Friday, 23 September 2011

Ga bisa Nulis Lagi

Dari pada pusing baca berita di koran, saya lebih senang blogwalking sama teman2 blogger karena apa yang mereka tulis adalah kejujuran hati mereka semua *menurut opini saya lho* Blogger menulis bukan karena butuh oplag koran bisa meningkat. Blogger menulis karena memang mereka ingin berbagi pengalaman atau pengetahuan dengan orang lain tanpa menginginkan dibalas oleh orang yang sudah mendapatkan pengetahuan atau pengalaman dari tulisannya.

Saya jadi teringat sama Ajif karena minggu ini dia harus menjalani ulangan atau tes pertama di sekolahnya (maklum namanya juga baru kelas 1 SD). Dengan bekal pengalaman mengajari kakak2nya dulu, saya menjadi lebih sabar dalam menghadapinya. Untuk menuntaskan latihan soal aja, saya membutuhkan waktu sejam lebih karena baru menjawab 5 soal, terus dia lompat-lompat di atas kasur lagi.....hehehehehe.


Terus saya tanya sama istri apakah Ajif belajar di kelas seperti itu juga? Ternyata Ajif bisa di bilang salah satu anak yang tidak bisa diam di kelas. Ada aja aktifitas dia di dalam kelas. Lagaknya kalau di dalam kelas udah kayak mandor, bolak balik dari bangku ke bangku temannya. Pernah suatu hari waktu dijemput sama mamanya dia ga keluar dari kelas sementara yang lainnya udah ada yang pulang. Setelah diintip di kelasnya ternyata dia sedang dapat hukuman disiplin karena bercanda sewaktu sholat. *Di sekolahnya, anak-anak wajib sholat dzuhur sebelum pulang*. Memang sih kalau di rumahpun/ di masjid dia sering bercanda kalau sedang sholat.

Sebagai orang tua, saya sebenarnya sudah berusaha memberi tahu dan memberi contoh kalau sedang sholat tidak boleh main-main. Suatu kali kala saya ajak sholat di masjid, seperti biasanya dia ga bisa tenang, mondar-mandir masuk dan keluar shaf. Saat salam terakhir, secara tidak sengaja Ajif menginjak kacamata hingga bengkok. Maksud hati ingin membertulkan ...eh malah patah di tangan saya....hiks...hiks...hiks, Akhirnya saya ajak ngobrol Ajif kalau saya ga mau ajak ke masjid deh kalau masih suka main-main saat orang lagi sholat.

Ahamdulillah besok-besoknya dia bisa lebih tenang dibandingkan sebelum kejadian. Di sekolahpun, Ajif juga jarang banget kena hukuman karena main-main waktu sholat. Meskipun begitu aktifitas lain di kelas masih tetap suka dapat hukuman. Saya jadi terbayang dengan kesabaran guru-guru TK dan guru-guru SD (khususnya untuk kelas 1 & 2) menghadapi kelakuan dan tingkah laku  anak-anak cilik yang penuh dengan spontanitas. Mungkin sebagian dari kita menghadapi situasi seperti itu bikin emosi tinggi.


Kembali lagi waktu mengajari Ajif untuk ujian, setiap saya mengajak belajar jawaban yang selalu keluar dari mulutnya adalah menunda dan menunda terus. Kalau pulang sekolah di ajak buat pr, jawabannya nanti sore aja. Giliran sore di tagih, dia bilang nanti malam aja. Pas malam tiba, baru aja kita mau bahas pr eh dia udah merem matanya. Hahahahaha....ini yang saya khawatirkan sebelumnya kalau memasukkan anak ke SD kalau mentalnya belum matang. Pikiran mereka masih penuh dengan bermain dan bermain. Memang sih kondisi setiap anak sangat berbeda-beda. Dari ketiga anak saya, secara mental hanya Nafis yang lebih bisa mengikuti dengan tenang. Padahal umur mereka saat masuk SD hampir sama, yakni 6 tahun kurang.

