Monday, 20 February 2012

Gowes Menanjak

Sabtu 18 Februari 2012 adalah hari yang cukup bersejarah bagi saya karena untuk pertama kali ikut tour gowes perkumpulan sepeda di kantor dengan jarak tempuh yang cukup 'sulit'. Jarak sih hanya 25 km saja namun rute berangkat 90% menanjak. Sebelum saya konfirmasi untuk ikut sebenarnya sudah mencari data-data dan bertanya apakah rutenya tergolong 'berat' bagi seorang pemula seperti saya.

Start touring dengan berkumpul di Sentul City berangkat jam 7.30 menuju bendungan katulampa Bogor. Rencana pemberhentian pertama sekitar 6 km dari titik keberangkatan. Total peserta berjumlah 30 orang dengan 2 anak SD kelas 4. Baru aja berjalan sekitar 4 km, saya merasa kelelahan dan seperti kekurangan oksigen karena saya salah srategi. Sepeda saya kayuh terlalu bersemangat dan tidak melihat situasi jalan yang terus menanjak dengan pasti. Akibatnya saya terpaksa berhenti sebelum tempat pemberhentian yang sudah disepakati awal.
Pit Stop I

Setelah mengatur nafas sejenak saya melanjutkan perjalanan ke pemberhentian pertama dan disambut meriah oleh rekan-rekan lain.....hehhehehe. Sambil beristirahat saya memanfaatkan untuk minum teh manis hangat dan mengatur nafas agar tidak terjadi lagi kejadian sebelumnya. Saya mau memaksakan diri untuk terus ngegowes karena resiko kehabisan nafas. Begitu ada jalanan menanjak yang panjang saya memutuskan untuk membawa sepeda sampai nafas teratur dan melanjutkan kembali saat nafas sudah sedikit normal. Makanya saat sampai di pit stop II di bendungan katulampa saya menjadi peserta yg rada terakhir sampai (tapi bukan yg paling belakang lho....hehehehehe)
Pit Stop II

Bendungan Katulampa
Di pemberhentian kedua ini hanya 5 menit dan kemudian lanjut lewat jembatan kecil di atas bendungan katulampa. Sayang banget mau ambil fotonya jadi lupa padahal keren juga kelihatannya
 Kalau kata temen saya bilang Jakarta akan jadi empang kalau air di bendungan ini mencapai warna yang merah. Dan itu yg terjadi 5 tahun yg lalu.

Setelah pit stop II, selanjutnya kita menuju pemberhentian selanjutnya dengan melewati tajur (jalan raya bogor - ciawi). Akhirnya di pit stop III ada yg dievakuasi dengan mobil. Beberapa rekan menanyakan keadaan saya karena kejadian sebelum pit stop I. Saya menjawab dengan lantang....ayo lanjuuttt........
Di pit stop ini ga sempat foto2 karena memang saya untuk mengevakuasi peserta aja dan tidak ada pemandangan yg bagus untuk foto2.

Perjalanan beriktnya adalah ke pit stop IV yakni di Perumahan Rancamaya. Perjalanan menuju pit stop ini sudah mulai banyak yang mengeluh dan kecapaian. Meskipun saya sudah mulai cape, tapi masih dapat mengatur nafas dengan baik dan tidak mau memaksakan diri. Meskipun saya termasuk rombongan yang di belakang tapi terus semangat untuk menyelesaikan tahap demi tahap. Sebelum masuk perumahan Rancamaya ternyata sempat berhenti karena banyak yg ingin ke toilet dan itupun tidak lama juga berhentinya.

Memasuki Perumahan Rancamaya, awalnya rombongan masih utuh semua. Seperti biasa, saya masuk rombongan di belakang...hehehehe. Pemimpin rombongan memberikan petunjuk untuk belok kiri. Karena saat itu jalan turundan ada dipertigaan maka sayapun belok ke kiri. Jalanan mulai makin menurun terus...hingga melewati pintu gerbang perumahan. Namun begitu sampai di luar perumahan koq suasananya tidak begitu bersahabat. Di kanan kiri jalan banyak kuburan cina yang besar2. Perasaan yang ga enak akhirnya saya berhenti dan mencoba untuk kontak teman2 yg lain namun ga ada yang mengangkat telponnya.

