Sunday, 10 April 2011

Tanggung Jawab

Setiap orang tua pasti ingin membahagiakan anak-anaknya. Hanya orang tua tidak normal yang tidak ingin melihat anak-anaknya senang dan bahagia. Namun dengan memanjakan dan menuruti semua permintaan mereka belum tentu memberikan dampak positif kepada mereka.

Sabtu (9 April 2011), saya mengajak anak-anak pergi berenang (tepatnya main air) ke Marcopolo di Bukit Cimanggu City. Banyak banget permainan airnya, setiap kali ke sana anak-anak senengnya bukan main. Hari itu, kondisinya sangat lenggang dan tentunya bikin kita semua senang karena serasa kolam renang milik sendiri... (mungkin juga karena paginya hujan kali yah...).

Saya belum mengizinkan Ajif untuk bermain di peluncur yang tinggi selain karena memang ada peraturannya (tinggi badan) juga saya menganggap mentalnya belum cukup melakukan permainan tersebut. Sementara itu kakak2nya bolak balik naik permainan tersebut.

tinggi 7m, kemiringan 45 derajat
Selagi memperhatikan anak2 bermain, tiba2 ada serombongan anak-anak seumuran dengan Ajif yang ditemani oleh seorang laki-laki dewasa. Awalnya mereka hanya bermain dikolamnya saja, lama-lama mereka mencobanya permainan tersebut. Saya cukup kaget melihat pemandangan seperti itu. Terlebih-lebih ketika satu-satunya orang dewasa di rombongan tersebut malah tertawa-tawa di kolam melihat anak-anak kecil yang takut meluncur tanpa ditemani orang dewasa di atas.

Puncak keprihatinan saya ketika salah seorang anak mau meluncur di peluncur yang paling berbahaya (menurut saya) akan tetapi si anak takut-takut mau melakukannya. Posisi si anak sudah dalam mau meluncur tapi dia menahan badannya agar tidak meluncur ke bawah. Untuk kembali lagi sudah tidak mungkin karena beban badannya lebih condong meluncur. Si anak menahan dengan kedua kakinya yang melebar di pembatas peluncur. Saya ingin berteriak agar jangan ditahan tapi dilepaskan...biarkan meluncur ke bawah karena kalau kakinya tidak kuat menahan bisa patah.

Saya urungkan niat itu ketika melihat laki-laki dewasa itu malahan tertawa dan kondisi itu sangatlah lucu. Bagaimana mana mungkin saya bisa khawatir sementara yang bertanggung jawab justru sebaliknya? Saya menahan napas dan berdoa agar kakinya segera ditarik dan si anak langsung meluncur...Alhamdulillah doa saya terkabul karena sesaat kemudian si anak meluncur.....sementara laki-laki tersebut tertawa-tawa menganggap kejadian tersebut lucu...

Bagi saya kejadian itu sama sekali tidak lucu bahkan dapat menimbulkan resiko yang bisa fatal. Saya tidak tahu apakah dia itu orang tuanya, atau pamannya...yang pasti melepas anak bermain dengan orang seperti itu sama aja meninggalkannya dengan binatang buas. Mohon maaf saya terlalu kasar dalam mengambil contoh perumpamaan. Dia bisa menolak untuk bermain wahana itu dan menggantikan dengan wahana yang sesuai dengan umurnya, tapi dia malah sebaliknya. Saya yang aneh atau dia yang gila yah???

NE

30 comments:

Nedia Farah said...

earrrr ... inget orang tua itu ya pah ?

Sukadi said...

Mungkin itu cara dia "mengajak bermain", Pak. Mungkin juga dia tidak memikirkan resiko dan merasa menikmati semua "kegilaan" itu...

Ridha Alsadi said...

pasti bukan ayahnya :-)

nggak akan ada ayah yang ngebiarin anaknya dalam kondsi berbahaya seperti itu apalagi jelas2 dilarang kan?

salam hangat, bangauputih ^_^

Nufri L Sang Nila said...

memang banyak `orang gila` diluar sana...yg hanya memikirkan kesenangan dengan melupakan keselamatan....(masih ngeri membayangkannya)..

salam ....metal.... :)

niQue said...

Kebanyakan emang seperti itu, sesuatu yang yang secara umum memang berbahaya tapi diabaikan. Padahal yang tidak sengaja mengabaikan saja bisa mengalami hal2 fatal, seperti seorang teman yang meninggalkan anaknya di kolam renang 'cuma' mau mengambil pelampung, berapa lama coba? Tiba2 aja anaknya tenggelam, dan meninggal di tempat, tragis bukan? Nah, seringkali kalau sudah begitu baru deh muncul penyesalan. Soal takdir iyalah, tapi klo ga salah ada deh aturannya untuk tidak meninggalkan anak sendirian di kolam :(

NECKY said...

iya...ned...kalau masih inget rasanya perut masih muless...ngeri banget

NECKY said...

mas sukadi...'kegilaan' yang bisa bikin gila ngeliatnya...

NECKY said...

mbak ridha...kalau bukan ayahnya...kira2 ayah yg asli marah ga ngeliat kayak gitu yah??