Walaupun si anak bisa baca tulis hitung dan sebagainya, kita harus lihat juga faktor kesiapan mental dari anak-anak kita untuk mulai menerima tanggung jawab tugas-tugas sekolah yang diberikan. Hari Jumat kemarin,  Mamanya lapor kalau salah satu tes dibawa pulang ke rumah karena sama sekali tidak Ajif kerjakan. Saat kita tanya ke dia mau tahu jawabannya?
" Tanganku ini pegel mama, jadi ga bisa nulis lagi. "

NE

41 comments:

Imelda said...

hmmm apakah Ajif termasuk hiperaktif? Mungkin perlu diperhatikan jika berlebihan.
Kai memang lebih aktif dibanding Riku, tapi kadang kasian karena dia berusaha "menyamai" Riku dalam segala hal. Syndrom anak kedua mungkin ya?

imelda

Arman said...

ajif berarti seumuran andrew ya... sama2 baru masuk kelas 1.

emang harus sabar ya ngajarin anak kecil. saya seringnya gak sabaran.. hahaha.
dan emang kalo diturutin nanti nanti, yang ada malah gak bikin2 pr. jadinya si andrew sekarang begitu pulang sekolah, makan, mandi, harus langsung bikin pr. gak boleh nanti-nanti. :D

ntar saya pulang kantor, baru latian piano. abis itu baru boleh nonton tv. hehehe

alamendah said...

Jangan-jangan Papanya dulu juga seperti itu.
Hehehehehe

monda said...

namanya juga si bungsu pak...he..he...

NECKY said...

mbak EM...hiperaktif banget sih engga kali yah. Kalau menurut saya, setiap anak itu selalu ingin 'mengikuti' kakaknya dalam hampir segala hal. Nedia selalu menjadi panutan Nqfis, Nafis menjadi panutan Ajif. Mungkin ini yg bikin Kai ingin seperti Riku....

NECKY said...

arman...mungkin karena Ajif anak yg ketiga, makanya saya jadi lebih bijak menghadapinya. Dulu waktu Nedia seumur dia, sering banget deh marahin dia karena ga bisa disiplin. Trick menghadapi anak memang butuh penyesuaian memahami karakter masing2 anak bro...
Hebat sekali kalau Andrew mampu menerima peraturan atau kedisiplinan dengan baik, smoga bikin ortunya ga puysing....hehehehe

NECKY said...

kang alam...tahu aja sih? saya khan jadi malu nih....*tersipu-sipu...gubraks*

NECKY said...

bu monda...emangnya kalau bungsu kayak begitu yah? *jadi penasaran*

Lidya - Mama Pascal said...

thanks sharingnya pak, berguna buat anak2 saya juga nih

Asop said...

Anak kecil memang aktif. :)

NECKY said...

mbak lidya...terima kasih juga semoga bermanfaat banget deh

NECKY said...

asop...dulu juga aktif ya waktu kecil??

nh18 said...

Namanya juga anak-anak Pak Neck ...
Harus bertahap mengajarinya ...
nggak bisa sekaligus ...

Apalagi si Bungsu pula ... hehehe

Salam saya Pak Neck

NECKY said...

hehehehe...bener om enha, emangnya kalau bungsu kudu gitu yah kelakuannya??....
*sabar...sabar...sabar.....*

Lozz Akbar said...

hahaha bersyukur deh pak Neck si Ajif gak terlahir kembar tiga.. coba deh bayangin kalau seperti itu.

kata orang sih pak, jika kecilnya hiperaktif besarnya bakal pendiam.. dan sebaliknya gitu. ini sih mitos.. tapi banyak kebukti loh

sakti2 said...

Dr. Sutomo, pendiri Boedi Oetomo itu
waktu sekolah kedokteran Jawa di STOVIA
ternyata terkenal sebagai anak ternakal dan termalas, hehe, so?

bundadontworry said...

