Friday, 25 February 2011

Memilih Sekolah

Ajif yang mau masuk SD
Tahun ajaran baru sekolah masih beberapa bulan lagi, namun untuk sekolah swasta penerimaan murid baru sudah mulai dibuka dari awal bulan ini bahkan sudah ada yang melakukan test masuk.

Beberapa hari yang lalu saya terlibat pembicaraan diskusi kecil dengan rekan-rekan di kantor tentang sekolah dari SD, SMP hingga SMA. Masing-masing orang tua memiliki kriteria masing-masing dalam memilih sekolah untuk anak2nya. Semua orang tua tentunya menginginkan yang terbaik buat anak-anak mereka jadi pilihan sekolahnya tentu yang terbaik donk.

Kalau kita bicara sekolah terbaik, pasti biaya pendidikannya selangit deh. Nah, akhirnya diskusi kecil itu secara tidak langsung beralih topik menjadi mahalnya biaya pendidikan sekolah sekarang ini. Tiap tahun biayanya naik terus, sedangkan bagi karyawan belum tentu tiap tahun gajinya naik...:-))

Sayapun jadi teringat ketika si sulung mau masuk sekolah dasar. Saat itu kebetulan kami baru saja pindah rumah (dari dalam kota Jakarta ke pinggiran) karenanya hampir semua SD di sekitar rumah kami datangi untuk mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya  baik sekolah swasta maupun negeri. Akhirnya keputusan kami adalah memasukkan ke sekolah swasta dengan konsekuensi biaya agak mahal.

Pemerhati pendidikan Indonesia, Dr Arief Rahman Hakim, pernah membuat ulasan bahwa untuk mendapatkan pendidikan yang terbaik memang membutuhkan biaya yang tidak rendah. Saat itu kemudian saya berpikir untuk membekali pendidikan terbaik namun tidak usah menggerutu mahal. Sebagai ilustrasi untuk belajar internet, kita memang mutlak harus punya koneksi internet, mau belajar musik...ya mesti punya alat musiknya dulu (masa iya minjem terus??), dll.

Kita perlu ingat bahwa mahal belum tentu terbaik lho tapi untuk mendapatkan pendidikan baik, biaya yang kita keluarkan juga tidak sedikit. Sebagai contoh waktu ajif (anak bungsu saya) mau masuk TK, kami justru memilih memasukkan dia ke sekolah sederhana dengan biaya yang tidak tinggi. Kurikulum yang bagus adalah kriteria kami dalam memilih sekolah buatnya bukan mahal atau tidak. Alhamduillah meskipun sekolah sederhana, Ajif dapat pendidikan yang baik dan tidak kalah dengan sekolah dengan biaya lebih mahal. Secara mental dan fisik sudah siap masuk dunia sekolah sebenarnya. Paling penting bagi kami adalah Ajif sangat enjoy dengan semuanya.

Bagaimana anda memilih sekolah? Apa sih yang menjadi kriteria utamanya???

NE

49 comments:

Arman said...

ini postingannya belum kelar ya?

NECKY said...

bro arman...entah kenapa tadi salah pencet pas lag nulis....
buset dah...top bgt deh...tulisan belum kelar aja dikasih komentar...barvo buat arman........hehehe two thumbs up

ikkyu_san said...

wah aku tidak bisa ikut komentar di sini, krn situasi pendidikan di sini beda dgn di Indonesia sih. Yg pasti aku bersyukur disekolahkan di sekolah mahal tapi bagus oleh kedua ortuku

EM

masyhury said...

Dana BOS kita emang kemana? kan ada mas?

Necky said...

mbak EM...iya sih...situasi di jepang sama di Indonesia sangat jauh berbeda.......

NECKY said...

masyhury....dana bos khan ga cukup ...namanya aja bantuan....cukup tidak cukup...ya harus cukup..

zee said...

Memilih sekolah untuk anak memang tidak mudah ya. Apalagi sekarang persaingan semakin ketat. Kalau saya pasti lihat kurikulum dan prestasi dari sekolahnya itu. Sekarang anak saya sudah masuk PG, dan mungkin akan tetap di sekolah di situ sampai KG dan SD. Biar bekalnya cukup untuk masuk SMP Negeri, lalu lanjut ke SMA Negeri dan mudah2an bisa masuk PTN juga.

Kakaakin said...

saya lihat beberapa orang teman saya yang sudah punya anak lebih memilih memasukkan anak ke sekolah swasta (SDIT). Meskipun mahal, katanya di SDIT sudah kumplit. Ilmu umum oke dan ilmu agama tak ketinggalan. Akhlak anak jadi bagus dan hapalan surah Al-Qur'an-nya juga lumayan :)

Necky said...

kaka akin...tapi terkadang orang tua lupa...meski sekolahnya komplit bukan berarti ortu jadi lepas tangan yah bu....

