Saturday, 21 July 2012

Pantai Pangandaran - Cagar Alam & Pasir Putih

foto eksperimen silhoutte
Hari pertama sebenarnya mau berenang di pantai pasir putih dan snorkling. Namun rencana tinggal rencana, mau kumpul jam 1/2 4 jadi molor hingga jam 4 lebih. Sebagian dari rombongan sudah berjalan ke pantai di depan hotel. Malah mereka sudah main pasir dengan asyiknya. Jam berjalan terus, tukang perahu mulai mendkati kita semua menawarkan jasa ke pasir putih. Mereka mengenakan biaya per orang sebesar Rp.15.000,- atau Rp.125.000,- per perahu dengan kapasitas maksimal 10 orang. Rombongan ada 4 keluarga, akhirnya kita putuskan menyewa 2 perahu saja daripada pada satu keluarga satu perahu karena bisa lebih hemat donk....(teteup...ga mau rugi...hehhehe)

di perahu sebelum berangkat
Perjalanan dari depan pantai pangandaran ke pasir putih hanya kurang dari 10 menit dengan menggunakan perahu bermotor (karena memang dari depan pantai pangandaran masih terlihat). Baru aja naik perahu rasa lelah melewati perjalanan panjang jadi hilang berganti 'fresh'. Sebelum kami turun di pantai pasir putih, tukang perahu mulai melancarkan jurus2 marketingnya. Dia memperlihatkan tempat snorkling dengan terumbu karang yang indah. Sayang banget rayuannya ga berhasil karena waktunya sudah ga mungkin snorkling (udh makin sore khan) padahal kalau saja waktunya ada, mau juga sih snorkling.....
Gua Jepang
Suasana di pantai pasir putih tidak terlalu ramai, mungkin juga udh menjelang sore dan orang2 udh pada pulang sepertinya. Selain snorkling dan berenang di pantai, di kawasan ini terdapat cagar alam dengan binatang-binatang (salah satunya adalah monyet) yang dilindungi. Salah seorang teman yang sudah pernah ke sini memperingatkan untuk tidak membawa barang2 yang bisa bikin monyet jadi membawa lari. Diusahakan barang2 ada dalam satu tas saja.

Monyet-monyet baru terlihat setelah kiota berjalan menuju ke dalam hutan cagar alam tersebut. Dan benar aja, tak lama kemudian kita menemui serombongan monyet yang akan beristirahat. Melihat kita datang monyet2pun jadi mendekati rombongan. Ketika semakin dekat, tiba2 ada seekor monyet yang menarik tas salah satu istri teman. Beruntung sekali di dekat kita ada penduduk (pemandu?) yang sedang mengantar turis menyuruh kita semua mengangkat tangan. Itu tandanya kita tidak membawa makanan. Monyet2 itu mengira kalau kita datang pasti membawa makanan buat mereka menurut orang tersebut. Beruntung tas bisa direbut olehnya dan memberikan kepada yang punya. Sambil menikmati keadaan sekeliling saya menemukan prasasti gua jepang. Gua ini berfungsi sebagai gudang amunisi. Didepan gua terdapat parit2 yang dugunakan sebagai pengintaian seandainya ada pasukan sekutu yang melakukan pendaratan.

Lepas dari rombongan monyet, kita memutuskan untuk tidak melanjutkan ke dalam hutan karena takut keburu gelap sewaktu kembali ke pantai. Tapi tidak lupa foto bersama rombongan lengkap. Rombongan penuh dengan anak2...sayang tripod yang udh dibawa ga dipake karena takut digondol sama monyet. Wal hasil, di foto sebelah ini, saya ga ada deh....hiks...hiks.....


Kembali ke pantai pangandaran ketika matahari sudah mulai tergelincir dan hendak bersembunyi di balik horizon. Sesampai di depan hotel kita semua bersepakat untuk kembali kumpul di lobby hotel untuk makan malam bersama di sebuah restoran sea food. Nama restorannya (sebenarnya sih berbentuk warung kali yah) adalah Sarimbit. Terletak di pantai Timur pangandaran, sedangkan kita semua menginap di pantai barat pangandaran. Perjalanan ke lokasi dengan menggunakan mobil paling cuma 5-10 menit, mungkin kalau mau jalan kaki juga bisa namun berhubung masih pada cape dalam perjalanan kita semua memutuskan naik mobil aja.