Ajif masih suka main main,
krn main khan enak dan seru ya Jif.... :P
( jadi, Necky sering kena kibul ya sama Ajif) :D :D

jangan2 dulu Necky suka jadi mandor juga nih di kelas ...hahhaha...........*menuduh* :D :D

setuju Necky, tiap anak memang beda2 karakter, jadi hrs beda juga penanganannya .....
Pastinya kalau dah agak besar sedikit nanti, Ajif pasti akan pinter seperti Nedia dan Nafis
salam

Sukadi said...

mungkin begitulah anak-anak, meski tidak semua anak seperti itu. mau bagaimana lagi, selaku orang tua mungkin bisanya memberi nasihat dan pengertian, kalau anaknya belum siap ya orang tua harus 'ngalah' hehe...

Lyliana Thia said...

hihihi... Ajif lucu jawabannya...
tapi berarti Ajif anak yg aktif ya Pak...
salam utk si kecil Ajif... ^_^

NECKY said...

bro akbar...ga kebayang punya 3 secara bersamaan model kayak ajif...wong satu aja udah rempong

NECKY said...

sakti2...banyak juga teman2 sekolah dulu yg nakal dan bandel ternyata sekarang malah menjadi pendidik...dunia emang ga bisa ditebak...

NECKY said...

bunda koq tahu...kalau ajif sering berusaha untuk 'ngeles'....? hehehehe. Emang tuh anak kelihatan banget banyak akalnya, baru tadi malam saya'agak keras' waktu menyuruh bikin peer. Padahal tuh Peer adalah ulangannya klemarin yg ga ditulis samma sekali.... Terima kasih atas doanya ya bunda

NECKY said...

mas sukadi...memang saya sadar banget kalau Ajif belum siap secara mental makanya masih banyak dimaklumin deh...tapi mudah2an dia bisa berubah sedikit demi sedikit

NECKY said...

thia...bukannya aktif lagi...tapi yg selalu saya perhatikan tuh, kalau ke tempat baru...dia pasti inspeksi ke tempat barunya....ga ada malunya deh tinggal emak dama bapaknya yang khawatir deh...

nique said...

jadi kebayang ama satu ponakan yang hiperaktif banget. cuma tidur doang yang bisa diem, selebihnya ... ampun dah! jujur saja, saya sih ogah ketitipan ahahaha .. tp biasanya klo bonyoknya mo nitipin ke saya, bikin janji pramuka dulu bla bla bla ... salaman, deal, baru boleh bonyoknya pergi. dan sampai hari ini sih, deal-deal yang kami buat masih valid.

soal PR, beda si abang beda Egi, kalau abang tipe yang patuh, yang bisa dibuat aturan pulang sekolah bikin pe er, tidur baru boleh main game.
klo egi? kadang2 berhasil kadang2 ngadat. ya ga jauh beda sama ajif gitu, padahal dia bukan anak yg hiperaktif. lebih ke kolokan sih. efek anak bungsukah?

tapi kolokannya lebih ke mamanya sih, klo ke biudanya ini ga berani, efek galak kah? Hahahaha

Nia said...

wahhh seru baca cerita ttg ajif ini...emang waktu dimasukin sekolah umur brp pak? kalo anak saya umur 2,5 tahun udah sy masukin PAUD....tp emang anaknya yang mau sech...mudah2an pas sekolah SD dia ngga bete.....

kayaknya saya ngga sanggup punya anak co..soale adikku yg punya anak co juga kewalahan ngasuhnya...padahal dia guru TK loch...kata adikku, dia dsuruh ngasuh anak 1 kelas masih sanggup...tp ngasuh anknya yg cuma 1 kewalahan...sangking aktifnya...udah gitu mainannya yg lain drpd yg lain, misalnya nech penggorengan yg pantatnya itemm dibawa main di atas kasur, kayu boleh nemu dijalan dibawa ke rumah, sendok semen, palu, sodet, ember, panci itu jd mainan dia sehari-hari hihihi.....

dhila13 said...

