Wednesday, 17 August 2011

Bentuk Penghargaan

Hari ini Indonesia sedang merayakan ulang tahun kemerdekaan yang ke-66 tahun. Kalau membicarakan negeri ini Cinta Fitri yang udah sampai session 7 atau film Fast & Furious jilid 5 seperti cerita pendek aja. Terlalu banyak peer untuk kita semua. Banyak sekali bentuk penghargaan yang diberikan kepada orang-orang seharusnya tapi tidak sedikit udah seperti lawakan tingkat tinggi. Mengingatkan kepada zaman Orde Baru, dimana yang memberikan penghargaan dengan yang diberi penghargaan masih kerabat sendiri malah keluarga sendiri seperti anak atau istrinya.

Saya bukan antipati terhadap penghargaan namun kalau siapayang diberi penghargaan tidak tepat orangnya malah bisa mengalahkan lucunya Srimulat atau Opera Van Java (OVJ). Kita tidak perlu menyebutkan secara gamblang, tapi kalau bisa baca koran dalam beberapa hari ini tentunya sangat mengerti dengan apa yang saya tulis ini.*takut seperti Prita nih jadinya*


Kejadian hari sabtu lalu membuat saya jadi ingin berbagi cerita dimana kebetulan orang tua siswa dipanggil oleh wali kelas untuk bertatap muka dan menyamakan visi antara guru dan orang tua serta pemilihan wakil orang tua kelas (WOTK). Semua orang tua siswa menjadi kaget ketika ada orang tua murid yang menanyakan uang pensiun buat guru apalagi ketika beliau menjelaskan ada kejadian di kelas terdahulu dan kebetulan anaknya sekelas dengan si kakak.

Waktu si kakak kelas 7, kebetulan istri saya menjadi salah seorang WOTK. Sebetulnya ketua WOTK sama sekali tidak berjalan hingga sampai 3 bulan menjelang kenaikan kelas. Wali kelas mau pensiun di bulan Juli, beliau memberi amanat kepada WOTK untuk memberikan penghargaan kepada guru2 yang mengajar karena biasanya yang mendapat hadiah itu hanyalah guru sebagai wali kelas.

Untuk beri penghargaan tentunya tidak terlepas dari uang. Para WOTK memiliki dilema apabila ingin menarik sumbangan. Untungnya wali kelas memberikan arahan untuk beberapa orang tua siswa yang kurang beruntung sehingga tidak perlu ditarik sumbangan. Rupanya si orang tua siswa tersebut salah satu yang tidak diberikan edaran karena termasuk list yang kurang beruntung sehingga informasi yang sampai kepadanya menjadi kurang berkenan.

Alhamdulillah, wali kelas yang sekarang malah membela aktifitas WOTK kelas terdahulu karena dianggap leh para guru2 lain program WOTK berjalan dengan baik. Bahkan guru2 salut kepada kegiatannya. Bukan masalah harga dan bentuk penghargaan namun perhatian kepada guru-guru yang membuat mereka angkat jempol atas aktifitas yang dilakukannya....

Ternyata wali kelas sudah mendapat bocoran bahwa salah satu WOTK adalah istri saya, dan dengan cepat beliau minta kepada istri untuk menjadi salah seorang WOTK. Padahal di rumah dia sudah wanti2 sama kakak kalau ga mau jadi WOTK lagi....hehehehe....akhirnya istri sayapun kembali menjadi WOTK.

Dirgahayu Indonesia.....

NE

24 comments:

Lidya said...

WOTK itu semacam POMG bukan pak?
OVJ ,cinta fitra opo itu pak?hehehe saya kurang gaul deh kalau masalah tontonan di TV

Arman said...

kalo sumbangan, menurut saya sih harusnya diedarkan ke semua orang ya. tapi harus bentuknya sukarela. kalo emang merasa gak mau nyumbang atau gak mampu nyumbang ya gak usah nyumbang. tapi at least mereka tau ada kegiatan sumbangan ini kan.

usagi said...

dulu waktu aku sekolah juga ada POMG gitu..
tapi bentuknya lebih ke formalitas aja..
gak jalan juga...
trus kalau nyebarin sumbangan sukarela
ada batas minimal nya..
jadi jatohnya sumbangan suka tapi tidak rela... :D :D

tapi bener banget om..harusnay yang dikasih kado itu bukan cuma wali kelas aja..tapi juga guru mata pelajaran yakk

Orin said...

Istilah WOTK itu saya baru tau mas...

niee said...

Setuju dengan mas arman.. emang seharusnya dikasih tw seh.. jadi gak ada yg merasa dilangkahi.. biasa kan orang kayak gitu serba salah.. dikasih tw ngimel kagak dikasih tw malah marah

bundadontworry said...

POMG, WOTK dan KOMITE itu apa bedanya ya Necky?
sepertinya kok kegiatan mereka ini sama aja, ngasih2 kado utk wali kelas pas pembagian raport , bener gak sih?
( komen orang yg dah kelamaan gak pernah ngurus en mampir kesekolahan lagi) hahahhahaa.....
salam

asop said...

