnya....kalaupun perusahaan belum memberikan reward kepada kita, insya Allah reward akan diberikan oleh Allah SWT.

NE

30 comments:

Bibi Titi Teliti said...

Setuju banget dengan setiap katanya bang :)

Terkadang memang kita perlu untuk diingatkan ya Bang...dan intinya mah harus belajar bersyukur:)

Abi Sabila said...

Mereka yang beruntung adalah yang pandai membaca, membaca pelajaran yang tak selamanya berupa tulisan. Lingkungan sekitar, pemulung, pedagang, atau apapun profesinya, adalah sekolah, guru sekaligus murid dalam kehidupan.

Andi T said...

kerja keras dan berbaik sangka, tambahi ikhlas dan tawakkal, itu intinya ya Pak.

Lozz Akbar said...

Assalamualaikum Pak Necky.. Apa kabar nih..? betul pak enggak harus mengikuti seminar buat belajar tentang motivasi kerja, karena di sekeliling kita banyak hal yang bisa kita jadikan pelajaran.. gurunya bisa saja orang-orang yang justru pekerjaannya jauh kurang beruntung daripada kita...

Salam hangat dari Jember pak

NECKY said...

mbak erry...setuju 200%...bersyukur adalah kunci utamanya.......

mylitleusagi said...

salam tos dulu...
sesama penghuni kereta... (^_^)
bapak jalur mana..
aku ke bekasi..naeknya di sudirman...
iyaa bener banget...
kita harusnya malu...sama para pemulung,,pengamen dan pedagan asongan,,
mereka gak nyerah..walaupun dapetnya dikit...
beda sama saya pak,,,
kalau hari jum'at gini past malesnya kerja..
bwaaanya maen.. (^_^)

NECKY said...

walaikum salam mas akbar....kabarnya alhamdulillah baik...kembali ke lap top, lingkungan sekitar kita memang yang paling top sebagai guru yang okeh....salam hangat kembali dari ciputat, tangsel.

NECKY said...

abi...kalau begitu...saya salah satu yang beruntung donk yah?....ehehehehhe

NECKY said...

bro andi...saya juga setuja..*minjem istilah Tukul* yang artinya setuju sekaleeee

NECKY said...

put...jalur saya ke serpong....dulu senengnya ke sta sudirman, tapi akhirnya menetap di tanah abang.
emberrrrrrr...kalau besoknya libur...bawaannya langsung maunya liburrrrrrr aja...padahal bagi mereka2 itu libur berarti tidak dapat duit... malu banget yah kita ini....hiks..hiks...hiks

Sukadi said...

Tidak mudah untuk menjadi seorang "petarung", diperlukan niat dan kesungguhan. Beruntung bagi mereka yang sudah menemukannya...

gayahidup said...

segala kemalasan dan keenganan yg kita lakukan, mungkin krn kurang bersyukur juga ya Necky
jadi malu kalau lihat diri sendiri, sering malas2an...... :(
salam

Masbro said...

Semoga saya juga pandai membaca situasi (seperti Om) biar senantiasa memperoleh manfaat dari apa yang ada (dan terjadi) di sekitar kita.
Kalau masalah bangun pagi, saya sendiri kalah sama para pemulung, hehe..

NECKY said...

bener mas sukadi....tidak mudah menjadi seorang petarung

NECKY said...

bunda...iya nih malu banget yah melihat mereka2 yang tidak kenal lelah dan terus semangat...

NECKY said...

masbro...sama bro...saya juga kalahbanget sama mereka...subuh aja kadang2 kesiangan...hehehehe

Arman said...

iya emang perlu untuk sekali2 melihat ke bawah, jangan melihat ke atas terus. biar kita bisa lebih mensyukuri apa yang kita udah punya...

NECKY said...

bener bro...kalau kita jalan ngeliat ke atas teruss...bakalan bisa kesandung yah??...hehehe

cahyanugraha said...

wah aku pengen berdagang kaos mas
semoga aku tidak memikirkan keuntungan dulu
terimakasih mas

Sya said...

Iya Pak, belajar tidak perlu dari seminar. Tempat pembelajaran yang sesungguhnya adalah kehidupan kita.

ikkyu_san said...

Seminar mahaaaalll, padahal cuma teori doang kan?
Tetap semangat ya ...

Maaf aku baru bisa tulis komentar, rupanya selama ini diblock oleh firewall komputerku

EM

Nchie said...

Hai..kunjungan balik yah..
Salam kenal kembali,Om..apa abang..hehe
Apapun pekerjaan itu yang penting selalu di syukuri dan dinikmati..
Setuju banget,ga perlu seminar2 muahal tenan..
berusaha .berdoa..dan smangat..!!

Nchie said...

Om..Bang ..aku dah pasang tuh Link nya..
Makasih

NECKY said...

nchie...kalau saya dipanggil om, ga enak sama om enha lah...saya khan junior jauhnya dia...hehehe. Thx kalau udh dipasang ya mbak.....

NECKY said...

mbak EM....betul...betul...betul....
ternyata firewallnya ngeblock ga permisi dulu sama tuannya ya mbak???

NECKY said...

sya...kehidupan memang guru yang paling oke... namun ga semua orang menyadarinya...karena itu motivator laku diundang kemana2...

NECKY said...

cahya...bukannya ga boleh hitung untung... tetap donk hitung untung tapi dalam menjalankan bisnisnya konsentrasi utama adalah menjual dan menjual...

monda said...

banyak banget memang pelajaran dari sekeliling kita yang bisa diambil, asal mau melihat

NECKY said...

tapi ga semua orang mau melihatnya ya bu??

Arief Bayoe Sapoetra said...

wah benar sekali bang rasanya kita harus sering berkaca diri & membaca situasi,,,,, salam kenal bang Necky.....