Monday, 4 February 2013

Budaya Malu

Negeri ini sangat kaya. Sumber daya alam melimpah. Sumber daya manusia juga banyak yang berkualitas. Mau cari apapun rasanya tidak sulit...namun ada satu yang ga ada di negeri ini yakni MALU. Ngga ada tuh perasaan malu ketika didakwa menyalahgunakan wewenang sebagai pejabat (baca: Korupsi). Ngga ada tuh rasa malu saat hamil di luar pernikahan malahan kasih pengumuman ke khalayak ramai. Ngga ada tuh punya perasaan malu ketika jelas-jelas memberikan keterangan yang 'aneh' saat konferensi Pers.

Negeri ini punya banyak orang pinter namun kepinteran itu banyak yang menyalahgunakan intelektualitas mereka dengan berbuat melanggar hukum. Bahkan dengan candaan mereka bilang....hukum atau peraturan itu dibuat untuk dilanggar...??? Malu ga sih buat pernyataan seperti itu?? saya rasa ga ada malunya deh. Udah jelas-jelas melanggar kesepakatan ,..eh malah ngeles ga karuan dan cari2 cara untuk balik menyalahkan pihak lain atau melempar tanggung jawabnya kepada pihak lain.
Kasus terakhir yang saya baca adalah permasalahan Irfan Bachdim (berita dari sini). Permasalahan transfer-nya untuk bermain di luar negeri terganjal oleh ITC  (International Transfer Certificate). Pihak klub tempat Irfan selama ini bermain tidak mau mengeluarkan sertifikat karena merasa masih memiliki Irfan dengan kontrak hingga tahun 2014. Padahal selama 8 bulan Irfan tidak diberi gaji masih merasa punya kontrak? plis deh....mereka saking ga tahu malunya malah minta biaya transfer lho untuk bisa mendapatkan sertifikat yang dimaksud....weleh2...

Saat ini budaya malu yang tinggal adalah saat menggunakan baju minim alias bikini tapi itupun sudah mulai tergeser oleh arus budaya barat yang senang mengumbar aurat. Coba aja jalan2 ke mall deh, banyak banget yang pake baju kurang bahan....hehehehehe. Lalu apalagi yang tersisa sekarang agar orang Indonesia punya budaya malu.

Buang sampah aja masih sembarangan, bahkan pernah beberapa kali saya menyaksikan sendiri sampah dibuang begitu saja dari sebuah mobil bagus ke jalanan. Ngga malu yah...sama harga mobil yang mahal yang harganya ratusan juta. Wahai malu....kemana saja yah dirimu?

Beli tiket....baik kereta api, bioskop, maupun bis....masih ada aja...hare gene yang ga tahu malu untuk beli ga pake antri. Padahal sudah jelas2 barisan orang mengantri terlihat oleh mata mereka (kecuali orang buta yang ga lihat deh)

Antri lift...di perkantoran dan pusat perbelanjaan. Bukannya saya mau mengecilkan atau mendiskreditkan sebuah perusahaan yang ada di gedung tempat saya bekerja. Namun, kejadiannya sangat membuat kepala ini geleng2 melihat kelakuan mereka. Pake Jas rapi untuk cowo2nya, pake blazer untuk yang cewe2nya tapi kelakuan mereka saat lift terbuka .....LANGSUNG nyelonong masuk padahal orang2 di dalam lift belum juga keluar dari lift tersebut....Ga malu sama pakaian mereka kali yah??

Yuukkks...kita budayakan malu untuk generasi dibawah kita agar negeri ini bisa dapat lebih maju. Mudah2an dengan MALU ini, mereka yang korupsi jadi ga mau korupsi. Yang beli tiket  jadi malu untuk tidak antri. Yang mau masuk lift...memepersilahkan orang yg ada di dalam lift selesai keluar dulu baru kemudian mereka masuk deh....."Berkhayal tingkat tinggi"

NE

16 comments:

Bibi Titi Teliti said...

Hah?
Ada apa dengan Irfan Bachdim bang!
Kalo beritanya gak masuk acara gosip,
Biasanya aku gak tau..hihihi..
*emak emak inpotenmen*

Budaya malu ajarin ama anak anak kita yah bang...
Mudah2an nerap ampe gede..

dey said...

iya tuh, masalah buang sampah. Sebel banget ngeliat orang2 yg mobil bagus tapi buang sampah sembarangan.

Nchie Hanie said...

baru aja kemaren, lagi ngojek niy..
depan ku mobil mewah, gayanya aja mewah, tapi ga punya malu di jalan buang sampah sembarangan..
tepat kena angin ke aku..

#langsung esmosi tingkat tinggi, premannya keluar, Wooii.yang bener doonk !

applausr said...

memang budaya malu itu harus ada... dan kita memang sudah hilang budaya itu. Lebih banyak ga tahu malu jadinya...

Lidya - Mama Cal-Vin said...

budaya antri tuh perlu dididik dari kecil, masa ada yang ortunya gak tau malu nyuruh anaknya bayar duluan tanpa antri karena belanjaannya sedikit katanya

nh18 said...

Setuju Pak Neck ...

Saya menyoroti mengenai perilaku di Lift ... saya sebel banget ... melihat kelakuan orang yang tidak punya manners sama sekali ...
semaunya sendiri ...

Tidak tau malu dan semaunya sendiri ... komplit sudah ...

(mudah-mudahan kita semua bisa menjaga sikap dan manners kita dan juga mudah-mudahan kita senantiasa diberikan allertness / kewaspadaan akan rasa malu )

Salam saya Pak Neck

NECKY said...

erry...makanya jangan inpoteinmen KPOP aja yg rajin dilihat.... hahahaha semoga aja anak2 kita bisa lebih baik dari generasi kita yah

NECKY said...

dey...pengen nimpuk mobilnya ga waktu ngeliat gitu??

NECKY said...

seharusnya nchie berhentiin motor di depan mobil itu...*pasang muka sangar yah meskipun ga ada tampang itu...hehehehe*

NECKY said...

mas rom...budaya malu yg dikembangin emang top markotop lho eh ga tahu malu maksudnya...hehehe

NECKY said...

mbak lidya..mestinya orang tuanya yg kudu disekolahin tuh bukan anaknya :-)

NECKY said...

iya om enha...tapi ada kejadian kemarin di kantor. Udah kita tungguin itu orang (cuma sendiri di dalam lift) eh dia malah mainin gadgetnya di dalam lift... karuan aja orang2 pikir ini orang ga jadi keluar lift. Giliran org2 udh di dalam semua eh...tiba2 dia berjalan keluar lift.... *geleng2 kepala aja ngeliatnya*

Dongeng Denu said...

iya nih, d kita mah masih salah kaprah y, yg ada malah budaya malu2in...

niee said...

Mudah2an budaya malu gak hilang yak suatu saat nanti

niee said...

Mudah2an budaya malu gak hilang yak suatu saat nanti

niee said...

Mudah2an budaya malu gak hilang yak suatu saat nanti