Saturday, 22 October 2011

Lain Anak Lain Mainan

Alhamdulillah...saya dititipkan tiga anak oelh Allah dengan segala perbedaan karakter yang sangat unik. Sebagai orang tua, saya selalu berusaha memahami terus karakter masing-masing. Perbedaan karakter itulah membuat mainan merekapun jadi beragam macamnya.

Mainan Nedia ketika masih berumur 2 tahun adalah puzzle, baik dari karton hingga kayu. Semuanya dilahap dengan cepat dan untuk mengantisipasi kekurangan puzzle sayapun jadi mengenalkan komputer kepadanya dan menginstall games puzzle. Saya suka berkompetisi dengannya dan mengalah agar dia senang bisa menang dari ayahnya. Saat beranjak SD dan hingga SMP sekarang ini, mainan Nedia tidak jauh dari gadget, entah kamera digital, handphone hingga komputer. Dia sangat senang sekali mengexplore gadget2 tersebut atau program software yang baru dia punya. Sekali waktu saya memperkenalkan cara membuat blog dengan wordpress dan blogspot. Belum seminggu, Nedia sudah tuntas explore malah dia jadi menjelajah jenis weblog lainnya. Saat ini dia senang mengedit foto-foto khususnya yang berhubungan dengan Justin Bieber (seperti foto yang saya tampilkan).


Sedangkan Nafis, dari kecil senang dengan mainan mobil2an. Setiap mobil2an yang saya belikan, dia simpan dengan rapih sehingga waktu sudah masuk SD jumlahnya sudah sangat banyak (bayangkan setiap bulan minimal beli satu mobil2an). Satu lagi mainan Nafis adalah Play Station 2. Awal masuk SD saya baru memperkenalkannya dengan jenis permainan yang mudah seperti sepak bola atau balapan. Tidak sampai setahun, saya tidak bisa memenangkan permainan sepak bola lagi hingga sekarang. Malah sempat keranjingan game online selama satu semester dan akhirnya dia sendiri memutuskan untuk berhenti setelah saya tegur kenapa nilainya bisa anjlok. Kebetulan sekali saya dan Nafis punya hobi yang sama yakni nonton sepak bola khususnya English Pemier League. Saya ajarkan dia untuk bermain di Fantasy Play (semacam simulasi menjadi Coach Manager Tim sepak bola). Sekarang ini kalau kita berdua diskusi tentang permainan ini, mamanya ga bisa interup deh....hehehehe

Untuk si bontot Ajif, mainan yang sering dipakai adalah mobil2an kakaknya, namun sejalan dengan waktu lama kelamaan koq mobil2annya makin berkurang. Akhirnya saya putuskan mobil2an yang baru, penyimpanannya dibedakan tempat kasihan si kakak udah cape2 ngumpulin  jadi berkurang terus. Ada permainan yang saya kurang mengerti cara bermainnya yakni Bakugan. Mainan ini masih impor, jadinya kalau beli bikin keselek (padahal lagi ga makan apa2 lho....hehehehe). Namun begitu ada hal berbeda pada Ajif dibanding kedua kakaknya, dia lebih senang main ke rumah tetangga (mungkin karena banyak anak yang sebaya umurnya). Tinggal saya dan istri deh yang bolak balik memastikan posisinya ada di mana. Satu lagi keunikan Ajif ketika dibelikan mainan terbaru pasti olehnya dibawa waktu tidur sambil memegangnya.

Meskipun berbeda, akhir2 ini ada satu mainan yang mereka semua sedang gandrung yakni INTERNET (tepatnya game online). Beruntung saat ini pemerintah telah banyak melakukan block terhadap situs-situs dewasa sehingga sangat memudahkan kita sebagai orang tua dalam melakukan pengawasannya.


“Artikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak”.

53 comments:

Fiction's World said...

nah cuma dua om yang diceritain :O
keknya aku cocok sama Nedia :D

NECKY said...

hehehe...tiara..ternyata ada kesalahan sedikit. Sudah saya lengkapi lagi koq....

Arman said...

itu fotonya nedia yang ngedit om? wahhh hebat ya...
bakat banget nih jadi graphic designer... :)

emang ya om, anak sekarang, mainannya gak jauh2 dari internet. hahaha.

vizon said...

Anak cowok memang tidak lepas dari mobil-mobilan ya Bang.. Kalau anak saya, Fatih dan Ajib, keduanya suka mobil-mobilan. Bedanya, Fatih suka memainkannya dan Ajib suka membongkarnya... :D

Eh, si Ajif dan si Ajib punya kesamaan ternyata, bang. Yakni suka membawa mainannya tidur, haha...