NECKY said...

nufri...kalau ada yg cari kesenangan dengan resiko sendiri mah...sah-sah aja bro....hehehehe
salam metal juga ah....

NECKY said...

nique..ya ampun...innalillahi...apa rasanya sebagai orang tua si anak itu ya mbak??...ga kebayang banget perasannya....

Arman said...

wah iya bahaya banget itu yaa...
tapi emang heran, kadang ada orang2 yang gak ngerti juga ya, entah kurang bertanggung jawab atau justru terlalu berani ngelepas anaknya ya?

Arief Bayoe Sapoetra said...

Wah ini yang perlu diperhatikan buat para orang tua...... nyari senanngnya sendirui anak celaka gak tau...:)

NECKY said...

bro arman...kalau di amrik...itu orang udh bisa ditangkap khan bro??

NECKY said...

betul bro...kalau bawa anak2 yg penuh wahana permainan kudu lebih waspada

bundadontworry said...

setelah membaca tulisan ini, sepertinya kok si orang dewasa dlm tulisan ini, hanya ingin menghibur dirinya sendiri saja ya Necky.
sama sekali bukan orang yg bisa dipercaya utk bertanggung jawab menjaga dan momong anak2 kecil.
(hedeh hedeh....geleng2 kepala)

alangkah lebih baik, kalau saja tempat bermain seperti ini, ada juga penjaga nya yg bisa memperingati batas umur dan tinggi badan bagi mainan tertentu yg ada disana
salam

NECKY said...

bunda...kalau petugasnya sok galak...nanti pengunjungnya ga mau balik lagi bu, meskipun dia benar dalam bertindak. Kalau saya mah nanya dulu boleh tidaknya...biar semuanya enak....

bhiberceloteh said...

Dia yang gilaa..! bener2 deh ga tanggung jawab banget sama anak kecil..
mungkin bukan orang tua nya kali yah? masa kalo orang tua malah ketawa2 kaya gitu..

Dan lain kali diteriakin ajaaa.. jangan sampe hal buruk yg sudah kita perkirakan terjadi, dan kita menyesal karna ga memperingatii.. ya khan? :)

primeedges said...

Mas, aku pernah ke tempat ini...
pernah nyobain track yang warna biru, kebentur2, hampir out of track! serem banget sumpah! sistem pengamanan tracknya kurang sesuai standar, saya gak habis pikir, jika badan meluncur terlalu cepat bisa-bisa keluar dai jalur, nah ini yang harus dipikirkan oleh pihak pengelola...

kalo track yang hijau (paling tinggi), malah airnya kecil ngalirnya, yang ada bukan serem, malah tersendat ditengah... bahaya juga, saat ada peluncur lain menerjang dari atas... OMG! *ngilu ngebayanginnya

NECKY said...

siap...bhi, lain kali gw teriakin yah...biar ga sakit perut ngeliatnya.....:-)

NECKY said...

prima...Waktu awalnya emang gitu bro...malah goyang2 khan? kemarin gw kesana udah ga seperti itu (untuk yang biru). Sedangkan yang hijau kalau ga pakai celana renang emang gitu bro...kemarin tuh keponakanan sama anak gw naik yg hijau, anak gw pakai celana renang ga ada masalah tapi ponakan yang pakai celana biasa emang seret...
Gw sendiri sih senangnya yang kuning atau merah aja....hehehe ga cape naik tangganya

DewiFatma said...

Emang diijinin sama yang jaga wahana itu, Mas? Sama-sama gila dong sama yang nemenin rombongan anak-anak itu. Ihhhh...

Saya udah pasang link, Mas. Sekalian follow nih..

ysalma said...

entahlah Pak,,
Syukurlah semua lancar, tidak terjadi apa-apa,, mudahan dijadikan pelajaran buat orangtua lainnya,
bisa jadi anaknya yang ngotot naik kesitu, bapaknya yg dibawah berusaha memberi ekspresi tidak berbahaya,, kalo dia dengan tampang cemas, anaknya semakin mengkerut juga, sementara posisi si anak sudah tidak bisa mundur,, entahlah..

Sendal said...

Geleng-geleng aja deh -_-"

NECKY said...

dewi...thx...udh pasang link nya...

NECKY said...

mbak salma...makanya kalau sayang sama anak khan belum tentu kita memberikan apa yang selalu mereka inginkan....

NECKY said...

sendal....ikut manggut manggut aja deh...:-)

Bibi Titi Teliti said...

wah...
rese juga yah...

soalnya aku temasuk orang tua yang suka rada parno kalo sedang di area bermain seperti itu...

bahkan di taman bermain biasa yang sekedar mandi bola pun...anak anak gak boleh hilang dari penglihatan ku...

sumpah gemes banget deh bang bacanya...
gak takut nyesel apah? *jadi emosi...hihihi...*

NECKY said...

wah kebayang mbak erry kalau di tempat tersebut, mungkin udah teriak abissssssssss sama itu orang yah.....hehehehe

kang ian said...

wah tega banget btw saya juga tinggal di bukti cimanggu..berarti deketan dong sama di bogor hehehe salam kenal pak..

NECKY said...

kang ian...saya tinggal di tangsel tapi mainnya ke cimanggu....heheheh...jauh juga ya pak?