Saya dan istri hanya memesan udang goreng tepung 1/2 kg, ikan bakar kecil (namanya lupa), cumi goreng teping (calamari) 1/2 kg serta sayur cah kangkung untuk kami berlima. Untung saja kita hanya pesan itu karena timbangan 1/2 kg untuk udang dan cumi ternyata buanyakkkk banget. Pengalaman saya kalau pesan di restoran lain ga sebanyak itu deh. Alhamdulillah makanan kita ga habis...hehehehehe (kita bawa pulang aja). Antara harga dan rasa ternyata berimbang, karena salah seorang keluarga di rombongan sudah pernah makan di tempat lain....kena harga yang lebih mahal. Udah begitu rasanya kurang enak dibanding di restoran ini. Saya rasa restoran ini bisa direkomendasikan untuk dikunjungi kalau ke pangandaran.

Pulang dari restoran kita memutuskan untuk cepat kembali ke hotel agar esok pagi bisa berangkat sesuai rencana awal....(nantikan yang lebih seru petualangan di Green Canyon)...

NE


15 comments:

Arman said...

wah untung tas nya bisa diambil balik ya. paling serem kalo ketemu monyet2 gitu.. hahaha

Nchie Hanie said...

Waah BAng..
Aku Parno sekarang sama monyet,..
Terakhir ke hutan itu waktu Jamannya kuliah, baru pertama dateng monyet langsung menghampiri..
aku di kejar2 monyet, mana naplok ke badan lagi, gara2nya ga di kasih makanan..Hiihi...Langsung kbayang dong gimana jerit2nya histeris..

SAmpai sekarang ga mau lagi masuk ke hutan itu.. Hihi..KApok..

Waahh seruu yaa liburannya apalagi rame2..

Lidya - Mama Cal-Vin said...

saya gaksampai ke gua jepang pakwaktu kesana

Nh18 said...

Saya ngakak membaca pak neck enggan pake tripod ... Karena takut digondol monyet ...

Monyetnya punya foto studio sepertinya ...
Hahaha

This is nice pak ...

Salam saya

Pandi said...

Trus terang belum pernah kesana euy, tapi ada pelajaran berharga, klo berhadapan sama monyet "angkat tangan" dan jangan bawa tripod.

NECKY said...

om arman...untung kita belum ketemu sama 'raja'nya konon ada yg sampai cacat di mukanya karena di cakar si raja itu

NECKY said...

nchie...kayaknya tuh monyet senengnya sama cewe2 kayaknya yah??
wah...wah...udh lama banget donk nchie ga ke pangandaran...bawa tuh si olive pasti seneng deh...

NECKY said...

mbak lidya emangnya kemana aja waktu itu??

NECKY said...

om enha...saya rasa monyet2 itu buat studio lagi cari tambahan buat nyekolahin anak2nya om :-)

NECKY said...

bang pandi....hahahaha...bisa aja nih, btw terima kasih udh mampir ya bang

ke2nai said...

sy baru sekali ke pangandaran.. pas musim liburan jd ramenya minta ampun.. agak kurang nyaman.. tp blm pernah ke grand canyon.. ditunggu crt lanjutannya ya :)

DewiFatma said...

enaknya jalan2 rame-rame..

Suatu saat aku pengen ke sana, dengan harapan monyet2 itu nggak iseng menggodaku. Bisa trauma seumur hidup aku.. :(

NECKY said...

ke2nai...wah green canyon kueren abiss...bener deh ga bohong... semua anak2 merasa senang ke tmpt itu

NECKY said...

dewi...gw rekomendasi deh pangandaran itu ok banget meskipun jauh perjalanannya tapi tidak bisa menggantikan fun yg ada pas di sana

niee said...

aku ngu di.green canyon nya mas.. aaahh.. udah kebayang segernya aja deh *atau jangan jangan udh diposting tapi aku yg telat* ~_~