Saturday, 23 April 2011

Siapa Yang Harus Dicontoh?

Kalau kita suka jalan-jalan di mal, pertokoan, atau tempat umum lainnya pasti melihat donk peraturan yang ada disekitarnya seperti jangan menggunakan sendal karet kalau naik eskalator, dilarang memotret, dilarang membawa makanan atau minuman dari luar, parkir khusus wanita, dan banyak lagi lainnya.

Beberapa waktu yang lalu, saat menunggu istri belanja di sebuah hipermarket di bilangan Bintaro. Lokasi saya parkir persis di depan kawasan parkir khusus wanita. Selama kurang lebih 15 menit, ada 5-6 mobil parkir yang pengemudinya bukan wanita. Kalau diperhatikan, 1-2 mobil hanya parkir sebentar (asumsi ke ATM yang memang letaknya dekat dengan parkir tersebut), namun sisanya parkir rada lama.

Lantas saya berpikir, apakah orang-orang tersebut tidak melihat tanda parkir khusus ataukah memang mengabaikannya?? hanya mereka saja yang tahu khan.



Di angkutan umum sudah jelas PERDA larangan merokok diberlakukan namun masih banyak orang-orang melanggarnya. Belum lagi di stasiun atau terminal, dengan santai mereka merokok tanpa memperdulikan orang lain yang terganggu oleh kegiatan mereka. Sedangkan di KRL, ada tempat duduk khusus untuk wanita hamil, atau orang sakit namun tidak jarang malah orang-orang tersebut justru berdiri dan orang sehat yang duduk di tempatnya.

Belum lagi pengendara motor yang suka berjalan melawan arus, tidak mengenakan helm, dan menerobos lampu merah, serta pelanggaran lainnya. apakah mereka semua mengerti bahwa peraturan dibuat justru untuk kepentingan dan kebaikan mereka semua?

Hari ini (23/4/11)....saya harus menempuh kemacetan berjam2an akan tetapi demi ingin mengantarkan Nedia ke Sentul...akhirnya berjuang kembali dengan kemacetan....Begitu mau masuk pintu keluar Tol di Sentul Selatan, panjang antriannya mencapai 1 Km. Ada dua baris mobil yang mengantri...lagi menikmati antrian tiba2 ada mobil yang mau menerobos antrian dari arah kiri..(posisi mobil ada di baris kanan)...setelah saya lihat ternyata siapa saudara2....POLISI...yang sedang mengawal mobil untuk masuk ke arena konser Justin Bieber. Mobil Polisi berhasil merangsek barisan kiri dan langsung HEAD TO HEAD dengan moncong mobil saya....Kira-kira..apa yang saya lakukan??....Memberi Jalan??....NO WAY.....mobil saya dan mobil polisi pepet2an...akhirnya saya tidak bisa melanjutkan pepet2an setelah ada Polantas yang berdiri di depan MOBIL saya......

Terus terang saya tidak terima perlakuan itu.........Jendela Mobil....saya buka lebar-lebar....
" Ada apa pak?" tanya pak polisi itu (saya lupa melihat nama di badge)
" Kita ini udah antri dari belakang dan lama....eh enak banget tuh mobil menyalip dan menerobos antrian?" Seharusnya kasih contoh yang baik...bukannya sebaliknya...." sambil emosi tinggi...

Berhubung posisi mobil di depan sudah kosong...akhirnya saya maju tanpa mengurangi emosi yang makin tinggi. Saat mobil berhenti lagi ada polantas lain (saya juga lihat namanya). Saya complaint dengan berapi2 kepada dia. Tahu saya sedang emosi polantas tersebut hanya bisa tersenyum....dan secara simpatik mohon maaf. Saya salut dengan polantas yang satu ini...meladeni orang yang emosi masih bisa menenangkan diri (padahal saya tahu dia juga sedang stress melihat kondisi tersebut.

Bagaimana wajah negeri ini kalau aparat yang seharusnya menjadi contoh baik malahan sebaliknya? Semoga aja kita semua dapat melakukan instropeksi dengan segala perbuatan kita.

 NE

61 comments:

Arman said...

betul. itu yang jadi sumber masalah ketidaktertiban dan ketidakdisiplinan di indonesia. karena aparat yang harusnya menegakkan hukum nya sendiri aja gak bisa tertib dan disiplin! kalo aparat nya aja gak disiplin, gimana masyarakatnya bisa disiplin? ya gak...

makanya udah bukan hal yang aneh kalo di indonesia itu emang semua peraturan itu dibuat untuk dilanggar.

NECKY said...

bro arman...padhal gw paling ga mau menunjukkan sedang emosi di depan anak2...dan setelah itu gw menjelaskan sedikit demi sedikit kepada mereka alasan gw naik emosinya....bener banget yah pameo peraturan dibuat unutk dilanggar....

marsudiyanto said...

Kalau tau gitu dulu saya jadi polisi aja ya

Imelda said...

Ya susah memang, kalau kita sendiri tidak mengajar kepatuhan kepada anak2 bagaimana masa depan. Sampai sering kupikir, apa salah ortu kita yang tidak mematuhi peraturan ya? Sepertinya tidak juga. Yang paling gemes memang pernyataan "Peraturan itu ada untuk dilanggar" Laaah kalau begitu jangan buat peraturan aja.