NECKY said...

zee....wah...wah..planningnya oke banget bu.... top markotob yah

deewahjoedi said...

pandangan "sekolah bagus=mahal" kayanya masih berlaku di NKRI.

tapi paling tidak yang dicari adalah reputasinya.
tapi ya itu tadi, UUD (ujun-ujungnya duit).hehe

nh18 said...

Kriteria memilih sekolah ?
mmm ... saya ada beberapa ... selain mutu Guru dan Kegiatannya ...
Juga ...
Sekolah tersebut kalau bisa berada di lingkungan yang aman (baik fisik maupun mental) ...
dan dekat dengan rumah ...

Alhamdulillah kami mendapatkannya pak ...

Salam saya
Apa Kabar Pak Necky

primeedges said...

Pertama: mas Necky, kok kayanya avatarnya gak asing ya? kaya pernah liat... dimana ya? apa kita sudah kenal sebelumnya????

Kalau saya tentu saja akan observasi dahulu, selama biaya masih "masuk akal" saya akan jalani, tetapi pendapat saya, guru dan sekolah hanyalah faktor pendukung, kepandaian dan rejeki anak itu sudah ada yang ngatur... :D Biar di kampung kalau rajin belajar pasti bisa :) Kadang kehidupan dalam keluarga dan masyarakat lebih banyak mengajari hal-hal esensial yang tidak didapatkan di sekolah...

Mawardi said...

Yang paling bingung tahun ajaran baru memang orang tua

fitrimelinda said...

wah..ajif ganteng banget.. :) *nah lho kemana ini

aku blom tau nih mas..blom pernah milih sekolah sih...tapi kayanya kalo milih sekolah aku perhatiin mutu pendidikannya, gurunya..juga lingkungannya.. :)

annployee said...

Saya masih belum terpikirkan. Tapi melihat pengalaman memang betul sih mahal bukan berarti yang terbaik

archer said...

saya setuju, kualitas yang lebih diutamakan, soal biaya itu nomer dua

NECKY said...

deewahjoedi....betul banget....UUD lah pokoknya

NECKY said...

om enha..kabar baik om...tapi waktu nya kalau week end habis buat undangan dan undangan.... hahahahaha...
wah enak banget deh kalau semuanya dekat sama rumah.....

NECKY said...

prima...itu foto si ajif untuk ikut tes masuk SD. wah...ajif terkenal donk kalau om prima udah kenal ...hehehe
saya sangat sependapat...keluarga dan lingkungan rumah punya pengaruh yang besar dibanding sekolah dan guru

NECKY said...

pak mawardi ..terima kasih sudah mampir....beda banget deh kalau dulu ajaran baru ortu ga dipusingin

NECKY said...

terima kasih tante fitri (kata ajif....) :)

NECKY said...

annployee....setidak2nya sampean jadi punya gambaran bro...

NECKY said...

archer...mudah2an akan banyak sekolah yang berkualitas dan tidak mahal yah....

Nchie said...

Waah Ajif lucu banget,ngegemesin..
Iih tante nchie pengen nyubit ahh,boleh ga..

Pengalaman aku 2 tahun yang lalu..
Yah memilih kriteria sekolah,setiap ortu pengen memberikan yang terbaik tentunya pengen sekolah yang bagus favorit di lingkungan,dekat rumah,..
Alhamdulillah tercapai..

dPoer Nchie said...

Anakku sekolah di negeri,tetep aj masuk pake biaya,buku beli,biaya per bulan ada,memang sekolah itu mahal..

NECKY said...

nchie...jangan donk...nanti ajif nangis....hehehe. sekarang ini ajif bener2 jadi penghibur di kala stres bu....

NECKY said...

mama olive...bener juga sih...ga semuanya gratis tapi lumayan nolong cash flow...dengan buku gratis dan uang sekolah gratis.....hehehe

primeedges said...

Maksud saya bukan foto Ajif mas... Tapi avatar mas yang pake kacamata item ini! :D kaya gak asing gt... *berpikir keras

NIT NOT said...

sekolah sekarang mahal ya...malah kabarnya sekolah play group lebih mahal dari TK ya om...

ysalma said...

setuju dengan pendapat si Prima..
mulai PG sampai SD, targetnya juniorku berada dilingkungan SDIT, tapi ya itu, orangtuanya dirumah, beranggapan anaknya bisa mengikuti, tp gurunya agak kewalahan dengan keaktifannya,, mulai tahun ajaran ini sepertinya harus mencari sekolah alam yang baik, dan tidak terlalu jauh dr rumah..