Terima kasih bang atas partisipasinya. Tulisan ini sudah saya catat sebagai salah satu peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST :)

NECKY said...

arman...iya bro...dia tuh lagi seneng buat e-magazine yg isinya ga jauh2 dari JB dan JB. Ide2nya banyak banget, memang salah satu cita2nya jadi graphic designer. Gw aja ga bisa bro kalau disuruh buat kayak itu....hehehehe

NECKY said...

uda...khan namanya hampir sama....hehehehe. Judulnya pun sama, terima bongkar ga terima beresin lagi...giliran kita bilang ga bisa dimainin lagi....dengan santainya dia bilang ...ga apa-apa...dan memang setelah itu ga pernah nanya mainan itu lagi.

Suatu kehormatan bisa ikutan kontesnya uda. Maklumlah masih belajar terus dalam menulisnya.

niee said...

Hahaha.. pasti dah ujung2nya internet2 lagu mainan anak2 skrg ya mas..

Lyliana Thia said...

wah Pak, jd inget masa kecil dulu... mainan skrg kualitasnya gak spt jaman dulu ya... mudah rusak...

hmm.. barusan ngintip tokonya Uda Vizon... baru kali ini sih... kayaknya mainannya bagus2... *berusaha nahan jari, takut kalap liat mainan anak* hehehe,..

semoga sukses kontesnya pak

NECKY said...

niee...ya gitulah tipe anak2 sekarang...

NECKY said...

thia...tips nahan jari gampang koq. Setiap mau main internet pakai sarung tinju...jadi susah khan nge kliknya.... hahahahaha

marsudiyanto said...

Ikut mendukung agar memenangkan kontes sambil nostalgia mainan jaman dulu

Bung Eko said...

Lain ladang lain belalang, lain anak lain mainannya. hehehe... Bentar lagi saya bakal mengalami hal serupa, mungkin tinggal setengah tahun lagi orang sekarang si sulung sudah hampir 1,5 tahun.

Salam kenal.

bunda Lily said...

waaaah....Nedia hebat banget ya Necky ,smart banget ....
hahaha...kebayang Ajif tidur sama mainan nya ...hehehehe...ada aja ya anak2 tuh kalau sayang sama mainan sampai diajak tidur bareng ....
Nafis gak pernah protes ya NEcky kalau moobl2an nya makin berkurang ?


semoga sukses ya diacaranya Inyiak Vizon
salam

NECKY said...

pak mars mainannya dulu yang amana pak??

NECKY said...

bung eko...salam kenal juga terima kasih sudah mampir ya pak...

NECKY said...

BUnda....karena Nafis ga protes makanya kita yang kasihan sama dia...terkadang malah kalau ada permintaan dari dia kita malah suka lupa karena dia anak yg tidak demanding (berbeda dengan adik dan kakaknya). Kalau dia protes itu berarti udh keterlaluan....hehehehe

bangauputih said...

nah gini lebih aman mas :)
alhamdulillah bisa juga komennya.

btw, si sulung pinter banget. dah dari 2 tahun mainannya puzzle? :D
semoga anak2 saya juga bisa secerdas itu, amin

Masbro said...

Dulu saya juga suka maen mobil2an. Tapi bedanya dengan adek Nafis, saya tidak rapi menyimpan. Banyak yang ilang Om hehe..

dey said...

Ternyata beda anak gak cuma beda karakter ya Pak, termasuk mainan.

Anak saya satu, mainan kesukaannya ganti2 dan semua mainan gak ada yg utuh, selalu berubah bentuk, hehehe. Untungnya, sebagian besar mainannya adalah lungsuran dari sepupu2nya ..:D

Lidya - Mama Pascal said...

mainannya pascal masih yg murah meriah kok pak :)

NECKY said...

mbak Ridha....dia memang sangat kreatif sekali. Namun untuk urusan pelajaran sekolah masih belum punya tanggung jawab yang besar...
Nanti saya akan sharing tulisan temen saya di blog saya deh

NECKY said...

masbro jadinya seperti Ajif donk... ga mau menyimpan dengan rapi.... :-)

NECKY said...

dey...apalagi si Ajif, umur mainan mah bisa dihitung sama jam... hehehe. Alhamdulillah masih dapat lungsuran...bisa hemat sedikit lah

NECKY said...

lidya...berarti pascal anak yang mengerti perasaan orang tuanya hahahaha

melly said...

Sekarang anak2 maenanannya internet ya pak necky.

Nchie said...

Anak sekarang mainnya sama,INTERNET,ga mengenal umur dan jenis kelamin hehhe..

Sukses ya Bang..

irma rahadian said...

siip...nedia pinter bgt y...
sukses buat ngontesnya...:)

NECKY said...

melly & nchie...kira2 generasi berikutnya mainan anak2 seperti apa yah??

NECKY said...

irma...thx ya bu...

sakti2 said...

dah lain jamannya yah, generasi mendatang mungkin sudah berbeda lagi mainannya...

alaika abdullah said...

wow, keren mainan2 mereka ya mas. Terutama Nedia, hobbynya sama dengan putri saya... utak atik di laptop dan internet. Boleh diajak kemana aja asal koneksi internetnya bagus or at least available.

dhenok habibie said...

hahahaha, anak2 zaman sekarang yaa pak, pasti tidak jauh2 dari yang namanya gedget.. semoga mereka tidak kecanduan, supaya prestasi mereka pun tidak turun.. sukses kontesnya pak :)

kakaakin said...

Anak-anak sekarang semakin modern aja permainannya, hehe...
Keponakan2 saya aja masih kecil sudah pintar nyolok modem di laptop buat main PB. Tantenya aja gak tau PB itu gimana... :D

menone said...

klo sekarng maenan anak ga ada yg kotor2 ria kayak dl cz skrg menan OL trs hahahahahahahah...............

NECKY said...

sakti ...mungkin main petak umpetnya secara virtual kali yah?

NECKY said...

alaika...bener banget deh. Itu laptop dikekepin terus selama di rumah. Sekalinya akses internet bermasalah jadi uring2an deh

NECKY said...

dhenok...makanya di SD anak saya dilarang bawa hp yg ada akses internet maupun camera...biar ga nyandu dan mengganggu kali yah?

NECKY said...

kakaakin...PB emang bener2 bikin lupa daratan. Alhamdulillah si Nafis udh ga tertarik lagi sama PB karena gitu2 aja katanya.... hehehehe

NECKY said...

menone...kalau sekarang main yg kotor2an malah bayarnya lebih mahal dari pada mainan yg OL.

dhila13 said...

bakugan itu mainan kayak apa sih om? :tuing-tuing:

NECKY said...

awalnya bentuk bulat seperti bola. Cara mainnya dilempar ke area yang udah disiapkan nantinya akan berubah sesuai bentuknya masing2..kalau bingung....searh sama om google

@zizydmk said...

Bahagia tentu punya anak-anak yang kreatif mas.
Jadi gak sia2 rasanya membelikan mereka ini itu asal memang untuk hobinya yang memang dia suka (tapi agak kecekek dikit gpplah sekali2 ya hahaha...)

sigulajawa said...

Anak-sanak sekarang sudah akrab ya dengan yg namanya gadget. Beda banget dengan jaman saya dulu. Tantangan juga buat para orang tua agar berusaha untuk lebih pintar dari anaknya.

puteriamirillis said...

nedia, ajif dan nafis berbeda2 ya sesuai usia juga mainannya. makin besar mainan anak makin ke arah gadget ya kayanya?

NECKY said...

zee....emang kalau mikirin cost mah jadi keselek. Tapi kalau untuk kemajuan mereka...orang tua mana sih yg ga mau anaknya maju ya ga?...

NECKY said...

sya...emang bener banget khususnya ortu yang merasa gaptek. Ini menjadi tantangan agar jangan mau dibohongin sama anak2nya...terkait dengan teknologi

NECKY said...

puteri....ga juga sih...setiap anak2 ga semuanya seneng gadget. Kebetulan aja anak2 saya ketiganya seneng sama gadget. Padahal saya sendiri ga gadget mania....yah secukupnya dan yg penting mengerti ttg perkembangan gadget

Bibi Titi Teliti said...

ckckck...
Anak angkatan Justin Bieber emang keren keren ya Bang...

Itu serius yang ngedit Nedia tuh?
keren abeeees...

Tiap anak kesukaan nya beda2 ya Bang...bikin bangkrut ajah...hihihi...

NECKY said...

erry...serius...yg edit dia.... sama seriusnya waktu elo maju open mic....hehehehehe.

Abi Sabila said...

Alhamdulillah, akhirnya saya pun selesai juga mengerjakan tulisan untuk ikut kontes yang satu ini. Semoga ikhtiar ini bisa membuahkan hasil maksimal . Amin. Saling mendoakan ya, insha Allah.

Oh ya, saya juga sedang mengadakan kontes menulis Endorsement for Abi Sabila. Mohon doanya, dan saya tunggu partisipasinya. Terima kasih

NECKY said...

abi...kita saling mendoakan yah. Tulisan abi itu sudah sangat bagus dibandingkan saya yg masih belajar menulis dengan baik.
Insya Allah saya akan mampir ke tempatnya abi....*menuju tekape*

Imelda said...

Kalau Riku dan Kai...mainannya harus sama. Karena Kai mau jadi anak besar, dan melampaui Riku. Padahal ya gitu deh beda 4 th umurnya.
Jadi setiap aku beli LEGO buat Riku, juga harus beli yang sama untuk Kai, meskipun akhirnya nanti yang main kebanyakan Riku hihihi. (Dan lego itu muahaaal.... kecekek juga nih aku :D )

AtA said...

..
gak cuman anak-anak yang suka main game online, orang-orang dewasa juga banyak kayaknya..hehe..
..