ahaha,,, maklumlah om masih kelas satu. keluhannya emang begitu. ngomong2 adikku Lu'lu baru keals 1 SD juga lho. :D

menjawab pertanyaan om necky soal aku ke kendari ngapain. kira2 ngapain ya? :D hehe... ya klo kopdar aku bakalan cerita2 lah. ayuk klo sempet kopdar dan ada kopdar brg2 lg ajakin aku ya om.

eh btw om, aku add om necky di fb aku tp kok blum diapprove ya. namanya Fadhilatul Muharam :D

mechta said...

haha...jadi ingat alasan yg sama pernah dilontarkan ponakan saya yg saat itu klas 1 SD saat gurunya nyuruh mencontoh tulisan di papan tulis : tangan saya pegel bu...bu guru saja yg nulis ya... haha...dasar anak2..

NECKY said...

nique yang namanya anak tuh kalau udh sama bunda atau ibunya pasti deh kolokan. Biasanya pun si anak tahu segalak2 ibunya pasti dia tahu kalau ga tega sama anaknya. Mungkin nique tipe yg agak tega kali yah....hehehehe.
Kalau anak bungsu atau bukan saya ga punya pendapat karena sya juga dulunya anak bungsu tuh tapi banyak yg bilang saya ga pantas jadi anak bungsu....

NECKY said...

mbak nia...ga semua anak laki2 seperti itu koq. Nafis sama sekali berbeda dengan Ajif. idupnya sangat teratur, bagung pagi sekali dan tidurnya ga terlalu malam. Sekali kita bicara alhamdulillah dia paham akan meaksudnya dan menjalankan dengan baik. Meskipun sama2 laki tapi karakternya jauh berbeda...jadi jangan takut lho punya anak laki2. Hal ini juga terjadi waktu Nedia kecil, banyak yg bilang enaknya punya anak perempuan. Mau tahu kelakuannya...ya persis kayak Ajif cuma beda versi kelaminnya....So jadi sama aja khan?

NECKY said...

dhila...nungguin si putri keluar dari pengembaraannya kita kopdar...ajak siapa yg roker...om enha? hehehehe...siapa tahu mau jadi roker dadakan...

NECKY said...

mechta...jamannya anak SD dulu kalau ngomong kayak gitu bisa2 berdiri di depan kelas sampai pulang sekolah...

DewiFatma said...

Nggak usah heran, Mas. Pasti Ajib ngikutin 'gaya' Papanya dulu tuh..hihi..

Orin said...

Hihihi...keren deh bikin alesannya, jd ga bisa marah kan tuh sm Ajif hohohoho

isnuansa said...

Aaakkk, pengen segera ngajarin anak belajar kayak Mas ngajarin Ajif. Nggak papa deh lama karena nungguin lompat2an di atas kasur. Hehehe...

NECKY said...

Dewi...eits...papanya seperti Nafis lho....hahahaha

NECKY said...

orin...baru aja sampai di rumah barusan si Ajif udah laporan kalau dia ga ngaji hari ini karena "kengantukan"...yang ada jadi senyum2 dengerin laporannya

NECKY said...

ayo donk mbak is...cepetan dijadiin aja deh...hehehe

dey said...

Ajif sama dengan Fauzan ya, kelas 1 SD.

Fauzan juga termasuk anak yg gak bisa diam kalo dikelas, gurunya bilang, gak betah kalo diterangin sesuatu. Bisa duduk manis sebentar, udah gitu badannya mulai deh goyang sana sini, tangannya mainin sesuatu, dsb.
Alhamdulillahnya, dia tidak sampai mengganggu teman yg lain.

Kalo belajar di rumah juga gitu, emaknya baca buku pelajarannya, dia mah guling2an di kasur. Hadeuh ...

NECKY said...

hahahaha...ternyata ajif punya teman. Banyakin stock sabar ya bu dey....biar ga jadi marah2 terus...

riez said...

Punya anak yang hiperaktif emang butuh perhatian yang lebih ya pak neck...saya aja yg belum jadi ortu aja pusing kalo ngadepin keponakan yang juga tergolong hiperaktif....tapi seiring bertambahnya usia mereka itu agak lebih pendiem