Beruntung saya sempat bertemu dengan salah satu mobil evakuasi dan sang driver bilang kalau saya salah jalan. Tanpa berpikir panjang akhirnya sayapun kembali masuk ke perumahan. Baru aja masuk, saya melihat seragam yg sama di kejauhan....senangnya ada teman yg sama2 tersesat....hehehehehe. Akhirnya kami berdua bertanya-tanya sama satpam perumahan untuk menemukan jalan keluar. Dan alhamdulillah  ternyata salah seorang rekan memang sedang mencari kami berdua. Bertiga akhirnya kami menyusuri rute menuju pemberhentian terakhir yakni Warso Farm.

Tidak berapa jauh, seorang rekan lain sudah menunggui kami. Berempat lantas kami mulai mengejar ketertinggalan dengan rombongan besar. Berdua dengan teman yang sama2 tersedat kami mempersilahkan kedua teman kami jalan duluan karena medan jalanan makin menanjak terus. Fisik saya sudah mulai terkuras habis namun keinginan kuat sampai finish mengalahkan rasa cape. Namun teman saya rupanya sudah habis sama sekali fisiknya, sambil nungguin dia saya jadi bisa mengatur nafas dengan lebih banyak. Kami berdua beristirahat di warung sambil menanyakan berapa jarak ke warso farm. Jawabannya kurang dari 3 km lagi. Wah saya semangat mendengar penuturan orang warung. Namun tidak dengan rekan saya, dia malah mencari ojek untuk membawa ke warso farm.

Tadinya saya ga mau ikutan naik ojek, tapi setelah berpikir tidak ada orang lagi di belakang akhirnya ikutan juga naik ojek deh....hehehhe. Ternyata saudara2 jaraknya memang kurang dari 3 km akan tetapi jalan menanjaknya jauh lebih seru dibanding sebelumnya....syukur alhamdulillah ikutan naik ojek. Bisa2 orang selesai makan siang saya baru sampai di restorannya nih.....hihihihihi...
@warso farm, selesai makan bersiap turun lagi ke sentul
Rombongan makin berkurang setelah hampir setengahnya tidak mau melanjutkan alias pulang naik mobil. Ketika saya bilang mau turun naik sepeda, banyak yang tidak percaya karena memang sisa orang2 yg mau turun bersepeda hampir semuanya memiliki stamina yang bagus2. Dengan pede-nya akhirnya saya mengikuti turun bersepeda.....phuih.....perjalanan menuju restoran yang mencapai 2 jam, begitu rute sebaliknya tidak sampai 30 menit....semuanyaa...asli ngebut banget. Satu2nya peserta yang kewalahan adalah saya karena rem sepeda menggunakan feed brake dan itu bikin tangan sakit2 karena menahan rem dengan kecepatan tinggi.

Meskipun akhirnya saya ikut mobil evakuasi di perumahan rancamaya karena kaki mulai kram tapi saya sangat senang bisa mengalahkan kelelahan fisik dengan tetap berpikir positif. Banyak teman2 yang tidak menyangka kalau saya bisa ikut terus sampai jalur pulang akibat kejadian pertama di awal start. Hingga sampai di finish, bolak balik teman2 menyarankan saya untuk mengganti sepeda kuno dengan yang lebih representatif....maklumlah helm aja ga punya...boro2 sepeda yang keren2....hahahahaha. Mereka semua bilang rute/track ini bukanlah rute/track main2...saya dianggap lulus....*jadi makin semangat ngegowes nih*

NE


22 comments:

nicamperenique said...

Mas, klo mo beli sepeda bilang2 yak
xixixi

wiiii hebat euy, kirain juga pas baca awal palingan nyerah niy eh ga taunya kuat euy ... hehehe ... seru ya mas sepedaan rame2 :D

jadi ke Warso Farm, makan duren banyak ga?