Kembali jadi WOTK?
Eh memang sudah takdir. :)

NECKY said...

lydia..kalau WOTK itu khusus di kelas aja. Fungsi utamanya adalah jembatan atau media informasi antra wali kelas dengan orang tua murid di kelas. Kalau POMG itu seperti komite sekolah

NECKY said...

arman...sebenarnya tujuan kita tidak memberitahukan agar orang tsb tidak menjadi terbebani. Tapi ini menjadi bahan pembeljaran bagi kita semua....

NECKY said...

put...sebenarnya kita perlu memberi patokan nilai, kalau cuma mau setengahnya ga masalah koq yg penting ikhlas....
iya tuh...wali kelas yg baru bolak balik kasih tahu kalau aktifitas kelas sebelumnya itu mendapat perhatian dari seluruh guru2 di sekolah

NECKY said...

orin...saya juga baru tahu sejak Nedia masuk SMP...:-)

NECKY said...

niee...alhamdulillah setelah saya jelaskan orang tua tersebut sudah merasa lebih tenang... memang serba salah deh kalau jadi pengurus...tapi yg penting kita mah lillahi ta'ala aja deh dalam menjalankannya.

NECKY said...

niee...alhamdulillah setelah saya jelaskan orang tua tersebut sudah merasa lebih tenang... memang serba salah deh kalau jadi pengurus...tapi yg penting kita mah lillahi ta'ala aja deh dalam menjalankannya.

NECKY said...

bunda...WOTK hanya untuk forum di kelas aja, sedangkan komite sekolah itu kayak POMG dengan ruang lingkup sekolah.
sebenarnya banyak yg bisa kita manfaatkan keberadaannya. WOTK, bisa membantu meringankan beban guru khususnya wali kelas dalam memantau perkembangan anak2 dalam kesehariannya. Tapi ga banyak yang mau memanfaatkan dengan berbagai alasan..padahal guru itu hanya membantu dan tugas utama pendidikan di orang tua masing2 khan? Ini yg mulai dilupakan sama orang2 alias ortu murid...

NECKY said...

asop...mudah2an jadi ladang amal ya bro....aamiin..

vizon said...

Penghargaan kepada guru dari orangtua murid, sekecil apapun itu bentuknya, akan besar dampaknya bagi mereka. Saya sangat merasakan itu Bang Necky.

Oleh karenanya, layak juga kiranya jika jelang lebaran ini kita beri sedikit bingkisan untuk guru-guru anak-anak kita. Kalau tidak bisa lewat WOTK, ya jalur pribadi saja.. :)

Oya, di sekolahan anak saya, untuk lingkup kelas disebut sebagai Paguyuban Wali Murid Kelas...

NECKY said...

iya uda vizon....rencana kalau lewat wotk menjelang lebaran kayak begini rada2 sulit mengkoordinasikan...mudah2an sih ada yg mau memberi bingkisan kepada guru2

ded said...

Guru memang pantas dihargai, karena guru, kita jadi seperti sekarang ini. Berikanlah mereka perhatian dalam bentuk real, krn selama ini guru hanya diberikan iming2 sebagai "pahlawan tanpa tanda jasa".
Semoga si kakak sukses dalam sekolahnya.
Amiiin..

sarang souvenir pernikahan said...

Semoga para guru nasibnya tak seperti Umar Bakrinya iwan fals

nh18 said...

Pak Neck ...
Ini sungguh sangat dilematis ...
Tidak mudah untuk menjadi WOTK atau POMG atau Komite sekolah ...
Jembatan antara orang tua dan pihak sekolah...

Ketika saya datang ke sekolah ... tidak jarang saya mendengar Orang tua mengeluh ... pungutan ini pungutan itu dan lain sebagainya ...

Disisi lain ...
Kita tidak bisa menafikan bahwa masih ada banyak guru yang hidupnya pas ...

Diperlukan tindakan yang bijak untuk menjembatani ini semua ... Amanah yang di emban oleh Bu Neck sungguh berat

Namun saya percaya ... pada akhirnya akan didapat jalan tengah yang baik ... memang tidak bisa memuaskan semua 100% tetapi paling tidak sebagian besar terpenuhi

Salam saya Pak Neck

NECKY said...

om enha....bener banget ga mungkin kita bisa memuaskan dan membuat senang semua orang...yg penting niat kita lillahi ta'ala aj deh om. Emang susah banget kalau udh menyangkut masalah uang yah? very very sensitive

NECKY said...

uda ded...sudah selayaknya kita memberikan sedikit perhatian karena sudah menitipkan anak kita untuk dibimbing oleh mereka khan pak?

niQue said...

Kirain tadi mas Necky mo ngebahas soal penghargaan yang diterima penggede2 cangkokan itu ... udah tak tinggal pergi tadi, tapi kok penasaran eh balik lagi eh tibak'e mbahas wotk toh ...
baru pertama kali dengar istilah ini sih, jadi masih asing gitu.
soal hadiah ke guru hmm ... relatif ya, klo sukarela sih ya Ok aja, yg penting tidak ada unsur pemaksaan :)

ded said...

Kami beserta keluarga mengucapkan “Selamat Hari Raya Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin”