Saturday, 5 February 2011

Janji = Hutang

Beberapa hari yang lalu di kantor ada pengajian mingguan dengan topik bebas untuk bertanya jawab. Ada beberapa pertanyaan yang diajukan oleh para peserta pengajian  dan langsung dijawab oleh pemberi tausyiah. Dari sekian pertanyaan ada uraian yang membuat saya tertegun, kaget, dan baru paham dengan pokok bahasan hutang.

Dijelaskan secara gamblang, mengapa hutang piutang itu sangat penting artinya saat kita dikalkulasi kebaikan dan keburukan lewat amal/pahala versus dosa. Apabila seseorang belum sempat menyelesaikan hutang-hutangnya, saat 'perhitungan' tiba, itu menjadi nilai minus kita. Bukan hanya hutang secara materi, janji yang telah diucapkan tapi tidak sempat direalisasikan, nazar yang telah terucap namun belum sempat dilakukan juga menjadi faktor pengurang juga.

Saat diterangkan, saya jadi teringat setiap orang-orang selesai menguburkan jenazah, pasti ada salah seorang wakil keluarga yang memberi pernyataan bahwa segala urusan hutang piutang maupun janji yang belum terselesaikan agar segera menghubungi keluarga. Kemudian saya mulai mengerti, kenapa pernyataan seperrti itu memiliki dampak yang besar di kemudian harinya.

Pikiranpun menjadi flash back, mencoba untuk mengingat-ingat akan hutang atau janji yang belum selesai. Belum lagi apabila kita meminjam sesuatu baik berupa uang maupun barang tapi kita lupa mengembalikannya.

Mudah-mudahan kita tidak punya hutang atau janji deh....ngeri lho....coba deh diingat-ingat apa pernah kita secara tidak sengaja mengucapkan janji, atau berhutang tanpa kita sadari???

NE

21 comments:

gayahidup said...

langsung mikir2........kira2 ada gak yaaaa...atau jangan2 kayaknya malah banyak hutang2ku...... hiks....

terimakasih Necky sudah mengingatkan...
salam hangat utk keluarga
semoga selalu sehat
salam

bundadontworry said...

duh, langsung mengingat hutang2.....
kayaknya banyak nih..... hiks.......
terimakasih sudah menuliskan ini Necky, telah mengingatkan bunda.....
salam

annployee said...

Terkadang megucapkan janji terasa mudah, semudah kita melupakannya.
Terima kasih sudah mengingatkan

NECKY said...

bung ann....lidah memang tidak bertulang.... terlalu mudah untuk mengucapkan apapun...

NECKY said...

bunda......ini juga untuk mengingatkan diri sendiri lho...tp alhamdulillah kalau ga ada hutang yah...

Arman said...

hmmm gua masih ada hutang nih.. hutang bank buat nyicil rumah! hehehe

Sya said...

Janji itu hutang yang tidak berwujud ya, heheh. Terima kasih sudah mengingatkan Pak :)

ysalma said...

saya masih punya hutang berupa janji sama orangtua nih Pak,, mudahan saya bisa melunasinya :(

NECKY said...

bro arman...kalau hutang dengan bank sih...tertulis dengan jelas bro....hahahaha apalagi kartu kredit....

NECKY said...

sya....betul banget...kadang2 kita ga sadar kasih janji ini janji itu, apalagi kalau sama anak yang lagi nangis2....dengan tujuan biar berhenti nangisnya

NECKY said...

ysalma........kamu pasti bisa...ayo buruan realisasikan mumpung selagi bisa.....you can do it...

anna said...

bener..
saya juga pernah membahas soal hutang mas Necky..

semoga kita segera ingat dan melunasi segala hutang baik uang, janji, termasuk utang puasa dan nazar yang sudah terucap, sebelum ajal menjemput... amin.

NECKY said...

semoga saja tidak lupa lupa ya mbak...

cucuharis said...

Salam persohiblogan
Lama tak nongol di dunia penuh warna ini

Banyak janji banyak hutang
:)

NECKY said...

tenang aja bro....yg penting janji2nya ditepati aja yah.....cheers.......

Kakaakin said...

Wadhuh... mesti mengingat2 lagi nih...
Rasa2nya sih aku punya utang, tapi apa ya?? *gawat*

NECKY said...

ayo kaka akin....diingat-ingat ....heheehe

Bang Aswi said...

Hutang memang harus dibayar lunas. Dan kalau sempat, cepatlah dibayar! Oh iya, link blog ini sudah dipasang ya ^_^

NECKY said...

bang aswi...terima kasih sudah mampir....minimal kalau ga bisa dibayar lunas...nyicil boleh khan yah??

Masbro said...

Tadinya saya lupa kalau masih punya utang pulsa di konternya teman. Alhamdulilllah sekarang udah ingat dan segera mbayar, hehe..
Memang, selagi kita masih bernafas, urusan utang harus segera dibereskan. Tengkyu Om;

NECKY said...

alhamdulillah...masih teringat dengan hutang kita selagi masih bernafas bro...sama2 kita saling mengingatkan..