Tuesday, 18 May 2010

Adakah Marah Yang Positif?

Kenapa orang bisa marah?  Apa sih tujuan orang Marah? Apa Untung Rugi kalau Marah di depan umum? dan banyak lagi pertanyaan-pertanyaan tentang Marah.
Menurut saya sendiri, marah itu tak ada gunanya. Tidak ada manfaat yang dapat diambil ketika kita marah. Marah itu identik dengan stigma negatif karena marah itu dianggap kegagalan kita mengatasi emosi.
Bagaimana cara mengendalikan marah? ada yang bilang mengambil nafas panjang dan dalam, minum air putih, langsung berolah raga, hingga ambil air wudhu dan sholat sunnah.

Menurut pendapat saya, marah yang positif adalah marah yang terkendali. Marah yang tidak perlu teriak-teriak, tidak perlu buang barang, tidak usah ngerusak benda, dll. Marah sendiri menurut pendapat sebagian orang merupakan luapan emosi yang mesti disalurkan ke dalam suatu bentuk aktifitas namun beberapa orang berpendapat bahwa menahan emosi jauh lebih baik dan memberikan hasil yang lebih positif kepada semua orang.

Marah yang hebat bagi saya adalah ketika seseorang meluapkan emosinya kepada seseorang namun dia langsung dapat melupakan marahnya sesaat setelahnya. Jadi anda milih marah atau berkompromi dan memberi maaf kepada sesorang ketika dia melakukan kesalahan??

Ciputat, 18 Mei 2010
http://sentilan.blogspot.com/

12 comments:

Arman said...

yah harusnya emang begitu ya.
sayangnya mengendalikan emosi itu rada2 susah. hehe. yah harus berusaha dah... :)

TUKANG COLONG said...

saya sih milih marah tapi kayak yang kamu bilang, yang terkendali..:)

rakhmad said...

Maka,
agar marah lebih mudah terkendali ...
Baca basmalah dulu :D

Naila said...

marah yang terkendali, kayaknya lebih pas di hati,
kendalikan dengan nyanyi2 lagunya akon, pitbull, neyo atau avril. teriakannya bikin kita lupa kalau kita lg marah, atau tetep bergerak ntar juga marahnya ilang, beresin kamar menurut aku bisa jadi solusi marah, huhuhu..

Yudi said...

Perasaan tidak tenang, Habis energi.
,Orang lain menjadi sakit hati, Banyak musuh, Tidak punya teman.

Salam kenal dari
http://ketapang-insight.blogspot.com/
kalau ada waktu jangan lupa mampir di tunggu kehadirannya....sekalin ne mau ijin follow ne sob...

NECKY said...

@arman...justru itu usahanya ga mudah
@tucol...sama aja kalo bilang tanggung jawab....gw yg tanggung elo yg jawab....:)
@rakhmad...bismillah..
@naila....enaknya dengerin lagu slow kalee??

Umy Diary said...

aku pilih berkompromi,,,

marah bsa bkin kpla pusing....

salam kenal dari umydiary.blogspot.com

jegeng said...

aku orangnya pemarah...tapi selalu berusaha meredam biar gak kelewatan, tapi syukurnya ngak pernah mecahin barang2

salam kenal mba :D

Kang Sugeng said...

Saya akan lebih memilih marah Bro..

Fariez The Fachia said...

Marah yg baik emang kalo benar2 pantas untuk marah dan slama melebihi ambang batas kesabaran setiap individu.. :)

NECKY said...

APakah diam lebih baik dari pada marah-marah???

rafting said...

saya mah marah tapi kalau udah marah mah udah aja lgsg lupa, seperti yg tadi dibilang heheheh