Saya selalu berusaha menaati peraturan. Supaya anak2ku juga menaati peraturan kelaknya. Mereka punya mata kok :)

EM

NECKY said...

pak mars....jadi guru polisi bisa khan pak?

Lozz Akbar said...

mantap Pak necky dah tegas ma orang-orang yang tidak tertib itu.. kalau yang jadi panutan aja amburadul.. lah lantas piye pengikute???

NECKY said...

mbak EM...gimana kalau penegak hukum yang melanggar hukum?? enaknya diapain ?

monda said...

sering kali kita kasih tahu sudah ada tanda dilarang merokok, masih ada yang ngotot,

"Perdanya mana?"

NECKY said...

bro akbar ...ga aneh kalau massa suka 'gemes' sama mereka....:-)

NECKY said...

bu monda..mungkin sebaiknya sebelum kita tegur...kita nanya bisa baca sama mereka kali ya bu??...:-)

bundadontworry said...

pinginnya negeri kita bisa tertib seperti negeri tetangga , bukan hanya masalah antri yg sebenarnya sepele ya Necky.
tapi juga pada semua ranah, krn aturan dibuat utk kebaikan bersama , bukan utk dilanggar.
sekarang siapa yg bisa dijadikan panutan? jawabnya jelas '' gak ada''

jadi, yuk ,kita coba saja perlahan2 utk mentaati aturan dirumah sendiri, demi anak2 kita juga.
( ngetik komen sambil miris) :(
salam

Nufri L Sang Nila said...

waaahhh...kalo buat yang satu itu memang parah...semoga di maafkan lah orang2 seperti itu....tapi hati2 juga..mereka kalau emosi suka makin parah..hahaaa...

salam :)

Rubiyanto Sutrisno said...

Ndak ada jalan lain, yang terpenting kita harus mulai dari diri sendiri mas, dan semoga saja akan menjadi contoh untuk yang lain, lha wong nagara kita saja kacau, maka tidak mengherankan kalau orang-orang yang dinaunginya juga banyak yang ngaco ....

archer said...

wajar banget mas, kalo mas emosi seperti itu, sebab berada di posisi yang BENAR. aparat di negri kita sudah semrawut memang,hanya sedikit aja yang kelakuannya bener hehe

Nedia Farah said...

haha penjabat jga di bayar ya sama kita ?

ais ariani said...

iyah. kadang yang menyebalkan kalau urusan jalan raya adalah kek begini : jelas-jelas tulisan di lampu merahnya adalah; "belok kiri ikuti lampu"; eh aku berhenti, malahan di klakson suruh jalan sama kendaraan di belakang
:(
jadi kalau gak ikut arus malah jadi di musuhin orang.

bhiberceloteh said...

Bingung, sebenernya penggunaan vorider itu bisa semena2 yah? maksud saya, ga ada aturannya gitu?
atau memang selama kita bisa bayar, kita bisa pake vorider untuk apapun?

dan dari semua ketidaktertiban masyarakat yang disebut diatas, saya paling benci sama orang2 yang tidak mau memberi tempat duduk bagi lansia atau ibu hamil! itu parah banget kalo buat saya, ga punya hati..

NECKY said...

bunda....insya Allah kemarin waktu emosi..saya juga kasih pelajaran sedikit sama anak2..mana yang tidak baik jangan ditiru....semoga saja mereka mengerti apa yang disampaikan...

NECKY said...

bhi...gw sendiri ga tahu voorider bisa untuk apa aja...tapi gw pernah mempergunakan waktu saat perjalanan jenazah dari rumah ke pemakaman. Kalau untuk yg lainnya...wah...ga puya pengalaman nih

NECKY said...

ais....kalau gw mah cuek aja...kalau di klakson. Anggap aja yang kasih klakson orangnya buta huruf ....hahahahaha

NECKY said...

iya ned...semua pejabat negara dibayar oleh pajak-pajak yang kita bayarkan kepada pemerintah. Jadi kalau ada aparat pemerintah yang seenaknya sama kita....tinggal ingetin aja kalian semua itu yang gaji adalah saya lho...hehehe

NECKY said...

bro archer...gw udh kena macet 3 jam lebih sebelumnya. Kaki dan hati masih pegel ....eh ada yg bikin makin kesel...jadinya gitu deh.

NECKY said...

bro rubi...kita memang harus mulai dari diri sendiri dan dengan lingkungan terkecil kita yakni keluarga untuk merubahnya

NECKY said...

bro nufri...kalau udah semuanya emosi...jadinya gawat ya bro??..:-)

jasmineamira said...

iyaa emg suka pada ga tau diri gitu yah, pak :(
aku pernha ngeliat yg ironis, di angkot ada tulisan "dilarang merokok" terus ada lg perda larangan merokok di bawah tulisan itu, tapi ternyata malah si supir angkotnya sendiri yg ngerokok. ironis :(

NECKY said...

putri...kira2...kita berani menegurnya ga?

bundamahes said...

huwaaaaaaaaaa.... belom lagi yang dah sok-sokan pake voorijder ituh! ga peduli macet total tetep aja tuh sirine meraung-raung!!!