Sya said...

Saya sih bercita-cita kalau punya anak nanti ingin disekolahkan di sekolah swasta yang menitikberatkan kepada pendidikan karakter. Tapi kebanyakan sekolah yang seperti itu biayanya mahal banget ya.

Sukadi said...

Kalau saya memilih yang terbaik, kriteria terbaik menurut masing-masing orang tentunya berbeda-beda. Mungkin yang perlu diperhatikan adalah biaya, kemudian mutu sekolah. Paling enak ya pilih sekolah dengan mutu yang baik atau mendekati baik dengan biaya yang terjangkau. Kalau pertimbangan sekolah favorit dengan mutu yang baik tapi biayanya tidak terjangkau, mending nggak usah saja he.he...

advertiyha said...

Wah, selamat, ajif dah mau masuk SD.. :)
yang penting kurikulum bagus, lingkungan sekolah bagus, kegiatan dan interaksi dengan teman2 juga bagus pak, mahal gak jaminan,, :)

Bibi Titi Teliti said...

Whuaaaaa....
Postingan Bang Necky kali ini paaaaaas banget dengan postingan ku yang terbaru...
Kayla mau masuk SD tahun ini...
Aku dan Abah juga cukup terperangah ketika tau betapa besarnya biaya pendidikan saat ini...*sigh*

Bibi Titi Teliti said...

eh...eh...
Ajif kayak bule yaaa...
gantengnyaaaa...

Ayo..ayo ..main sini bareng Kayla yuuuuk :)

NECKY said...

prima....hahahaha...itu foto reuni SMA ...terus saya cropping deh...

NECKY said...

nit not...PG lebih mahal dari TK bahkan ada yang lebih mahal dari SD bro....

NECKY said...

mbak salma...masuk sekolah alam bagus tuh tapi ada juga kekurangannya. Ini terjadi dengan anaknya temanku....si anak enjoy dengan sekolahnya tapi kalau compare dengan pendidikan formal si anak jadi ketinggalan. Pilihan sekolah di SMP menjadi sulit karena kalah bersaing nah kalau tidak mengharapkan sekolah SMP favorit sekolah alam menjadi pilihan yang baik...

NECKY said...

sya...pendidikan karakter memang hanya ada di sekolah swasta...biaya?...pastinya mahal lha yauww

NECKY said...

mas sukadi...apalagi yang namanya RSBI di sekolah negeri favorit (utk SMP & SMA)...biayanya bahkan bisa lebih mahal dari swasta...namun belum menjanjikan mutu yang bagus2 amat...untuk itu si sulung saya masukkan sekolah regular aja....

NECKY said...

mbak iyha ...kalau semua kriterianya masuk dapat dipastikan biayanya tinggi. Namun biaya tinggi bagi sebagian orang tua...tidak menjadi masalah besar... (pengalaman teman lho...)

NECKY said...

mbak erry...jangan kaget donk ah...hehehehe. Tapi itu emang menjadi kenyataan ...

wah selamat juga kayla udh mau masuk SD juga... (ajif mesem2 tuh dibilang ganteng.....hihihihi)

Daun said...

Salam jumpa kembali sobat Alhamdulillah sekarang dah bisa posting dan insay Allah bisa blogwalking juga semoga demikian kedepannya

NECKY said...

daun....welcome back...dah sembuh???

joe said...

pendidikan adalah salah satu pilar utama kemajuan bangsa, tapi kenapa kok biaya pendidikan di negeri ini mahal ya...

NECKY said...

joe...karena pemerintah tidak berhasil mengelola negara denganbaik....

gayahidup said...

alhamdulillah, sekarang bunda dah gak kepikiran lagi mau memasukkan anak2 kesekolah mana, krn si sulung sudah selesai, dan si bungsupun sudah semester 5.
namun begitu, dulu sewaktu mereka masuk SD, SMP dan SMU , memang bunda mencari sekolah yg mutu guru dan kurikulumnya bagus, juga lingkungannya, walaupun negeri tapi mahal juga jatuhnya biaya utk segala remeh temeh, seperti ekskul dll, dsb.
Semoga Ajif terima di SD yg baik pengajaran dan fasilitasnya , amin
Ajif ganteng banget siiihh........
(eyang bundanya gemes)
salam

guru les privat di jakarta utara said...

iya yaa saya setuju sekali, kualitaslah yang lebih utama, soal biaya itu no. dua apalagi untuk pendidikan anak kita