Imelda said...

waaah gowes.... aku mah di sini kemana2 pakai sepeda mama, yang ada keranjang dan tempat bonceng anak di belakangnya.

kalo di sini ada sepeda pakai batere jadi genjot tapi dibantu mesin juga... asyik tuh buat nanjak, kayak sepeda motor aja :D Pengen beli, dan tidak terlalu mahal sih skeitar 8 jutaan. Tapi.... 3 th lagi Kai SD pasti ngga kepake deh

Lidya - Mama Pascal said...

duriannya boleh dimakan gak tuh pak? :)

NECKY said...

nique...jualan sepeda juga nih?? mungkin satu2nya orang yg ga makan duren siang itu ...hanya gw kali niq. Pertama emang ga suka, keduanya gw khan punya kolesterol dan hipertensi...
tuh khan elo aja ngiranya gw akan menyerah....hehehehe

NECKY said...

mbak em...sebenarnya saya juga mau beli tuh mesin yang ditaruh di sepeda....khusus pas tanjakan baru saya hidupin tapi belum sempat2 beli...*lagi ngumpulin duit nih* :-)

NECKY said...

mbak lidya...duriannya yg gede di background foto yah? kalau kuat makannya mah silahkan aja hehehe

nh18 said...

Mencoba membayangkan ...

jalanan menanjak ...
gowes terus ...

aaarrggghhh ...
saya kuat nggak ya ???

hehehe

salam saya Pak Neck

Mabruri said...

asiiikkkk,,,,,,
ntar lama2 kalau sudah sering2 juga akan terbiasa ya pak,,,
mau medan menanjak, pasti tetap smangaat... :D

Monda said...

Ngebayangin jalurnya aja udah ngos2an
tapi rutenya menarik sangat nih

niee said...

waaahh jadi pengen ngegowes deh. terakhir itu aju jaman sma.. berarti udah 6 tahun yg lalu yak ~_~

NECKY said...

om enha....jangan dibayangin doank. Yuk ikutan mau ga??.....hehehehe pasti kuat deh....kalau ga kuat khan tinggal turun dari sepeda dan jalan bawa sepedanya...

NECKY said...

mabruri...iya nih..maunya cepat2 terbiasa dengan gowes *lirik bang aswi*

NECKY said...

bu monda...yang pasti sih kalau naik motor aja susah nanjaknya lho.... hahahaha

NECKY said...

niee...kamu pasti bisa...asalkan ada niat yg penuh....ya khan??

mechta said...

Wah...pengalaman ngegowes yang seru ya pak... hm...saya pengen juga nih, tapi ga punya sepeda...hehe...

NECKY said...

mbak mechta...sepeda saya aja sepeda tahu dan the only one yg pake sepeda odong2 waktu tour weekend kemarin...hehehehe

jarwadi said...

saya sekarang bisanya cuman ngiri melihat orang-orang nge-gowes. sejak sepeda polygon saya rusak parah.

berharap ada yang hibah sepeda gunung kepada saya (bekas pun ngga apa apa asal masih layak dan aman dinaikin) hihi

Arman said...

hebat om!! 25 km, plus menanjak pula... mantep...

lain kali biar gak nyasar, bawa gps.. hahaha

chartini said...

Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer laser jet dan voucher. Caranya tinggal like fanpage >> http://www.facebook.com/anugrahpratamacom. Dan ikuti Contest menulis artikelnya.
Terima kasih

NECKY said...

mas jarwadi...saya aja ga pake polygon koq. Masih pake federal jaman baheula....dan itu satu2nya di rombongan....heheheh yg penting pede

NECKY said...

bro arman...gw aja ga nyangka masih bisa maksain diri sebab fisik saya sekarang makin kurang oke....maklum banyakan kulinernya daripada olahraga hahahaha

NECKY said...

chartini ...thx atas infonya