*esmosi tingkat tinggi

**ke sentul nonton Bieber ya??? :D

umy said...

resiko hidup di kota besar mungkin ya, ga ada yang mau mengalah, semua meninggikan egonya masing2

NECKY said...

bunda mahes....kalo ga demi anak...mana mau bermacet ria sampai berjam-jam bun...bieberfever deh jadinya

NECKY said...

umy...sing waras ngalah ya pak....:-)

Asop said...

Lapooooor link blog ini udah saya pasang juga di blog saya! :D

DewiFatma said...

Di Indonesia? Mana ada yangbisa dicontoh, Kang. DPR berantem, polisi semena-mena, tentara nembakin rakyat. Gimana dong?

NECKY said...

asop....laporan diterima ya bro...

mbak dewi mendingan kita jadi pelawak semuanya aja gimana? banyak pahala...menghibur rakyat...

Zippy said...

Namanya juga Indonesia :D
perlu ada perubahan besar2an nih, agar ada yang bisa dicontoh :D
Kalo saat ini, gak dulu deh :D

dmilano said...

Saleum, pernah saya dengar bahkan terkesan sering saya rasakan di Banda Aceh, Bahwa peraturan itu hanya untuk kita sebagai Rakyat dan bukan untuk mereka - mereka itu, jika ingin menjadikan panutan saya kira di Indonesia Gak ada tuh yang bisa dicontoh, Dewan terhormat saja bejat kok....
Saleum

Gaphe said...

susah emang hidup di negara dimana masyarakatnya nggak disiplin sama aturan. mungkin karena udah kebiasaaan dan jadi karakter kali yah, apalagi karena prinsipnya : aturan dibuat untuk dilanggar. masalah sistem yang busuk lagi,lagi.

NECKY said...

dmilano...makanya kita mesti mulai dari diri dan keluarga kita sob

NECKY said...

gaphe...kita mulai yuk...dari orang2 sekitar dulu untuk berbuat lebih baik...

tunsa said...

kata orang sich, peraturan dibuat untuk dilanggar.. benera gak mas? hehe

orangefloat said...

peraturan tinggallah peraturan, jika kepepet peraturan bisa dilanggar. sah-sah aja :)

Sya said...

Hanya bisa komen, itulah Indonesia....
Capek Pak komen panjang-panjang, kita udah sering dikecewain sama yang buat peratuaran :(

NECKY said...

ari........betul...betul...betulll

NECKY said...

orangefloat...masalahnya kita kepepet terus ya dek?

NECKY said...

sya...sebenarnya sih sama...gw juga capek tapi sekali2 bolehlah complaint...:-)

melly said...

karena mereka Polisi bisa se enaknya?? No way
bagus pak.. mereka itu harus tau gimana rasanya susah jd rakyat biaya!

DikMa said...

apalagi ada figur norman nih ..
tambah mantap ya

mylitleusagi said...

he...he...he..
serba salah ya om..
saya pernah denger temen saya yang polisi curhat..
katanya mereka juga bingung mesti gimana
disatu sisi mesti ikut perintah..
disatu sisi gak tega juga
jadi ya gitu dah...
mereka bela yang bayar.. :D

mamah Aline said...

benar juga yang dikatakan: peraturan dibuat untuk dilanggar, khusus di indonesia... jadinya bikin aturan baru lagi, runyam lagi... masalahnya individu-individunya ini pada susah diatur ya :)

fitrimelinda said...

pasti kesel banget yah mas..yang harusnya menegakkan aturan ehh malah dia yang ngelanggar..

NECKY said...

mamah aline...kalau saja penegakan hukum di negri ini bisa dijalankan dengan baik....Indonesia pasti menjadi negara kuat dan besar serta kaya raya

NECKY said...

fitri...saking keselnya pas protes gw ngomongnya rada tulalit....esmosi banget soalnya...

NECKY said...

putri usagi...bukannya kita yang bayar mereka setiap bulannya melalui pajak2 kita put??

NECKY said...

melly...untungnga polisi kedua minta maaf .... jadinya emosi udh rada turun deh...

NECKY said...

dikma....caya...caya...caiya....

nh18 said...

Waduh ...
Itu yang mau nonton Justin Bieber siapa ya ?
pake pengawalan polisi pula
(ini dinas ? atau acara keluarga ?)
(fikiran jelek)

Mudah-mudahan kita semua bisa diberi kesabaran ya Pak

salam saya

NECKY said...

masa iya nonton JB dinas pak...(mau nya pikir positif..hehehe)

primeedges said...

repot... beginilah pak wajah negeri kita... entah kapan jerawatnya ilang.. (- -')

NECKY said...
This comment has been removed by the author.
NECKY said...

prima...kemari ini aja udah muncul jerawat baru di australia....hehehehe

jual rumah di kemang said...

yang lagi mau jual kebun sengon mau bagi info nich tentang bibit jabon dan kayu jabon bagi yang suka bertani

jasa ekspedisi said...

mampir nich dari JAKSEL..